Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat

Rancang-Bangun vs Desain-Tender-Bangun: Mana yang Tepat untuk Proyek Anda?

Dipublikasikan oleh Natasya Anggita Saputri pada 20 Juni 2024


Metode pelaksanaan proyek konstruksi menentukan bagaimana para pemangku kepentingan proyek berinteraksi selama fase konstruksi. Rancang-bangun dan rancang-bangun-tawar-bangun adalah dua metode pelaksanaan yang paling umum. Meskipun namanya terdengar mirip, kedua metode ini sangat berbeda dalam hal peran yang mereka tentukan untuk pemilik, perancang, dan kontraktor selama proyek konstruksi.

Memilih metode pengiriman terbaik untuk proyek konstruksi dapat memengaruhi segalanya, mulai dari margin keuntungan kontraktor dan jadwal konstruksi hingga kualitas keseluruhan proyek yang telah selesai. Pemilik proyek harus mempertimbangkan keahlian, toleransi risiko, dan ukuran proyek, di antara faktor-faktor lainnya, untuk menentukan metode pengiriman terbaik untuk sebuah proyek.

Pada artikel ini, kita akan membahas perbedaan antara metode pelaksanaan konstruksi rancang-bangun dan rancang-bangun-tawar-bangun, kelebihan dan kekurangannya, serta bagaimana pemilik proyek dapat memutuskan mana yang paling sesuai dengan kebutuhan proyek mereka.

Memahami Proses Rancang-Bangun
Pemilik yang memilih metode rancang-bangun membuat kontrak dengan satu perusahaan, yang menangani proses arsitektur dan teknik (desain) serta konstruksi produk akhir.

Ada dua aspek utama dari rancang-bangun yang berbeda dari kontrak rancang-bangun tradisional. 

Pertama, adanya kesempatan untuk berkolaborasi antara para pemangku kepentingan di seluruh fase proyek. 
Kedua, rancang-bangun dapat mempercepat jadwal proyek untuk mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikannya.
Karena rancang-bangun menyatukan fase desain dan konstruksi dalam satu kontrak, tim konstruksi dapat mulai bekerja sebelum semua desain diselesaikan. Desainer tetap menjadi bagian dari proses selama proyek berlangsung dan dapat terus melakukan perubahan sesuai kebutuhan.

Selama prakonstruksi, pemilik akan menentukan lokasi yang sesuai dan mengembangkan desain dan anggaran kasar. Pemilik akan mengeluarkan Request for Proposal (RFP) untuk meminta proposal dari tim rancang-bangun. Setelah kemitraan rancang-bangun memenangkan penawaran, proses desain dimulai, dan tim dapat mengembangkan ruang lingkup, jadwal, desain, dan biaya kontrak akhir yang jelas.

Segera setelah tahap perencanaan dirilis untuk konstruksi, perencanaan dan pembangunan dimulai pada bagian tersebut. Misalnya, jika lokasi membutuhkan persiapan khusus seperti drainase, bagian tersebut dapat dimulai sebelum desain lebih lanjut selesai.

Selama proses ini, kemitraan rancang-bangun berada di pucuk pimpinan proyek, memikul sebagian besar tanggung jawab untuk menjaga anggaran, jadwal, dan kualitas produk akhir. Meskipun pemilik tetap terlibat dan menyetujui perubahan pada rencana awal, perusahaan rancang-bangun menanggung risiko yang signifikan.

Setelah konstruksi selesai, tim rancang-bangun meninjau proyek dengan pemilik untuk penerimaan akhir dan kemudian menyerahkan proyek tersebut kepada pemilik.

Keuntungan Rancang-Bangun
Rancang-bangun semakin populer akhir-akhir ini, karena banyak pemilik menyadari manfaatnya untuk proyek mereka. Berikut ini adalah beberapa manfaat dan kekurangan dari metode rancang-bangun.

Jadwal yang lebih singkat
Salah satu aspek yang paling menguntungkan dari rancang-bangun adalah kemampuannya untuk memadatkan jadwal konstruksi. Karena tim desain dan tim pembangunan dikontrak bersama, tim kontraktor tidak perlu menunggu penyelesaian desain untuk mulai membangun. Konstruksi dapat dimulai pada fase proyek yang lebih awal sebelum desain akhir selesai.

Aspek ini dapat secara signifikan mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan produk jadi, terutama untuk proyek-proyek besar dengan waktu yang lama.

Penghematan biaya
Metode rancang-bangun membuka pintu untuk kolaborasi yang signifikan antara berbagai pemangku kepentingan dalam proyek konstruksi. Ketika pemilik proyek, kontraktor, dan desainer menggunakan keahlian gabungan mereka untuk mengoptimalkan desain dan konstruksi proyek, mereka dapat menghemat biaya dengan menghindari kesalahan dan pengerjaan ulang yang sering kali menyebabkan pembengkakan biaya.

Kualitas proyek
Metode rancang-bangun menempatkan kontraktor dan desainer dalam satu tim yang sama dan dapat bekerja sama melalui rencana proyek. Ketika hubungan ini berjalan dengan baik, produk yang dihasilkan dapat memperoleh manfaat dari keahlian masing-masing. Ini adalah perbedaan besar antara metode rancang-bangun dan rancang-bangun-tender: Pada model pengiriman yang terakhir, kontraktor hanya bekerja dengan desain setelah selesai.

Pengalihan risiko
Model-model pelaksanaan proyek sangat berbeda dalam hal pendistribusian risiko. Dalam model rancang-bangun tradisional, pemilik menanggung risiko yang signifikan dan dapat kehilangan uang jika, misalnya, desain yang telah disetujui harus diubah setelah konstruksi dimulai. Model rancang-bangun mengambil sebagian besar risiko dari pemilik proyek dan menempatkannya pada tim rancang-bangun.

Tantangan dengan Rancang-Bangun
Kontrak rancang-bangun tidak ideal untuk setiap situasi - atau semua pemangku kepentingan. Mengidentifikasi kelemahan metode ini penting untuk membantu mengimplementasikan perencanaan yang tepat.

Konflik penjadwalan
Meskipun jadwal yang dipadatkan dapat menguntungkan pemilik dan perancang-bangun, namun hal ini menimbulkan banyak masalah bagi tim rancang-bangun. Para pembangun harus mengelola konstruksi sambil secara bersamaan berkonsultasi tentang desain lebih lanjut. Selain itu, jadwal yang dipersingkat dapat berdampak pada tingkat risiko bagi perancang-bangun, karena banyak faktor yang tidak diketahui saat konstruksi dimulai.

Ketidakpastian biaya
Penghematan biaya hanya mungkin dilakukan oleh perancang-bangun jika tim telah mengelola penawaran yang akurat, yang bisa jadi sangat sulit tanpa adanya desain yang lengkap.

Kesenjangan komunikasi
Tim rancang-bangun yang tidak bekerja sama secara efektif dapat mengakibatkan kesulitan yang cukup besar bagi kontraktor yang ditinggalkan dengan desain yang tidak dapat dibangun, namun memikul tanggung jawab untuk menghasilkan proyek yang berkualitas. Hubungan antara kontraktor dan perancang sangat penting untuk keberhasilan proyek dalam model rancang-bangun.

Memahami Proses Rancang-Bangun
Rancang-bangun adalah model tradisional yang digerakkan oleh pemilik proyek. Pemilik yang menggunakan model pengiriman desain-tawaran-bangun pertama-tama menandatangani kontrak untuk merancang proyek dengan tim arsitektur dan teknik, kemudian membuat perjanjian terpisah dengan kontraktor umum untuk menyelesaikan pembangunan.

Pada proyek rancang-bangun-bangun, pemilik, arsitek, dan insinyur akan bekerja sama untuk menyelesaikan desain sebelum kontraktor mengajukan penawaran pada proyek tersebut.

Setelah desain selesai sepenuhnya, pemilik akan mengadakan proses penawaran untuk memutuskan kontraktor umum mana yang akan mengerjakan proses selanjutnya. Ketika pemilik memberikan proyek kepada kontraktor, kedua belah pihak membuat perjanjian dan proses konstruksi dimulai.

Selama konstruksi, kontraktor umum memiliki proses pembangunan, dan menyelesaikan perintah perubahan untuk setiap bagian dari rencana yang tidak berfungsi atau perlu diubah. Kontraktor mengajukan perubahan yang diperlukan bersama dengan penawaran untuk biaya tambahan yang akan dihasilkan, dan pemilik menandatangani perubahan tersebut.

Setelah konstruksi selesai, kontraktor meninjau proyek akhir dengan pemilik dan menyerahkan produk yang telah selesai kepada pemilik.

Manfaat Desain-Tawar-Bangun
Untuk waktu yang lama, rancang-bangun dianggap sebagai standar industri. Sifatnya yang tersegmentasi dapat meminimalkan konflik dan memungkinkan semua tim untuk fokus pada peran masing-masing, tetapi dapat memperlambat proses konstruksi.

Pemisahan Peran
Ketika tim proyek menandatangani kontrak terpisah, mereka bisa fokus pada bidang keahlian mereka. Desainer tidak perlu mendengar suara kontraktor saat mereka mendesain, dan kontraktor dapat fokus pada pembangunan tanpa perlu khawatir mengawasi desain. Setiap tim bertanggung jawab dan dapat dimintai pertanggungjawaban sesuai dengan peran mereka yang sangat spesifik.

Kepastian Biaya
Rancang-bangun memungkinkan finalisasi desain yang lengkap sebelum penawaran, sehingga kontraktor terkadang dapat memberikan penawaran dan proyeksi biaya yang lebih akurat.

Proses Penawaran yang Lebih Kompetitif
Peluang penawaran desain hanya terbuka dan tersedia untuk tim yang dapat mengerjakan seluruh proyek. Sebaliknya, peluang rancang-bangun terbuka untuk lebih banyak pilihan desainer dan kontraktor - peluang membangun yang kompetitif dapat menurunkan harga dan memperkenalkan pemilik pada pilihan pembangun yang baru.

Kontrol Pemilik
Model penyampaian desain-tawaran-bangun memungkinkan pemilik untuk mempertahankan kontrol yang lebih besar terhadap proyek. Pemilik dapat memilih tim desain dan konstruksi yang diinginkan secara terpisah, tidak harus puas dengan tim desain-bangun yang sudah dikemas sebelumnya. Karena desainer dan pembangun tetap terpisah dan didefinisikan dengan jelas, pemilik proyek dapat memperoleh manfaat dari peningkatan transparansi dalam proses proyek.

Tantangan dengan Desain-Tawaran-Bangun
Kesenjangan Komunikasi

Kelemahan dari pemisahan peran adalah kurangnya pengaruh kontraktor terhadap desain. Kontraktor harus mengajukan perintah perubahan untuk mengubah rencana jika desain mengandung ketidakefisienan atau ketidakmungkinan.

Peningkatan Biaya
Jika perintah perubahan diperlukan setelah konstruksi dimulai, akan ada peningkatan biaya yang terkait dengan proyek, tetapi biaya tersebut akan dibebankan kepada pemilik.

Lebih Banyak Risiko
Dengan meningkatnya kontrol, maka akan ada peningkatan risiko bagi pemilik. Sementara metode rancang-bangun memberikan tanggung jawab penuh kepada tim DB untuk penyelesaian proyek, metode rancang-bangun mengontrakkan proses tertentu, sehingga sebagian besar tanggung jawab untuk perubahan dan tantangan diserahkan kepada pemilik.

Membandingkan Rancang-Bangun vs Rancang-Bangun
Rancang-bangun telah menjadi alternatif yang cukup populer untuk model pelaksanaan konstruksi tradisional desain-tawar-bangun bagi banyak pemilik proyek. Namun model ini tidak cocok untuk semua situasi, dan tidak semua pemangku kepentingan setuju bahwa ini adalah cara terbaik untuk menyelesaikannya.

Pemilik yang memilih rancang-bangun harus bersedia menyerahkan sebagian besar kendali proyek, tetapi juga menikmati pengurangan risiko.

Rancang-bangun dapat memadatkan jadwal dengan margin yang signifikan untuk proyek-proyek yang sangat besar dan memakan banyak waktu. Beberapa proyek infrastruktur besar yang diproyeksikan memakan waktu lebih dari dua dekade dengan menggunakan metode rancang-bangun, dapat diselesaikan dalam waktu lima tahun dengan menggunakan rancang-bangun. Perbedaan waktu yang begitu besar dapat membuat atau menghancurkan kelayakan proyek.

Keberhasilan proyek rancang-bangun dapat bergantung pada tingkat kepercayaan dan kolaborasi dalam tim rancang-bangun. Setelah pemilik menandatangani kontrak, tim rancang-bangun bertanggung jawab untuk melaksanakannya - perancang dan kontraktor harus bekerja sama, berkompromi, dan memiliki pemahaman yang baik ketika perubahan diperlukan untuk membuat proyek berjalan.

Ketika kemitraan ini berhasil, hal ini dapat mengurangi jumlah pesanan perubahan yang mahal dan memakan waktu serta menghasilkan proyek yang lebih baik. Jika tidak, akan ada tekanan yang signifikan pada kontraktor untuk bekerja dengan desain yang tidak sesuai atau menentukan siapa yang bertanggung jawab untuk menanggung biaya perubahan.

Terlepas dari metode pelaksanaan proyek yang digunakan, organisasi yang jelas dan konsisten serta aksesibilitas informasi proyek dan komunikasi yang terbuka dapat membantu menumbuhkan pemahaman dan keberhasilan proyek secara keseluruhan.

Sumber: procore.com

Selengkapnya
Rancang-Bangun vs Desain-Tender-Bangun: Mana yang Tepat untuk Proyek Anda?

Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat

Bagaimana AI Merevolusi Manajemen Proyek Konstruksi

Dipublikasikan oleh Natasya Anggita Saputri pada 20 Juni 2024


Proyek konstruksi bersifat dinamis, dengan banyak bagian yang bergerak, dan rentan terhadap kegagalan. Proyek-proyek ini sering kali menghadapi pembengkakan biaya, penundaan, dan masalah keselamatan. Sebuah studi memperkirakan bahwa 98% dari megaproyek mengalami pembengkakan anggaran lebih dari 30%.

Dalam bidang yang membutuhkan manajemen yang ketat, kecerdasan buatan (AI) dapat memainkan peran penting dalam meningkatkan tingkat keberhasilan. AI dalam manajemen konstruksi menawarkan solusi yang memanfaatkan machine learning (ML), analisis data, dan visi komputer.

AI dapat mendorong industri konstruksi, meningkatkan hasil bagi semua pemangku kepentingan. Kami mengeksplorasi berbagai kasus penggunaan AI dan nilai yang ditawarkan teknologi ini untuk manajemen proyek konstruksi.

Kasus Penggunaan AI Dalam Manajemen Proyek Konstruksi
Proyek konstruksi menuntut manajemen yang adaptif karena adanya perubahan yang muncul dari desain, gangguan cuaca, material, dan ketersediaan tenaga kerja. Sistem berbasis AI dapat membantu mengatasi masalah tersebut dengan mengotomatiskan tugas dan merampingkan aktivitas di luar dan di dalam proyek. 

Berikut adalah 6 cara AI dapat meningkatkan manajemen proyek konstruksi.

Dokumentasi Proyek Konstruksi dengan AI
Manajer proyek konstruksi menangani berbagai bentuk dokumentasi dan komunikasi secara teratur, mulai dari jadwal hingga perintah kerja. Komunikasi yang buruk, koordinasi yang tidak memadai, perubahan, dan versi dokumen yang berbeda bisa sangat membebani, dan kesalahan bisa sangat merugikan. 

Statistik menunjukkan bahwa sekitar 47% manajer memproses data secara manual. Hal ini dapat memakan waktu dan rawan kesalahan. 

Solusi AI dan pembelajaran mesin dapat membantu para pemangku kepentingan memiliki visibilitas, komunikasi, dan dokumentasi proyek yang lebih baik. Solusi ini dapat menghubungkan dokumen-dokumen seperti perintah perubahan, gambar, dan spesifikasi bangunan.

Pemrosesan bahasa alami (NLP) memungkinkan untuk mengotomatiskan pengambilan informasi dari dokumentasi. Selain itu, aplikasi berkemampuan AI tersebut dapat menghasilkan draf laporan, mendeteksi dan melacak perubahan dokumen.

Selain itu, video streaming langsung, fotografi selang waktu, pemindai, dan laser dapat menangkap informasi tentang interior dan eksterior konstruksi. Semua ini dapat ditandai, diurutkan, dan digunakan untuk dokumentasi dan pelaporan kemajuan.

Penjadwalan dan Alokasi Sumber Daya yang Didukung AI
Penjadwalan proyek konstruksi adalah langkah penting yang dirancang untuk menetapkan dan mencocokkan urutan kegiatan dengan sumber daya yang dibutuhkan. 

Manajer proyek menggunakan rencana tersebut untuk kontrol kemajuan, memeriksa apakah kemajuan aktual selaras dengan kemajuan yang direncanakan. Namun, lingkungan konstruksi sangat kompleks, sering kali dengan banyak variabel yang tidak diketahui, membuat penjadwalan menjadi masalah bagi alat manajemen proyek standar. 

Sifat berurutan dari metode penjadwalan proyek standar mengalami banyak inefisiensi, tidak dapat menangkap gangguan yang dipicu oleh faktor internal dan eksternal. 

Penjadwal yang didukung AI dapat menganalisis berbagai saling ketergantungan yang diperlukan untuk penyelesaian proyek dan menghasilkan berbagai opsi penjadwalan. Alat manajemen proyek yang disempurnakan dengan AI dapat membantu menentukan sumber daya yang optimal untuk setiap tahap proyek. Kemampuan AI untuk mensintesis data dalam jumlah besar dengan cepat dan memberikan wawasan dapat membantu manajer proyek menggunakan sumber daya secara efisien.

Sebagai contoh, Ananda Development, sebuah perusahaan konstruksi yang mengembangkan proyek gedung bertingkat di Bangkok, Thailand, menggunakan penjadwal bertenaga AI pada awal proyek. Solusi ini mengeksplorasi berbagai jalur dan membantu tim mengidentifikasi jalur terbaik. Pada akhirnya, perusahaan memangkas biaya dan durasi proyek sebesar 208 hari.

AI untuk Pelacakan Kemajuan Otomatis dan Pengambilan Keputusan
Ada beberapa variabel yang harus dilacak oleh manajer konstruksi di sepanjang siklus hidup proyek konstruksi. Metode standar pelacakan kemajuan dan penilaian KPI terbatas karena ketergantungan pada foto dan inspeksi lokasi.

Kemajuan di lokasi dapat ditangkap menggunakan dokumentasi video dan foto 360°, yang dapat ditandai untuk pelacakan yang akurat. Hal ini memungkinkan untuk melacak kemajuan dan tingkat pekerjaan secara visual bahkan mendekati waktu nyata. Selain itu, para pemangku kepentingan dapat membandingkan data di lapangan dengan rencana konstruksi dari platform seperti Building Information Modeling (BIM).

 Analisis prediktif juga membantu manajer proyek membuat keputusan secara proaktif. Algoritma seperti jaringan syaraf tiruan (JST) dapat digunakan untuk memodelkan solusi yang memungkinkan peramalan kendala proyek yang berbeda, seperti biaya.

Mace, sebuah perusahaan konstruksi yang berbasis di London, menerapkan solusi bertenaga AI untuk pelacakan kemajuan saat membangun salah satu bandara terbesar di Eropa. Mengotomatiskan pelacakan kemajuan membantu manajer proyek mengidentifikasi area di mana konstruksi perlu dikejar. Wawasan yang dapat ditindaklanjuti dari solusi ini memungkinkan mereka untuk mengambil tindakan korektif lebih awal, membatasi penundaan dan pada akhirnya menghemat 4.200 jam kerja. 

Manajemen Risiko dan Keamanan Lokasi
Proyek konstruksi penuh dengan risiko dan bahaya keselamatan. Pendekatan tradisional terhadap manajemen risiko dipenuhi dengan ambiguitas dan bias dari penilaian subjektif. Namun, AI dapat menjadi alat yang sangat baik untuk manajemen risiko, bahkan di lingkungan yang tidak dapat diprediksi. 

Alat manajemen proyek yang didukung AI dapat membantu mendeteksi, menilai, memantau, dan memitigasi risiko. Alat-alat tersebut juga dapat merampingkan pelaporan insiden, mengidentifikasi masalah, dan menyarankan langkah-langkah perbaikan.

AI dapat memproses data dalam jumlah besar yang terkait dengan proyek-proyek sebelumnya dan saat ini untuk mengekstrak wawasan yang berharga. Teknik seperti pembelajaran mesin dan jaringan syaraf dapat menangkap saling ketergantungan antara penyebab dan kecelakaan dan mengevaluasi tingkat keparahan risiko.

Manajer konstruksi dan kontraktor dapat menggunakan alat tersebut untuk menganalisis dan mengantisipasi risiko proyek secara proaktif. Mereka dapat terus memantau data proyek, termasuk pemanfaatan sumber daya, metrik kinerja, dan faktor eksternal. Alat-alat tersebut dapat mendeteksi penyimpangan dari hasil yang diharapkan dan membantu mengelola dampak hilir.  

Beberapa area risiko yang dapat dibantu oleh alat bertenaga AI antara lain:

Merampingkan operasi di lokasi konstruksi
Rantai pasokan dan manajemen sumber daya


Pemantauan anggaran
Manajer proyek konstruksi diharapkan dapat memandu proyek hingga selesai dengan sukses. Namun, kecelakaan di lokasi kerja sering kali berdampak buruk pada penyelesaian proyek, termasuk berkurangnya produktivitas, meningkatnya biaya asuransi, dan bahkan cedera. Diperkirakan 6%-9% dari keterlambatan proyek diakibatkan oleh kecelakaan di lokasi .

Alat AI yang didukung oleh visi komputer dapat membantu memantau lokasi konstruksi untuk mencegah insiden. Umpan video dan gambar dari lokasi dapat dianalisis secara real-time untuk mengidentifikasi potensi bahaya. 

Pengamatan dapat membantu manajer proyek mendukung percakapan keselamatan, sehingga membantu meringankan situasi berbahaya. 

Drone dan kamera bertenaga AI dapat terus memantau lokasi konstruksi, membantu menandai situasi yang tidak aman. 

Humphrey Rich Construction Group menggunakan solusi bertenaga AI yang membantu visibilitas dan keselamatan proyek. Alat ini menggunakan mesin penglihatan yang menangkap aktivitas waktu nyata di lokasi kerja. Manajer keselamatan dan konstruksi dapat berkeliling lokasi secara virtual, membantu menandai bahaya keselamatan.

Pembelajaran Mesin untuk Estimasi Biaya Konstruksi
Kegiatan estimasi biaya proyek konstruksi masih kompleks dan memakan waktu. Metode tradisional sering kali bergantung pada pendekatan kualitatif oleh para ahli biaya, yang dapat menyebabkan ketidakakuratan dan variabilitas. Metodologi digital juga kesulitan memperhitungkan karakteristik unik proyek dan kompleksitas lain yang tidak terlihat. 

Penggunaan ML untuk masalah ini memanfaatkan kemampuannya untuk membangun hubungan di antara variabel-variabel multidimensi dan kompleks. Data dari proyek-proyek sebelumnya dapat melatih algoritme untuk mengidentifikasi tren, pola, dan memprediksi biaya dengan cepat. Algoritma seperti ANN dan deep neural network (DNN) telah terbukti berhasil dalam estimasi biaya pada proyek konstruksi.

Model biaya prediktif memberikan manajer proyek biaya yang akurat tergantung pada variabel spesifik proyek. Dengan memahami dan melacak faktor-faktor yang memengaruhi biaya, manajer proyek dapat secara proaktif membuat keputusan, memproyeksikan anggaran, dan melakukan analisis nilai yang diperoleh. 

Beberapa keuntungan menggunakan AI untuk memperkirakan biaya konstruksi antara lain:

  • Pengurangan waktu yang signifikan untuk menghasilkan estimasi biaya yang akurat
  • Menurunkan biaya prakonstruksi
  • Perincian biaya yang terperinci
  • Kemampuan untuk menyelidiki parameter yang memengaruhi biaya.

Kontrol Kualitas Berbasis AI Dalam Konstruksi
Tantangan seperti pemantauan yang tidak konsisten, material di bawah standar, dan pengawasan yang tidak memadai mempengaruhi kualitas proyek konstruksi. Sebagai contoh, hanya 5%-10% dari rencana proyek konstruksi yang menjalani verifikasi, sehingga menyisakan ruang untuk penyimpangan rencana. Hal ini dapat menyebabkan masalah keselamatan, keterlambatan, dan pembengkakan anggaran.

Sistem berbasis AI dapat digunakan untuk inspeksi dan pemantauan lokasi. Drone pengintai, pemindai, sensor, dan kamera yang dipasang dapat menangkap data mentah dari lokasi konstruksi. Data ini dapat dianalisis menggunakan pengenalan gambar, pengenalan pola, dan algoritme visi komputer.

Sistem yang didukung AI dapat secara cerdas melakukan referensi silang data ini dengan spesifikasi desain, jadwal, dan anggaran proyek untuk memberikan wawasan yang dapat ditindaklanjuti. 

Mengintegrasikan AI dengan teknologi inspeksi lain untuk memvalidasi bangunan juga dapat mengurangi masalah kualitas secara signifikan. Alat yang didukung AI dapat membandingkan model 3D bangunan dengan data holistik dari lokasi. Misalnya, perusahaan seperti SiteAware dapat memindai lokasi konstruksi secara mandiri untuk menghasilkan kembaran digital yang akurat.

Keuntungan AI Dalam Manajemen Proyek Konstruksi
AI membantu mengoptimalkan perencanaan, mendorong produktivitas, meningkatkan keselamatan, dan memengaruhi pengambilan keputusan. Hal ini juga sejalan dengan para pemimpin industri terkemuka seperti Co-CEO Built On Vision, George Gourbran, yang percaya bahwa AI akan membantu perusahaan konstruksi memangkas biaya dan merampingkan operasi. 

Berikut adalah manfaat menggunakan AI untuk manajemen proyek konstruksi.

  • Membatasi pembengkakan biaya: Proyek konstruksi dikenal dengan pembengkakan anggaran. AI dapat membantu mengoptimalkan alur kerja dan menjaga proses konstruksi tetap berada di jalur kritis. Alat bantu seperti penjadwalan AI dapat mengungkap dan menyarankan urutan proyek alternatif karena kemampuannya untuk memenuhi berbagai variabel. Pada akhirnya, penggunaan jadwal yang optimal dan kontrol kualitas yang efektif dapat membantu mengurangi jam kerja dan membatasi penundaan proyek.
  • Manajemen risiko yang lebih baik: Kecerdasan AI dan visi komputer terus membantu perusahaan konstruksi menghindari penundaan yang disebabkan oleh insiden keselamatan. Para pemangku kepentingan dapat menerima peringatan waktu nyata kapan pun sistem bertenaga AI mendeteksi masalah keselamatan. Melacak kepatuhan keselamatan menjadi mungkin dengan kamera yang merekam aktivitas di lokasi kerja secara real-time .  
  • Meningkatkan produktivitas - Penjadwalan AI, pelacakan kemajuan otomatis, dan manajemen risiko yang lebih baik adalah beberapa kasus penggunaan AI yang meningkatkan produktivitas. Alat-alat ini dapat memperingatkan manajemen tentang penyimpangan, membantu mengurangi risiko proyek. Alat-alat ini membantu para pemangku kepentingan dalam memangkas inefisiensi yang timbul dari tugas-tugas yang berulang dan proses manual.
  • Pelacakan kemajuan konstruksi otomatis - Kamera dan drone berkemampuan AI dapat menandai dan menyampaikan data yang relevan kepada para pemangku kepentingan secara real-time. Hal ini membantu memantau kemajuan secara efektif, melakukan referensi silang terhadap rencana untuk memeriksa setiap penyimpangan. Hal ini juga membantu kontrol kualitas dan kepatuhan.

Kesimpulan

Kompleksitas dalam industri konstruksi dan ketersediaan data merupakan beberapa faktor yang membuat sektor konstruksi siap untuk inovasi. Manajemen proyek konstruksi dapat memperoleh banyak manfaat dari mengintegrasikan AI ke dalam alur kerja yang berbeda.

AI telah membantu mengurai masalah penjadwalan dengan mengungkap berbagai jalur yang dapat diambil oleh sebuah proyek. Selain itu, teknologi ini terbukti bermanfaat dalam meningkatkan keselamatan di lokasi konstruksi, mengingat bahaya yang terkait dengan lokasi tersebut. 

Ke depannya, AI akan memainkan peran penting dalam bagaimana proyek konstruksi dikelola. Ini akan meningkatkan upaya manusia di berbagai proses konstruksi, membantu kita menjadi lebih produktif.

Sumber: numalis.com

Selengkapnya
Bagaimana AI Merevolusi Manajemen Proyek Konstruksi

Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat

6 Strategi Utama untuk Mengembangkan Perusahaan Konstruksi Anda

Dipublikasikan oleh Natasya Anggita Saputri pada 20 Juni 2024


Perkiraan untuk sebagian besar industri konstruksi terlihat cerah, dengan pertumbuhan yang diharapkan di bidang perumahan, komersial, dan infrastruktur. Apakah ini berarti sudah waktunya untuk mengembangkan bisnis konstruksi Anda? 


Meskipun pertumbuhan memiliki daya tarik tersendiri dalam hal potensi keuntungan, namun perlu pertimbangan serius sebelum Anda menginvestasikan uang dan upaya untuk ekspansi. Sebagai contoh, ekspansi bisnis dapat meningkatkan tanggung jawab, risiko keuangan dan operasional, serta kebutuhan akan lebih banyak karyawan, persediaan, dan administrasi. Faktanya, ekspansi yang terlalu cepat adalah salah satu faktor utama yang menyebabkan kegagalan bisnis. Penting untuk tumbuh secara cerdas, dan memiliki rencana pertumbuhan bisnis saja tidak cukup.

Cara menentukan apakah perusahaan konstruksi Anda siap untuk berkembang
Jika Anda ingin tahu apakah perusahaan konstruksi Anda siap untuk berkembang, berikut ini adalah beberapa indikator utama:

  • Anda memiliki keuntungan yang konsisten dan stabil. Langkah pertama adalah memastikan bisnis Anda siap menangani tanggung jawab yang meningkat. Secara umum, bisnis Anda harus menghasilkan keuntungan yang stabil dan konsisten, menurut Thomas Schleifer, penulis Construction Contractors' Survival Guide. Selain menilai keuntungan Anda, tanyakan pada diri Anda sendiri pertanyaan-pertanyaan ini: Apakah Anda memiliki pelanggan tetap? Apakah Anda mendapatkan rujukan? Apakah Anda mendapatkan umpan balik pelanggan yang konsisten dan positif? Apakah Anda mempertahankan karyawan?
  • Anda memiliki peralatan, uang, dan tenaga kerja untuk meningkatkan beban kerja Anda. Nilai seberapa baik manajemen Anda dapat menangani beban kerja yang meningkat. Bisnis yang lebih besar dengan lebih banyak proyek dan wilayah yang lebih luas berarti lebih banyak karyawan, lebih banyak pengeluaran, lebih banyak piutang, lebih banyak peralatan, lebih banyak pemasaran - singkatnya, lebih banyak bagian yang bekerja untuk tetap berjalan dengan lancar.
  • Anda memiliki pelatihan, keselamatan, dan kontrol kualitas yang memadai. Pastikan program pelatihan dan prosedur keselamatan serta kontrol kualitas Anda sudah mapan dan efisien. Pastikan mereka dapat menangani beban yang lebih besar. Anda memerlukan proses yang konsisten untuk memperoleh, memindahkan, dan melacak peralatan dan persediaan.
  • Anda memiliki program manajemen pelanggan yang mapan. Tentu saja, Anda harus memiliki personel dan proses yang didedikasikan untuk tidak hanya menjangkau pelanggan baru, namun juga menindaklanjuti pelanggan saat ini dan menyentuh pelanggan sebelumnya.
  • Sebelum berekspansi, Anda juga memerlukan pernyataan misi yang jelas yang mencerminkan kualitas yang membedakan Anda dari pesaing.

6 strategi untuk mengembangkan bisnis konstruksi Anda
Berikut adalah enam strategi untuk membantu Anda mengembangkan bisnis konstruksi Anda.

1. Kembangkan kompetensi inti Anda.
Dalam bidang konstruksi, cara paling cerdas untuk berkembang adalah dalam bidang keahlian yang sudah Anda kuasai. Dengan cara ini, Anda tidak perlu mempelajari bidang baru, dengan segala peraturan dan pertimbangan khusus, di atas tantangan untuk mengembangkan perusahaan Anda. Berikut adalah tiga cara umum untuk mengembangkan bisnis Anda.

  • Akuisisi perusahaan baru. Dengan menemukan perusahaan yang sudah mapan di area pasarnya, Anda akan segera mendapatkan karyawan yang terlatih, daftar klien yang sudah mapan, dan komoditas yang sudah dikenal di lokasinya. Tentu saja, jika perusahaan tersebut memiliki masalah, urutan pertama bisnis Anda adalah menyelesaikan masalah tersebut. Pada saat yang sama, cari tahu prosedur yang dilakukannya dengan baik - apakah ada sesuatu yang bisa Anda terapkan pada bisnis Anda secara keseluruhan? 
  • Tambahkan spesialisasi dalam kompetensi inti Anda. Misalnya, jika Anda membangun rumah, menyelesaikan ruang bawah tanah atau membangun tambahan mungkin merupakan area ekspansi yang dapat Anda jadwalkan dengan mudah, terutama selama periode sepi.
  • Menarik klien yang membayar lebih tinggi dengan ceruk atau peningkatan yang mewah. Teknologi tenaga surya, apartemen mertua, dan rumah mikro semakin populer.

2. Memasarkan untuk menarik pelanggan baru sekaligus mendorong bisnis yang berulang.
Pemasaran adalah bagian penting dari bisnis apa pun, tetapi ketika Anda memperluas area pengaruh Anda, Anda perlu merangkul aspek bisnis ini dengan perhatian yang sama besarnya dengan perhatian yang Anda berikan pada penganggaran atau operasi.

Pemasaran dari orang ke orang, terutama dari mulut ke mulut, adalah andalan pemasaran konstruksi. Seiring dengan pertumbuhan Anda, jangan lupakan area penting ini.

  • Bujuklah pelanggan lama Anda. Mendorong pelanggan tetap mungkin tidak semudah di bisnis konstruksi seperti halnya di industri seperti ritel, namun ini masih merupakan bagian penting dari strategi pemasaran.
  • Temui para tetangga. Saat Anda bekerja di suatu pekerjaan, ada baiknya Anda meminta beberapa karyawan Anda yang lebih berorientasi pada orang lain untuk berkeliling di lingkungan sekitar, memperkenalkan diri kepada penduduk setempat dan memberi tahu mereka tentang pekerjaan yang Anda lakukan. Anda juga bisa memberikan kartu yang berisi tawaran untuk memberikan perkiraan saat berada di lingkungan tersebut.
  • Tawarkan hadiah rujukan. Doronglah rujukan dengan menawarkan sesuatu - diskon atau peningkatan untuk klien saat ini, atau hadiah uang atau layanan tukang gratis untuk pelanggan sebelumnya.
  • Selalu perbarui kehadiran online Anda. Rujukan dan rekomendasi tidak lagi memadai dalam masyarakat yang semakin online, bahkan untuk bisnis lokal. Pastikan informasi kontak Anda selalu diperbarui di Yellow Pages, Yelp, Google, dan direktori online lainnya. Rekomendasi yang bersinar tidak ada artinya jika klien potensial tidak dapat menemukan Anda.
  • Sesuaikan situs web Anda untuk mengubah pengunjung menjadi prospek. Berikan pernyataan yang jelas tentang apa yang dilakukan perusahaan Anda dan mengapa perusahaan Anda menonjol. Sertakan testimoni pelanggan, penghargaan, dan portofolio digital dari pekerjaan yang telah selesai. Tampilkan informasi kontak Anda dengan jelas di setiap halaman. Tawarkan insentif, seperti informasi gratis, sebagai imbalan atas informasi kontak pengunjung. 

3. Temukan karyawan.
Salah satu tantangan terbesar yang dihadapi konstruksi saat ini adalah kekurangan pekerja terampil. Sebuah survei yang dilakukan oleh Associated General Contractors of America menemukan bahwa 89 persen kontraktor mengalami kesulitan untuk mengisi posisi per jam dan 86 persen berjuang untuk mengisi posisi bergaji. Penyebab utama dari kekurangan ini adalah penekanan umum pada persiapan generasi muda untuk masuk ke perguruan tinggi, bukan pada dunia kerja. Namun, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan:

  • Tawarkan gaji dan tunjangan yang baik. Hal ini tidak perlu dikatakan lagi, namun orang-orang di bidang konstruksi ingin mencari penghidupan yang baik. Paket kompensasi yang tinggi dan kompetitif adalah suatu keharusan.
  • Tawarkan lingkungan kerja yang baik. Keamanan, manajer yang peduli, dan budaya yang mendukung karyawan dan menumbuhkan etos kerja yang kuat akan menarik pekerja yang mungkin tidak tertarik dengan perusahaan mereka saat ini.
  • Bekerjalah dengan agen. Ada layanan kepegawaian yang berspesialisasi dalam tenaga kerja yang berlawanan dengan perekrutan administrasi.
  • Bekerjalah dengan sekolah-sekolah lokal. Sekolah menengah atas dan perguruan tinggi komunitas atau kejuruan sering kali sangat ingin bermitra dengan bisnis dalam program magang atau co-op (program multi-term, di mana siswa bergantian antara bekerja di satu periode dan menghadiri kelas di periode berikutnya). Program-program ini tidak hanya menyediakan tenaga kerja yang kurang berpengalaman dengan harga yang lebih murah, tetapi juga memungkinkan Anda untuk melatih calon karyawan untuk dipekerjakan setelah lulus.
  • Rekrut dari industri lain. Beberapa industri, seperti industri minyak, memiliki pekerja dengan keterampilan yang dapat ditransfer dengan baik ke konstruksi.
  • Manfaatkan program pemerintah. Berpartisipasilah dalam program Helm ke Hardhats. Program yang didanai oleh pemerintah federal ini menghubungkan para veteran militer yang mencari pekerjaan dengan perusahaan konstruksi.
  • Bekerja sama dengan produsen. Bermitra dengan berbagai produsen memungkinkan Anda untuk menyertakan pemasangan dengan penjualan. Misalnya, mintalah perusahaan jendela Anda memasang jendela untuk membebaskan karyawan Anda melakukan pekerjaan lain.
  • Berikan pendidikan berkelanjutan untuk karyawan Anda. Latihlah karyawan yang berminat di bidang keahlian lain, dan doronglah karyawan yang berpengalaman untuk membimbing karyawan yang baru.

4. Mendanai pertumbuhan.
Meskipun perusahaan Anda menghasilkan keuntungan yang besar sekarang, ada biaya yang terkait dengan pertumbuhan. Anda mungkin membutuhkan modal awal untuk mengakuisisi perusahaan yang sudah ada, atau proyek baru bisa berarti membeli atau menyewa peralatan baru dan membeli persediaan. 

Tentu saja, hal terbaik yang bisa Anda lakukan untuk mendanai perusahaan konstruksi Anda adalah mengajukan penawaran secara cerdas. Anda mungkin tergoda untuk mengajukan penawaran rendah untuk mendapatkan kontrak baru, namun itu tidak selalu menjadi strategi terbaik. Orang mungkin curiga dengan penawaran terendah dan bersedia membayar sedikit lebih mahal untuk memastikan kualitas yang baik. [Baca artikel terkait: Meningkatkan Ekspektasi: 5 Cara Kualitas Produk Mempengaruhi Merek Anda]

Jika Anda memiliki daftar harga untuk layanan, evaluasi kembali. Apakah Anda memperhitungkan potensi kenaikan biaya input? Apakah ada biaya yang bisa Anda kurangi di satu area dan tingkatkan di area lain? Dengan mengurangi biaya pada beberapa item, Anda dapat menunjukkan kepada pelanggan bahwa Anda menyeimbangkan kepentingan mereka dengan kebutuhan Anda.

Terakhir, baik saat Anda mendapatkan pendanaan atau mengajukan penawaran untuk suatu pekerjaan, pastikan Anda memiliki perlindungan untuk hal-hal yang mungkin terjadi.

5. Beradaptasi dengan teknologi baru.
"Meskipun pepatah lama 'jangan perbaiki apa yang tidak rusak' adalah benar, perspektif baru dapat diterapkan: 'Perbaiki apa yang sudah berjalan'," kata Shad Elia, pendiri dan presiden New England Home Buyers. "Meskipun beradaptasi dengan teknologi baru bisa jadi menantang, dengan kesabaran dan dedikasi, hasilnya bisa luar biasa." 

Elia merekomendasikan untuk melihat kemajuan dalam perangkat lunak industri konstruksi sebagai salah satu kemungkinan. Anda dapat menggunakan teknologi seperti aplikasi pengumpulan data, drone, perangkat lunak pemodelan informasi bangunan (BIM), realitas virtual dan perangkat yang dapat dikenakan, pencetakan 3D, dan kecerdasan buatan. [Baca artikel terkait: Bagaimana Machine Learning Mendorong Pertumbuhan Bisnis] Semua ini diperkirakan akan semakin meningkat dalam hal ketersediaan, popularitas, dan keakuratannya dalam beberapa tahun ke depan. 

"Meskipun digitalisasi telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, konstruksi masih tertinggal dari sektor lain dalam hal mengadopsi teknologi baru," kata Mark Perkins, pemimpin wilayah konstruksi di Peak AI. "Ini adalah industri yang kompleks dan tradisional yang beroperasi dengan margin yang ketat, dan memperkenalkan cara kerja baru sering kali dianggap berisiko tinggi."

6. Perluas jaringan Anda.
"Berada dalam asosiasi perdagangan tertentu memiliki manfaat untuk membantu kontraktor dan pemilik bisnis konstruksi memperluas jaringan mereka," kata Matt Swann, presiden Brawn Construction. "Sebagian besar asosiasi perdagangan menawarkan konferensi, acara dan pertemuan yang memungkinkan para pekerja ini bertemu dengan pekerja lain dalam industri yang sama." Swann menyarankan untuk tidak membakar jembatan dan memanfaatkan kartu nama Anda. "Hal ini memungkinkan orang lain untuk mengingat dan tetap berhubungan dengan Anda jika mereka ingin mempekerjakan perusahaan Anda untuk mengerjakan proyek tertentu, sehingga Anda dapat membangun reputasi Anda."

Swann mengatakan bahwa membangun jaringan di lokasi kerja juga sangat penting karena memungkinkan Anda untuk bertemu dengan berbagai kontraktor yang berpotensi untuk diajak bekerja sama di masa depan.

"Seiring dengan membangun hubungan, Anda mendapatkan akses ke informasi dan strategi penting dari para ahli yang datang dari berbagai tempat," Richard Fung, pemilik Forever Homes Inc. setuju. "Pada akhirnya, Anda dapat mengembangkan perusahaan Anda baik oleh Anda sendiri maupun dengan bantuan para ahli atau organisasi lain dengan menghadiri acara-acara tersebut." 

Konstruksi bukanlah bisnis yang tumbuh atau mati
Kita semua pernah mendengar pepatah "tumbuh atau mati." Namun, hal ini tidak berlaku untuk konstruksi. Meskipun memperluas perusahaan konstruksi Anda dapat meningkatkan keuntungan jika dilakukan dengan baik, namun hal ini membawa tantangan yang lebih besar dibandingkan dengan bisnis lain. Jika tidak ditangani dengan benar, pertumbuhan justru dapat membunuh perusahaan konstruksi.

Lihatlah basis pelanggan serta wilayah Anda sebelum membuat rencana pengembangan. Pastikan Anda bisa mendapatkan tenaga kerja terampil dan pendanaan untuk mendukung tanggung jawab Anda yang meningkat. Dengan semua area ini bekerja dengan lancar, Anda akan dapat mengembangkan perusahaan konstruksi Anda dengan sukses.

Skye Schooley dan Karina Fabian berkontribusi pada artikel ini. Wawancara narasumber dilakukan untuk versi sebelumnya dari artikel ini.

Sumber: business.com

Selengkapnya
6 Strategi Utama untuk Mengembangkan Perusahaan Konstruksi Anda

Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat

Masalah Hukum yang Unik dalam Rancang-Bangun

Dipublikasikan oleh Natasya Anggita Saputri pada 20 Juni 2024


Sebuah artikel untuk Dateline, buletin yang diterbitkan oleh Design-Build Institute of America, dimaksudkan untuk menghilangkan beberapa misteri seputar hukum rancang-bangun dengan mengidentifikasi area hukum yang berbeda dari konstruksi rancang-bangun tradisional.

Masalah hukum yang muncul secara unik dari metode rancang-bangun dalam pelaksanaan proyek tidak terlalu rumit. Meskipun semua proyek konstruksi yang kompleks melibatkan masalah hukum yang penting, tidak banyak masalah hukum tambahan yang muncul dalam proyek rancang-bangun yang bertentangan dengan mode rancang-bangun tradisional.

Setelah terlibat dalam banyak proyek rancang-bangun baik di sektor publik maupun swasta, menurut saya, isu-isu hukum yang unik dalam proyek rancang-bangun dapat dikelompokkan ke dalam beberapa kategori berikut ini:

  • Hubungan dan loyalitas di antara para pihak.
  • Standar perawatan profesional desain.
  • Jaminan kinerja.
  • Hak untuk mengubah pesanan.
  • Masalah perizinan.
  • Masalah asuransi/perikatan.
  • Konflik dengan hukum penawaran kompetitif.

Pada kolom ini saya bermaksud untuk memberikan gambaran umum mengenai masalah-masalah hukum yang tercantum di atas. Tidak ada ruang yang cukup untuk pembahasan yang lebih rinci tentang semua masalah ini. Saya memperkirakan bahwa saya dan para pengacara lain akan membahas masalah-masalah ini dalam buletin-buletin berikutnya.

Hubungan dan Loyalitas di antara Para Pihak
Perubahan yang paling jelas yang membedakan rancang-bangun dari proyek rancang-bangun tradisional adalah bahwa profesional desain bukanlah konsultan pemilik, melainkan rekan satu tim kontraktor. Profesional desain memiliki insentif kontraktual untuk melaksanakan layanan mereka untuk memajukan tujuan tim rancang-bangun, yang biasanya tidak sepenuhnya sesuai dengan tujuan pemilik. Profesional desain memiliki disinsentif untuk meminta perhatian pemilik terhadap masalah dengan pekerjaan konstruksi, dan desain cenderung menghargai faktor-faktor seperti biaya dan kemampuan membangun di atas kriteria lain yang mungkin lebih disukai oleh pemilik.

Keberadaan "tim" yang terdiri dari kontraktor dan perancang menimbulkan masalah hukum yang unik terkait hubungan di antara mereka. Akankah salah satu menjadi yang utama bagi pemilik dengan yang lain sebagai subkontraktor? Jika rancang-bangun belum menjadi satu kesatuan, apakah kontraktor dan perancang membentuk satu kesatuan untuk membuat kontrak dengan pemilik, dan jika ya, apakah kesatuan tersebut harus berupa usaha patungan, korporasi, atau perseroan terbatas? Dalam entitas rancang-bangun, bagaimana keputusan akan dibuat, dan bagaimana ketidaksepakatan akan diselesaikan? Semua masalah ini melibatkan keputusan hukum dan perencanaan bisnis yang penting.

Standar Perawatan Profesional Desain
Hubungan rancang-bangun memungkinkan, namun tidak mengharuskan, perubahan dalam standar perawatan perancang. Biasanya, seorang insinyur (atau arsitek) hanya bertanggung jawab untuk menerapkan tingkat keterampilan atau kehati-hatian yang biasa dilakukan oleh insinyur pada umumnya, yang memiliki posisi yang sama, dan biasanya tidak menjamin hasil yang sukses untuk jasanya. Aturan umum untuk kontraktor berbeda: kontraktor secara tersirat menjamin bahwa hasil layanan mereka akan menjadi proyek yang sukses, asalkan desain dan faktor-faktor lain yang tidak dapat mereka kendalikan adalah tepat dan sesuai.

Sebagian besar pengadilan yang mempertimbangkan masalah ini berpendapat bahwa kontraktor rancang-bangun lebih mirip dengan kontraktor daripada profesional desain. Oleh karena itu, kontraktor rancang-bangun biasanya memiliki standar jaminan yang sama dengan kontraktor. Hal ini berlaku bahkan untuk layanan desain yang mereka tawarkan. (Ini adalah salah satu alasan utama mengapa pemilik menyukai konstruksi rancang-bangun: keseluruhannya benar-benar lebih besar daripada jumlah bagian-bagiannya karena perancang memiliki standar yang lebih ketat dalam konteks rancang-bangun daripada ketika ada kontrak terpisah untuk layanan desain).

Namun, penting untuk dicatat bahwa standar perawatan yang berlaku untuk desain dalam proyek rancang-bangun dapat diubah melalui perjanjian kontrak. Tanggung jawab perancang-bangun untuk masalah desain dapat dikembalikan ke standar "tingkat keterampilan dan kehati-hatian yang sesuai" dengan memasukkan ketentuan kontrak dalam perjanjian rancang-bangun yang mengatur hal tersebut.

Jaminan Kinerja
Dalam kontrak konstruksi tradisional, kontraktor diminta untuk menjamin hasil pekerjaannya, tetapi tidak menjamin keberhasilan proyek secara keseluruhan. Hal ini karena ada banyak faktor lain (terutama desain) yang tidak dapat dikontrol oleh kontraktor yang menentukan keberhasilan proyek.

Dalam banyak proyek rancang-bangun, situasinya terbalik. Kontraktor rancang-bangun bertanggung jawab atas sebagian besar proyek sehingga memungkinkan untuk meminta kontraktor menjamin kinerja proyek. Tentu saja, biasanya masih ada beberapa aspek proyek yang menjadi tanggung jawab pemilik, seperti operasi dan pemeliharaan, pasokan bahan baku, desain proses, dll. Setiap jaminan kinerja harus dirancang dengan hati-hati untuk mengalokasikan risiko dengan benar.

Beberapa jaminan kinerja benar-benar menjamin pengoperasian proyek yang telah selesai untuk jangka waktu tertentu. Umumnya, kontraktor setuju untuk menguji proyek setelah penyelesaian substansial atau mekanis untuk memverifikasi bahwa kriteria kinerja yang sesuai telah terpenuhi. Kemampuan untuk mengukur kegagalan kinerja dengan membandingkan kinerja aktual dengan kriteria kinerja yang ditentukan memungkinkan ketepatan yang tidak biasa dalam penyusunan ketentuan ganti rugi yang dilikuidasi dan sering kali membuat kontraktor meminta batasan tanggung jawab tertentu (seperti persentase kecil dari harga konstruksi, kekebalan dari kerugian konsekuensial seperti kehilangan keuntungan, dll.).

Hak untuk Mengubah Pesanan
Dalam kontrak konstruksi biasa, kontraktor biasanya berhak atas perintah perubahan jika salah satu dari tiga situasi berikut ini terjadi:

  • Dampak yang disebabkan oleh pemilik (misalnya perubahan ruang lingkup, gangguan atau gangguan oleh pemilik atau pihak lain yang menjadi tanggung jawab pemilik)
  • Kondisi yang berubah (misalnya hambatan bawah permukaan yang tidak diketahui, keadaan kahar)
  • Masalah desain (misalnya kesalahan, kelalaian, ambiguitas, dll. dalam rencana dan spesifikasi)

Dalam proyek rancang-bangun, dua kategori pertama masih dapat mengakibatkan perubahan pesanan, tetapi kategori ketiga biasanya tidak. Karena kontraktor bertanggung jawab atas rencana dan spesifikasi, kontraktor tidak dapat menggunakan kesalahan dan ketidakjelasan di dalamnya untuk mengklaim hak untuk mendapatkan tambahan. Namun, jika kriteria pemilik yang menjadi dasar kontraktor menyiapkan desain memiliki ambiguitas atau kelalaian, kebutuhan untuk mengubah desain untuk mengakomodasi kriteria pemilik yang baru atau yang telah diklarifikasi dapat mengakibatkan perubahan pesanan.

Masalah Perizinan
Setiap negara bagian di negara ini mengatur dan membatasi praktik teknik dan arsitektur profesional, dengan menetapkan persyaratan pendidikan, pengujian, dan organisasi. Sebagian besar kontraktor rancang-bangun tidak memenuhi satu atau beberapa persyaratan ini dan oleh karena itu mereka sendiri tidak memiliki lisensi sebagai profesional desain. Kontraktor rancang-bangun biasanya menyediakan layanan teknik dan arsitektur dengan bergabung dengan profesional desain atau mensubkontrakkan layanan ini kepada perusahaan tersebut.

Yang mengejutkan, banyak negara bagian yang melarang praktik-praktik ini. Banyak negara bagian tidak mengizinkan kontraktor untuk melakukan layanan profesional sebagai bagian dari proyek rancang-bangun kecuali jika kontraktor itu sendiri adalah seorang profesional desain yang terdaftar. Ada kecenderungan yang lambat untuk meliberalisasi aturan-aturan ini sehingga memungkinkan kontraktor rancang-bangun untuk menyatakan dirinya menawarkan layanan arsitektur atau teknik asalkan layanan profesional dilakukan oleh perusahaan atau individu yang terdaftar. Hukum setiap negara bagian berbeda.

Konflik yang menarik dapat muncul untuk proyek rancang-bangun yang diperoleh atau didanai oleh pemerintah federal. Hukum federal biasanya mendahului hukum negara bagian yang tidak konsisten, tetapi tidak ada hukum federal yang melisensikan atau mengatur praktik arsitektur dan teknik sehingga secara eksplisit menggantikan hukum negara bagian yang membatasi.

Masalah Asuransi/Pengikatan
Masalah yang berkaitan dengan asuransi dan ikatan kerja mempengaruhi hubungan antara pihak-pihak yang terlibat dalam rancang-bangun. Asuransi kesalahan dan kelalaian profesional desain biasanya mengecualikan jasa konstruksi, dan kebijakan tanggung jawab umum kontraktor mengecualikan jasa profesional. Kebijakan-kebijakan ini mungkin memiliki dampak yang berbeda pada para pihak, karena kebijakan tanggung jawab umum biasanya memiliki sedikit atau tidak ada pengurangan, sedangkan kebijakan tanggung jawab profesional memiliki pengurangan yang besar. Beberapa negara bagian tertentu memiliki undang-undang anti-ganti rugi untuk proyek konstruksi yang membatasi kemampuan kontraktual para pihak untuk mengatasi dampak yang berbeda ini.

Surety bonds dapat menimbulkan masalah yang serupa. Sebagai contoh, jaminan pelaksanaan mungkin tidak mencakup layanan desain insinyur terafiliasi. Meskipun sangat mungkin untuk mengatur asuransi dan ikatan yang memadai dan sesuai, masalah hukum yang unik memerlukan analisis tambahan.

Konflik dengan Hukum Penawaran Kompetitif
Proyek yang didanai dengan uang publik biasanya memerlukan proses kompetitif untuk memilih kontraktor, bahkan dalam proyek rancang-bangun. Untuk proyek-proyek federal, prosesnya sudah mapan: badan pengelola mencari proposal kompetitif dari kontraktor atau tim rancang-bangun dan memilih proposal dengan nilai keseluruhan terbaik untuk pemerintah.

Pemerintah federal meminta proposal kompetitif untuk berbagai jenis tindakan pengadaan lainnya, termasuk layanan profesional desain, sehingga hanya ada sedikit masalah hukum unik yang muncul dari proposal kompetitif untuk proyek rancang-bangun. Perbedaan utama muncul dari fakta bahwa proposal kompetitif adalah untuk keseluruhan proyek sekaligus, bukan secara bertahap seperti pekerjaan rancang-bangun tradisional. Hal ini dapat menimbulkan beberapa masalah baru yang melibatkan daya tanggap proposal. Sebagai contoh, jika anggaran telah diidentifikasi, dapatkah badan pengelola menentukan bahwa proposal yang melebihi anggaran adalah yang paling bernilai? 

Pembatasan yang lebih sulit ada di tingkat negara bagian dan lokal. Beberapa undang-undang dan peraturan benar-benar mengharuskan penawaran kompetitif berdasarkan harga, yang merupakan masalah bagi proyek rancang-bangun. Seiring dengan meningkatnya popularitas rancang-bangun, isu-isu menarik dalam hukum kota kemungkinan akan muncul, seperti apakah kontraktor dapat bersaing berdasarkan jumlah dan kualitas widget dengan harga tetap, dan bukan harga sejumlah widget yang dijelaskan dalam spesifikasi teknis. Dalam proyek-proyek yang dikelola oleh badan-badan negara bagian atau lokal tetapi menggunakan dana federal, masalah hukum kemungkinan akan muncul, apakah persyaratan pengadaan federal akan mendahului persyaratan negara bagian atau lokal yang tidak konsisten yang dapat dibaca untuk membatasi rancang-bangun.

Proyek Rancang-Bangun dengan Biaya-Plus
Ketika perancang-bangun bekerja di bawah kontrak biaya-plus, berbagai pertimbangan berbeda muncul. Loyalitas profesional desain kepada kontraktor menjadi kurang terasa karena tingkat risiko kontraktor yang lebih rendah. Relevansi dan pentingnya perintah perubahan menjadi berkurang secara drastis. Pemilik biasanya mengambil peran yang lebih besar dalam proyek, dan beberapa yurisdiksi menetapkan bahwa pemilik, bukan kontraktor, bertanggung jawab atas wanprestasi subkontraktor. Ketentuan harga maksimum yang dijamin lebih lanjut mempengaruhi masalah ini.

Sumber: venable.com

Selengkapnya
Masalah Hukum yang Unik dalam Rancang-Bangun

Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat

Rancang Bangun vs Kontrak Tradisional untuk Kontraktor Utama

Dipublikasikan oleh Natasya Anggita Saputri pada 20 Juni 2024


Ringkasan Eksekutif:
Berasal dari abad ke-19 dengan pelopor seperti Thomas Cubitt, kontrak telah berkembang secara signifikan, terutama dengan diadopsinya kontrak Rancang dan Bangun (D&B) pada tahun 1980-an, yang sangat kontras dalam hal tujuan dan hasil jika dibandingkan dengan kontrak Rancang dan Bangun vs kontrak tradisional. Kontrak-kontrak ini, yang sering kali disusun sebagai kontrak tunggal dengan kontraktor utama, bertujuan untuk merampingkan proses konstruksi dengan memberikan tanggung jawab penuh kepada kontraktor utama, sehingga melindungi pemberi kerja dan mengurangi risiko.

Terlepas dari keuntungannya dalam mengelola kompleksitas dan mendistribusikan risiko, tantangan seperti margin rendah, risiko tinggi, dan seringnya kebangkrutan di antara perusahaan konstruksi Inggris menyoroti masalah yang sedang berlangsung di industri ini. Artikel ini membahas masalah-masalah tersebut, dengan fokus pada faktor waktu, biaya, dan kualitas yang mempengaruhi setiap proyek.

Artikel ini membandingkan dua rute pengadaan yang dominan: rute pengadaan tradisional, yang dapat menyebabkan penundaan dan peningkatan biaya karena sifatnya yang berurutan dan kurangnya kolaborasi antara anggota tim konstruksi selama tahap konstruksi, dan pendekatan rancang bangun yang lebih terintegrasi yang meningkatkan manajemen proyek dan jadwal proyek dengan tumpang tindih fase-fase ini. Diskusi ini juga mengkritik pendekatan tradisional, menekankan keterbatasannya dalam hal kemampuan beradaptasi dan efisiensi dalam lingkungan konstruksi modern.

Dari mana semuanya dimulai?
Main Contracting, seperti yang kita ketahui, berawal dari abad ke-19, selama Revolusi Industri pertama, dan kelahiran kontraktor "modern" berasal dari Thomas Cubitt, yang merupakan salah satu orang pertama yang mengelola semua perdagangan di bawah perusahaannya sendiri. Thomas Cubitt dan karyanya memiliki warisan yang abadi, dan jika Anda pernah mengunjungi London, Anda mungkin pernah melihat atau menginjakkan kaki di beberapa karyanya, seperti Istana Buckingham dan Belgrave Square, atau di salah satu pub dan restoran yang dinamai untuk menghormatinya.

Maju cepat ke abad ke-20, dan kita melihat pengenalan dan adopsi yang tinggi dari kontrak Rancang & Bangun (D&B) pada tahun 1980-an dengan tujuan utama untuk melindungi pemberi kerja (yaitu Pemerintah) dan menempatkan seluruh proses dan tanggung jawab pada satu pihak - Kontraktor Utama. Pendekatan ini secara signifikan menguntungkan pemilik proyek dengan menyederhanakan pengambilan keputusan dan meningkatkan efisiensi pengelolaan proyek-proyek yang kompleks.

Selain diperkenalkannya kontrak Rancang Bangun, hanya sedikit yang berubah dalam Kontrak Utama sejak Perang Dunia Kedua; namun, proyek-proyek sekarang menjadi lebih kompleks, kontrak menjadi lebih tidak adil dan rumit, dan distribusi risiko menjadi semakin tidak proporsional dengan imbalannya. Pemilik proyek menghadapi tantangan yang semakin meningkat, sehingga membutuhkan perbandingan Rancang Bangun vs metode tradisional untuk menyesuaikan strategi tim rumah mereka untuk mengatasi kompleksitas ini. Hal ini membawa kita pada perbandingan Rancang dan Bangun vs Tradisional, yang menyoroti masalah-masalah yang sedang berlangsung dengan risiko dan kompleksitas.

Di mana letak kesalahannya?
Margin yang rendah, risiko yang signifikan, proyek yang kompleks, dan kontrak yang rumit adalah resep untuk bencana, dan itulah alasan mengapa Industri Konstruksi memiliki tingkat kebangkrutan tertinggi dibandingkan dengan industri lainnya - dengan 5.124 perusahaan konstruksi di Inggris bangkrut pada tahun 2023, naik c.18% pada tahun 2022. Hal ini membawa perdebatan Rancang Bangun vs Tradisional ke permukaan, manajemen risiko menjadi perhatian utama di sini. Masalah dengan Kontrak Tradisional

Kontrak tradisional, yang juga dikenal sebagai pendekatan "rancang-bangun", telah menjadi metode yang digunakan selama berabad-abad. Namun, pendekatan ini memiliki masalah yang cukup banyak yang telah mengganggu industri konstruksi selama bertahun-tahun.

Rute yang kami ambil untuk mencapai lanskap yang tidak berkelanjutan bagi perusahaan konstruksi tidaklah jelas; namun, mari kita uraikan beberapa faktor penting yang berdampak pada hampir setiap proyek.

Waktu. Biaya. Kualitas.
Waktu. Biaya. Kualitas (atau T.C.Q, seperti yang sering saya sebut) sangat mempengaruhi setiap keputusan proyek dan pengadaan. Dari pengalaman saya, mandat T.C.Q tidak selalu jelas-sebagian besar proyek segera menghadapi masalah anggaran dan waktu yang mengaburkan prioritas, dengan Biaya dan Waktu yang sering kali menjadi fokus utama. Hal ini terutama terjadi dalam konteks kontrak Rancang & Bangun, di mana integrasi fase desain dan konstruksi dapat membantu menyelaraskan elemen-elemen ini dengan lebih mulus daripada metode tradisional.

Sebagai contoh, dalam skenario Rancang & Bangun, klien mungkin ingin fokus pada dapur kelas atas untuk keseluruhan proyek mereka dan dapat mengeksplorasi opsi selama tahap konsep awal proyek. Arsitek, di bawah kontrak Rancang & Bangun, akan memiliki masukan yang terbatas karena paket ini dipimpin oleh klien, hanya membutuhkan koordinasi daripada kontrol desain penuh. Kontraktor Utama, yang beroperasi di bawah model Rancang & Bangun, memberikan harga untuk pekerjaan ini di pasar yang kompetitif dengan margin yang rendah.

Tanpa Subkontraktor Dapur yang ditunjuk, Kontraktor Utama memikul tanggung jawab penuh, sehingga masalah apa pun dengan instalasi dapur dapat menyebabkan dampak kontraktual dan keuangan yang signifikan, dengan margin kesalahan yang minimal. Subkontraktor Dapur, yang telah membangun hubungan dengan klien jauh sebelum proyek resmi dimulai, memiliki jalur komunikasi yang lebih langsung dengan klien daripada Kontraktor Utama, yang perannya menjadi lebih transaksional, yang berfungsi terutama sebagai penyalur pembayaran. Negosiasi pengadaan yang rumit dapat terjadi jika Kontraktor Utama harus membiayai uang muka, situasi yang lebih kecil kemungkinannya dalam pengaturan tradisional tetapi masih menjadi perhatian dalam Rancang Bangun karena tanggung jawab yang terkonsolidasi.

Contoh ini menggambarkan bagaimana faktor T.C.Q diprioritaskan secara berbeda oleh para pemangku kepentingan utama dalam kontrak Rancang & Bangun. Klien berfokus pada Kualitas, memastikan produk akhir memenuhi harapan mereka. Arsitek memprioritaskan Waktu, memastikan bahwa desain dari Subkontraktor diterima dengan segera. Sementara itu, Kontraktor Utama berfokus pada Biaya, berusaha untuk menjaga proyek tetap sesuai anggaran dan jadwal, yang sering kali menjadi tantangan di bawah margin yang ketat khas kontrak Rancang & Bangun.

Sekarang kita telah memahami kekuatan yang berperan antara Rancang Bangun vs tradisional, mari kita lihat rute pengadaan ini.
Pada tahun 2018, Laporan Kontrak dan Hukum Konstruksi Nasional 2018, yang diterbitkan oleh NBS, menunjukkan bahwa dua metode pengadaan yang paling umum adalah pengadaan "tradisional" (46%) dan "rancang bangun" (41%). Melompat ke beberapa tahun ke depan, laporan Ryder Levett Bucknall (RLB) pada bulan Maret 2022 menunjukkan bahwa rancang dan bangun telah menjadi pilihan yang lebih populer, yaitu 54% vs 43% untuk pengadaan tradisional.

Perubahan kebijaksanaan dari klien ini menarik, karena hal ini menunjukkan bahwa mereka mencoba untuk membebaskan diri mereka sendiri dari sebanyak mungkin risiko dengan mengalihkan sebagian besar tanggung jawab kepada kontraktor dan mempercepat proyek dengan pengeluaran desain awal yang minimum.

Mungkinkah ada pendekatan yang berbeda? Mari kita lihat dua rute pengadaan yang paling populer secara lebih rinci.

Tradisional
Dalam proyek konstruksi tradisional, pemberi kerja mempekerjakan tim desain (yaitu Arsitek dan Insinyur Struktural) untuk mendesain dan merinci pekerjaan secara lengkap, yang kemudian dikirim ke tender. Pendekatan ini merupakan metode pengadaan tradisional di mana pemilik proyek memikul tanggung jawab untuk merekrut dan mengoordinasikan entitas terpisah untuk desain dan konstruksi.

Kontraktor tidak bertanggung jawab atas desain dalam metode pengadaan tradisional, tetapi mungkin ada beberapa bagian pekerjaan di mana kontraktor dan subkontraktor bertanggung jawab atas desain. Hal ini disebut sebagai "Bagian Desain Kontraktor", atau disingkat CDP. Hal ini memungkinkan adanya fleksibilitas dalam kerangka kerja yang kaku pada proyek konstruksi tradisional.

Secara teori, mengembangkan desain sepenuhnya sebelum mengikuti tender membuat proses pengadaan menjadi lebih efisien dan memberikan kepastian biaya yang lebih besar. Namun, prosesnya bisa jadi lebih lambat dibandingkan bentuk kontrak lainnya karena kontraktor ditunjuk setelah desain selesai. Selain itu, kontraktor tidak dapat memanfaatkan keahlian mereka untuk membantu meningkatkan desain dan kemampuan membangun. Hal ini sering kali membuat pemilik proyek dirugikan, karena mereka harus mengelola peningkatan jadwal dan biaya yang terkait dengan kurangnya integrasi antara fase desain dan konstruksi.

Rancang & Bangun
Dalam rute pengadaan kontrak Rancang dan Bangun, kontraktor bangunan ditunjuk untuk merancang atau mengembangkan rencana desain pemberi kerja dan kemudian membangun pekerjaan. Kontrak Rancang dan Bangun dapat menguntungkan dalam hal waktu dan risiko, karena memungkinkan tumpang tindihnya konsultasi desain dan konstruksi, mengurangi waktu penyelesaian proyek secara keseluruhan untuk proyek-proyek bangunan - dan karena kontraktor telah menyetujui sebelumnya harga untuk merancang dan membangun pekerjaan, mereka mengambil risiko keuangan proyek, yang mungkin tercermin dalam harga. Selain itu, karena kontraktor dan tim desain atau rantai pasokan mereka terlibat di awal proses, desain dapat mencapai solusi yang lebih praktis dan dapat dibangun.

Agar kontrak Rancang Bangun menjadi efektif, kontrak ini bergantung pada kualitas desain dan kelengkapan Persyaratan Pemberi Kerja (ER). ERs akan menetapkan bagaimana bangunan harus berkinerja tetapi sering kali tidak jelas, dengan peringatan seperti "setara dan disetujui" yang dicatat terhadap pemilihan material dan produk - ini secara efektif memberikan kebebasan kepada kontraktor untuk melakukan penghematan biaya karena mereka hanya diberi insentif untuk memaksimalkan margin mereka, dan seperti yang telah kita lihat pada proyek-proyek rancang-bangun seperti Grenfell, kelonggaran dalam pemilihan produk dapat menimbulkan dampak yang sangat besar.

Selain itu, area yang tidak didefinisikan dengan baik di UGD dapat menyebabkan area abu-abu dalam pertanggungjawaban, seperti persyaratan aksesibilitas, yang dapat menjadi rumit dan berpotensi meninggalkan kontraktor dengan konsep yang tidak sesuai - siapa yang menanggung pertanggungjawaban dan biayanya?

Terkadang, pada kontrak Rancang dan Bangun, tim desain awal yang mengembangkan rencana rinci awal dan ER akan dipindahkan ke kontraktor. Hal ini dapat menguntungkan kualitas dan kontinuitas karena tim yang sama mengembangkan desain antara pra-tender dan pasca-tender sambil menyerahkan tanggung jawab secara keseluruhan kepada kontraktor. Namun, tim desain, yang sekarang beralih kesetiaan kepada kontraktor dengan serangkaian prioritas baru (yaitu memaksimalkan margin), memiliki tantangan tersendiri, yang mengarah ke konflik kepentingan. Selain itu, novasi mungkin kurang menarik bagi kontraktor yang memiliki tim desain internal atau yang secara teratur bekerja dengan tim desain eksternal lain yang mengenakan biaya lebih rendah.

Kontrak Rancang Bangun dapat bekerja dengan sangat baik, tetapi dalam pasar yang kompetitif di mana marginnya rendah, dan kontraktor yang mengambil tanggung jawab desain dan biaya yang begitu besar di awal proyek rancang-bangun yang tidak mereka rancang akan menjadi masalah dan menciptakan lanskap yang tidak berkelanjutan bagi kontraktor dan subkontraktor, serta terdiri dari kualitas dan kemungkinan, keselamatan.

Kontrak yang rumit dan proyek yang kompleks
Kontrak yang rumit dan proyek yang kompleks sering kali menunjukkan perbedaan yang mencolok antara pendekatan rancang bangun vs pendekatan tradisional. Waktu adalah uang-industri menginginkan proyek yang diselesaikan tepat waktu, berkualitas, dan sesuai anggaran-tetapi pendekatan manajemen risiko, kolaborasi, dan penghargaan untuk mengambil risiko perlu ditambahkan. Manfaat desain hanya dapat sepenuhnya direalisasikan ketika perusahaan desain dan tim konstruksi bekerja sebagai satu kesatuan untuk merampingkan proses dan mengurangi miskomunikasi yang menyebabkan penundaan dan peningkatan biaya konstruksi.

Proyek-proyek ditakdirkan untuk gagal ketika ada amandemen kontrak yang signifikan, dengan klausul dan ketentuan yang berat yang membutuhkan upaya manual yang ekstensif untuk dikelola - esensi dari kontrak yang tidak standar atau banyak diamandemen yang tidak memiliki kolaborasi karena dibuat untuk menyulitkan kontraktor dan mendistribusikan risiko secara tidak adil. Di pasar di mana jumlah Quantity Surveyor dan Manajer Komersial sangat terbatas dengan perangkat teknologi yang sudah ketinggalan zaman, sangat sulit untuk mengelola kontrak secara efektif, terutama kontrak yang rumit. Melibatkan konsultan biaya di awal rute tradisional dapat membantu pemilik proyek mengelola anggaran secara lebih efektif, meningkatkan kontrol biaya, dan mengurangi biaya tak terduga.

Proyek menjadi semakin kompleks, dengan peraturan yang terus berkembang (dan memang seharusnya begitu!) untuk memastikan umur bangunan yang lebih panjang serta peningkatan kinerja dan standar keselamatan. Kompleksitas ini sering kali mengikuti rute tradisional, di mana tanggung jawab yang tersegmentasi dapat menghambat kemampuan beradaptasi yang diperlukan untuk mengatasi peraturan yang berubah dengan cepat. Ditambah dengan kontrak yang rumit dan sulit untuk dikelola, jelaslah mengapa proyek-proyek tersebut dihantui oleh masalah dan berkinerja buruk. Rute tradisional, dengan tidak mengintegrasikan fase desain dan konstruksi, sering kali gagal memanfaatkan sinergi yang dapat ditawarkan oleh pendekatan yang lebih terpadu, sehingga menambah beban bagi pemilik proyek untuk mengatasi tantangan-tantangan ini.

Seperti apa masa depan itu
Seperti apa masa depan akan terlihat tergantung pada penyelesaian perdebatan yang sedang berlangsung antara Rancang Bangun vs metode tradisional. Sebagai sebuah tim proyek, sangat menantang untuk mendapatkan hasil yang sama dalam industri yang berisiko tinggi dan imbalan yang rendah. Misalkan kita semua ingin menuju ke arah yang sama dan membantu mengurangi wabah proyek yang berkualitas buruk, terlambat, dan melebihi anggaran. Dalam hal ini, kita membutuhkan pendekatan yang berbeda - seperti yang akan Anda lihat, ada sebuah tema dengan isu-isu yang disoroti, yaitu 'kolaborasi'.

Ada banyak sekali kemungkinan yang bisa diubah dalam industri kita, namun jika kita ingin membuat perubahan yang signifikan, kita perlu mengubah budaya kita dalam hal manajemen risiko dan pendekatan kita terhadap kolaborasi.

Jadi seperti apa bentuknya?

Setiap proyek memiliki peluang dan keterbatasannya sendiri, dan akan sangat bodoh jika kita berpikir bahwa satu pendekatan akan berhasil untuk setiap proyek. Namun, jika kita menerapkan strategi dan kontrak praktis yang mewujudkan kolaborasi sejati, kita akan melihat perubahan besar.

Daftar Kuantitas (Bill of Quantities/BoQ)
Seperti yang kita ketahui, pemberi kerja cenderung membuat keputusan pengadaan yang terburu-buru dalam hal konsultan, dan mereka sering kali memilih untuk tidak mempekerjakan salah satu orang yang paling berpengaruh dalam tim proyek, yaitu Professional Quantity Surveyor (PQS). PQS memainkan peran penting dalam memberikan saran dan rencana biaya, tetapi mereka juga menyediakan BoQ.

Saya adalah penggemar berat BoQ, karena mereka menerjemahkan gambar dan informasi ke dalam format yang mudah dicerna dan sesuai dengan harga, sehingga proses tender dan pengadaan jauh lebih efisien dan akurat bagi semua orang. Selain itu, BoQ membantu mengembangkan desain karena proses kueri antara PQS dan tim desain secara alami akan menangkap kesenjangan dalam informasi desain, yang berarti harga yang lebih komprehensif dan lebih sedikit perubahan yang diperdebatkan daripada proyek yang tidak memilikinya. Terlepas dari semua hal positif ini, BoQ terkadang dianggap "bagus untuk dimiliki", dan dari perspektif risiko, pemberi kerja dapat melihatnya sebagai hal yang kurang menguntungkan karena mereka bertanggung jawab atas kuantitasnya - penelitian kami menunjukkan bahwa sekitar 42% proyek memiliki beberapa bentuk dokumen penetapan harga, yang berarti hampir 60% proyek tidak berinvestasi dalam praktik terbaik.

Tidak memiliki BoQ adalah kekeliruan besar! BoQ tidak hanya memberikan akurasi dan efisiensi biaya dan pengadaan; BoQ juga bersifat kolaboratif, karena seluruh tim bekerja dari satu titik kebenaran, dan klien memastikan bahwa kontraktor telah menetapkan harga untuk jumlah dan ruang lingkup yang benar - pendekatan ini menanamkan kepercayaan sejak awal antara pemberi kerja dan kontraktor. BoQ juga dapat menjadi alat yang fantastis jika digunakan dengan benar, memungkinkan analisis mendalam setelah proyek selesai dan membuat manajemen perubahan tidak terlalu berlarut-larut dengan harga yang telah disepakati sebelumnya di dalam dokumen.

BoQ harus dianggap sebagai dokumen penting yang harus disiapkan klien sebelum proyek ditenderkan - terutama untuk kontrak tradisional yang tidak terlalu rumit dan berisiko.

Keterlibatan Kontraktor Awal (ECI)
Keuntungan utama ECI adalah dampak kontraktor terhadap kemampuan pembangunan dan memastikan informasi desain yang terperinci dan komprehensif, yang berarti lebih sedikit perubahan dan kemungkinan penundaan selama fase konstruksi. Selain itu, ECI memungkinkan kolaborasi yang tulus dan menyelaraskan hasil antara semua pemangku kepentingan - yang berarti lebih banyak kohesi antara kontraktor dan tim desain dan hasil yang lebih baik seperti kualitas dan pengiriman tepat waktu.

ECI dapat dipandang tidak menguntungkan dari perspektif biaya, karena kontraktor pada dasarnya menanamkan diri mereka sendiri ke dalam proyek, yang dapat menyebabkan kemungkinan pembengkakan biaya - bahkan jika proses tender yang kompetitif telah dilakukan, pihak-pihak lain yang menawar proyek yang belum terlibat pada tahap pra-tender akan kurang tertarik karena kontraktor yang terlibat akan memiliki keunggulan kompetitif.

Menyeimbangkan manfaat ECI dan kemungkinan kenaikan biaya dapat menjadi hal yang rumit. ECI bekerja dengan baik untuk proyek-proyek rumit yang memilih rute pengadaan dua tahap. Namun, untuk kontrak tradisional, saya yakin klien dapat mempekerjakan kontraktor dan tim mereka (yaitu manajer konstruksi, manajer proyek, dan QS) untuk membantu mengembangkan desain. Hal ini dapat berupa periode 4-8 minggu untuk melakukan RFI dan pertanyaan yang ketat serta memanfaatkan kontraktor dan keahlian rantai pasokan mereka untuk meningkatkan kemampuan membangun dan mengidentifikasi peluang rekayasa nilai lebih awal. Hal ini jelas akan memperpanjang periode desain dari rute pengadaan "tradisional", tetapi hal ini akan diimbangi dengan keuntungan besar dari tim proyek yang sangat terhubung dan disegarkan, kepastian biaya yang lebih baik, dan kemungkinan penundaan dan gesekan yang berkurang secara signifikan akibat informasi yang hilang.

Lebih banyak wortel, lebih sedikit tongkat
Kontrak seharusnya tidak memasukkan klausul yang bersifat mengikat dan membuat rintangan komersial yang membuat kontraktor tersandung dengan seluruh rantai pasokan yang tersandung satu sama lain. Jika kita ingin proyek berjalan dengan baik, kita harus menyederhanakan kontrak dan memberi insentif untuk hasil yang positif.

Waktu dan kualitas adalah dua hasil yang sangat penting bagi klien. Namun, keduanya ditempatkan di urutan terbawah karena biaya menjadi fokus utama, yang berarti kita tidak memiliki tim proyek yang termotivasi dan bekerja sama untuk menyelesaikan proyek tepat waktu dan dengan standar yang tinggi.

Kami dapat mengadopsi pendekatan yang serupa dengan keuntungan bersama yang Anda lihat dalam kontrak NEC. Kontraktor mahir dalam mengidentifikasi peluang rekayasa nilai. Namun, tidak ada insentif bagi mereka untuk melakukan hal tersebut bagi klien di bawah rute pengadaan tradisional, dan bahkan jika kontraktor merasa bermurah hati dan membantu klien dalam menemukan opsi yang hemat biaya, kontraktor belum tentu menuai hasilnya, dan klien mendapatkan semua keuntungan. Jika ada insentif dan pembagian keuntungan bersama, Anda akan memiliki kontraktor yang sangat terlibat dan secara proaktif mencari nilai terbaik untuk klien.

Mengatasi margin yang menyedihkan dan risiko yang berlebihan dengan rancang bangun dua tahap
Kontrak rancang dan bangun seharusnya memfasilitasi kolaborasi sejak awal proyek dengan melibatkan kontraktor lebih awal daripada rute tradisional, yang bertindak sebagai satu kesatuan. Namun, hal ini tidak dapat dilakukan dengan pendekatan satu tahap, karena kontraktor menerima terlalu banyak risiko di awal proyek saat tingkat ketidakpastiannya tinggi. Selain itu, pendekatan kompetitif satu tahap menghalangi margin dan profitabilitas, yang mengarah pada perilaku negatif karena kontraktor melindungi margin mereka. Skenario ini menggarisbawahi perbedaan penting dalam manajemen risiko antara metode rancang bangun vs metode kontrak tradisional, di mana metode yang terakhir sering kali mengarah pada praktik-praktik permusuhan dengan rantai pasokan dan klien, dan potensi kualitas dikompromikan karena kontraktor mencari alternatif termurah.

Hal ini dapat melampaui praktik-praktik permusuhan dengan rantai pasokan dan klien, dan potensi kualitas yang dikompromikan karena kontraktor mencari alternatif yang paling murah Untuk kontrak rancang bangun yang rumit, kita harus beroperasi dengan pendekatan dua tahap. Hal ini akan mendistribusikan risiko secara adil karena kontraktor dan rantai pasokan mereka memiliki waktu untuk mengembangkan desain dan memberikan kepastian biaya yang lebih baik serta kemampuan membangun yang lebih baik-ini akan meningkatkan margin bagi subkontraktor dan kontraktor karena ada lebih banyak kepercayaan dalam membangun. Beroperasi sebagai satu kesatuan dalam pendekatan dua tahap ini akan memaksimalkan manfaat desain, meningkatkan penghematan biaya proyek dan efisiensi secara keseluruhan.

Hal ini juga akan melibatkan kontraktor dan rantai pasokan mereka ke dalam proyek, sehingga kolaborasi benar-benar terwujud dan menghilangkan insentif untuk mengambil jalan pintas dan membuat konsesi, yang akan meningkatkan kualitas dan penyelesaian proyek. Menekankan manfaat desain di seluruh proses akan memastikan bahwa desain sepenuhnya mendukung fase konstruksi, yang mengarah pada penghematan biaya dan manajemen sumber daya yang lebih baik.

Teknologi
Menjalankan proyek secara komersial adalah tugas yang sangat besar, dan pengadaan merupakan sebagian besar pekerjaan surveyor kuantitas. Lemparkan ke dalam proyek yang kompleks dengan banyak perubahan desain dan perpanjangan waktu (EOT); maka tim komersial dipaksa untuk mengambil jalan pintas karena mereka tidak memiliki waktu atau sumber daya untuk mengikuti praktik terbaik. Industri ini perlu merangkul teknologi untuk meningkatkan kehidupan tim komersialnya.

Perangkat komersial seperti C-Link secara signifikan mengurangi tugas-tugas pengadaan administratif secara manual dan membantu bisnis konstruksi berkembang tanpa biaya tambahan yang signifikan.

C-Link menghilangkan tugas-tugas bernilai rendah yang membebani dan memakan waktu untuk meningkatkan hasil pengadaan dan memberdayakan Quantity Surveyor dan manajer komersial untuk menambahkan nilai yang lebih besar pada proyek-proyek mereka. Hal ini berarti mereka dapat berkolaborasi dan membina hubungan kerja yang lebih kuat di dalam dan di luar rantai suplai, yang akan membangun kelompok perusahaan yang lebih besar untuk bekerja sama, sehingga perusahaan mereka dapat berkembang.

Visi
Visi saya untuk industri konstruksi adalah mewujudkan kolaborasi sejak awal desain hingga pengadaan, kontrak, dan pengiriman. Industri Konstruksi akan mencapai potensi penuhnya dengan benar-benar merangkul kolaborasi dan memanfaatkan teknologi.

Tentang Chris Barber
Chris memulai karir Quantity Surveying pada tahun 2006, bekerja untuk salah satu pemimpin pasar di sektor Desain untuk Manufaktur dan Perakitan (DfMA). Setelah mengasah kemampuannya sebagai subkontraktor spesialis selama lebih dari tujuh tahun, Chris beralih ke Main Contracting, mengerjakan skema perumahan kelas atas di pusat kota London, membangun dan memasang bangunan untuk individu dan perkebunan bernilai tinggi. Setelah bekerja di kedua sisi industri, Chris memahami masalah dan ketidakefisienan yang dialami oleh kedua pemangku kepentingan penting ini dan percaya bahwa teknologi akan merevolusi cara industri ini menjalankan bisnis dan secara dramatis mengubah budaya yang sudah ketinggalan zaman.

Sumber: c-link.com

Selengkapnya
Rancang Bangun vs Kontrak Tradisional untuk Kontraktor Utama

Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat

Rancang-Bangun vs Rancang-Bangun-Tawaran

Dipublikasikan oleh Natasya Anggita Saputri pada 20 Juni 2024


Memilih metode pelaksanaan proyek yang tepat dapat membuat atau menghancurkan proyek konstruksi. Menjelajahi opsi seperti rancang-bangun dan rancang-bangun-tawar-bangun sangat penting untuk mencapai hasil terbaik untuk proyek konstruksi Anda. Metode konstruksi ini memainkan peran penting dalam membentuk anggaran, jadwal, dan kualitas akhir proyek Anda. Membiasakan diri Anda dengan manfaat masing-masing metode dapat memandu proyek Anda mencapai tujuannya, memastikan proyek Anda sesuai dengan anggaran dan jadwal, serta berakhir dengan pencapaian konstruksi yang dapat Anda banggakan.

Memahami perbedaan-perbedaan ini bukan hanya tentang mencentang kotak; ini tentang membuat pilihan berdasarkan informasi yang selaras dengan tujuan proyek Anda, terutama saat menangani tantangan kompleks seperti membangun di lereng dan melihat pilihan-pilihan itu menjadi nyata dalam pekerjaan yang diselesaikan.

Konstruksi Rancang-Bangun
Metodologi Rancang-Bangun (DB) adalah metodologi yang efisien dan kolaboratif dalam lingkup pelaksanaan proyek konstruksi. Tidak seperti Desain-Bid-Build (DBB) tradisional, DB menggabungkan fase desain dan konstruksi di bawah satu kontrak dengan pemilik proyek. Kontrak ini menciptakan tim desainer dan kontraktor terpadu yang bekerja sama dari awal hingga akhir, dengan spesialisasi dalam berbagai gaya arsitektur, termasuk arsitektur peternakan. Pendekatan ini tidak hanya merampingkan jadwal proyek dengan memadukan fase desain dan konstruksi, tetapi juga dapat menghasilkan penghematan biaya, berkat penghapusan fase penawaran dan peningkatan kolaborasi sejak awal.

Implikasi dari Rancang-Bangun

Namun, model DB memiliki tantangan tersendiri. Model ini menempatkan sejumlah besar tanggung jawab, dan dengan demikian risiko, pada tim rancang-bangun, yang berpotensi membatasi kebebasan kreatif para desainer karena fokus pada biaya dan jadwal. Kontraktor umum, yang mengawasi kontrak dan pembayaran, mungkin condong ke metode pembangunan yang paling hemat biaya, yang dapat memengaruhi kualitas desain jika tidak dipantau dengan cermat. Selain itu, pendekatan ini mengalihkan risiko proyek tradisional ke tim rancang-bangun, yang mengharuskan mereka untuk mengelola kompleksitas desain dan konstruksi secara bersamaan. Pemecahan masalah secara kolektif ini mungkin memerlukan asuransi pertanggungjawaban tambahan untuk mencakup cakupan tanggung jawab mereka yang diperluas.

Pro dan Kontra dari Rancang-Bangun Pros
Kolaborasi dan Komunikasi: Salah satu keuntungan paling signifikan dari rancang-bangun adalah peningkatan kolaborasi antara arsitek, pembangun, dan klien sejak awal proyek. Sinergi ini mendorong solusi kreatif dan memastikan semua orang memiliki pemahaman yang sama, sehingga mengurangi kesalahpahaman dan miskomunikasi.

Efisiensi Biaya dan Waktu:  Proyek yang menggunakan pendekatan rancang-bangun biasanya menikmati biaya yang lebih rendah dan penyelesaian yang lebih cepat. Metode ini menyederhanakan proses dengan menggabungkan fase desain dan konstruksi, yang membantu menghindari penundaan yang biasa terjadi saat menunggu penawaran atau membuat perubahan desain. Selain itu, memiliki satu tim yang menangani keseluruhan proyek memastikan koordinasi yang lebih baik antara anggaran dan pengeluaran aktual, yang membantu mencegah biaya tak terduga.

Titik Tanggung Jawab Tunggal: Model rancang-bangun memberikan klien satu titik kontak, menyederhanakan manajemen proyek dan pengambilan keputusan. Hal ini mengurangi beban klien dalam memediasi antara kontrak desain dan konstruksi yang terpisah dan dapat menghasilkan alur proyek yang lebih lancar.

Kekurangan
Kompetisi Desain Terbatas: Tidak seperti pendekatan rancang-bangun, di mana fase desain terpisah dan dapat ditawar secara kompetitif, rancang-bangun menawarkan lebih sedikit kesempatan untuk kompetisi desain dan pembangun. Berkurangnya fokus pada desain dapat membatasi inovasi dan kreativitas dalam proses desain.

Persepsi Kontrol: Dalam kontrak rancang-bangun, di mana kontraktor memimpin proyek, beberapa klien mungkin merasa bahwa mereka membutuhkan kontrol lebih besar atas desain. Kekhawatiran ini muncul ketika elemen dasar dari desain telah diselesaikan sementara rincian tingkat atas masih perlu diputuskan, sehingga menimbulkan ketidakpastian biaya dan konflik di masa depan. Selain itu, biaya yang tidak jelas dapat menyebabkan ketidaksepakatan dalam tim rancang-bangun, sehingga meningkatkan kekhawatiran tentang apakah desain yang telah selesai akan memenuhi harapan klien tanpa keterlibatan langsung mereka.

Pendekatan Rancang-Bangun

Design-Bid-Build (DBB) adalah proses konstruksi yang sudah ada sejak lama dan merupakan tradisi yang sudah mapan. Metode ini membagi proyek menjadi tiga fase: desain, penawaran, dan konstruksi. Pemilik proyek memulai strategi ini dengan mempekerjakan seorang arsitek dan insinyur untuk merancang keseluruhan proyek. Setelah tahap desain proyek selesai, proyek tersebut akan ditawarkan, dan kontraktor diundang untuk mengajukan estimasi biaya pekerjaan. Dari konsep awal hingga akhir proyek, metode ini menawarkan kejelasan di setiap fase, memberikan jalan yang berurutan dari awal hingga akhir.

Metodologi DBB dibedakan dengan perkembangannya yang tidak rumit, tahap demi tahap, sehingga memungkinkan pemilik proyek untuk menilai desain dan proposal sepenuhnya sebelum melanjutkan. Selain itu, pendekatan ini menggunakan penawaran kompetitif, yang mendorong kontraktor untuk memberikan harga yang paling kompetitif.

Namun, pemisahan yang jelas antara tahap desain dan pembangunan dapat mengakibatkan komplikasi, seperti penundaan atau pembengkakan biaya, jika terjadi perubahan selama konstruksi tanpa adanya arsitek. Selain itu, proses pendefinisian peran dan tugas tim desain dan kontraktor umum sangat mudah dengan kontrak standar industri. DBB terus menjadi pilihan populer bagi banyak orang karena strateginya yang terkenal dan terorganisir. Teknik ini mendorong pemilik untuk mencocokkan dengan cermat rincian proyek mereka dengan keuntungan yang diberikan oleh masing-masing metode.

Temukan berbagai macam layanan desain yang tersedia di SRI Architect, yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan proyek Anda yang unik dan melebihi ekspektasi Anda.

Manfaat dan Kekurangan dari Desain-Tawar-Bangun
Manfaat

  • Dapat diprediksi: Proyek rancang-bangun mengikuti jadwal yang ditentukan dengan baik dari awal hingga akhir, yang dapat membuat nyaman bagi pemilik proyek yang lebih memilih pendekatan terstruktur.
  • Kontrol Anggaran: Metode ini memungkinkan penyusunan anggaran yang lebih akurat. Karena desain selesai sebelum proses penawaran dimulai, ruang lingkup pekerjaan menjadi lebih jelas, sehingga menghasilkan estimasi biaya yang lebih tepat.
  • Proses Seleksi yang Jelas: Fase penawaran memungkinkan pemilik proyek untuk membandingkan kontraktor berdasarkan penawaran, kualifikasi, dan pengalaman mereka. Transparansi ini memastikan pemilihan kontraktor yang paling sesuai untuk pekerjaan tersebut.
  • Peran dan Tanggung Jawab yang Jelas: Dalam pendekatan DBB, setiap fase proyek digambarkan dengan jelas, dengan peran yang berbeda untuk perancang, kontraktor, dan pemilik proyek. Pemisahan tugas ini dapat menghasilkan akuntabilitas yang lebih besar karena setiap pihak bertanggung jawab atas aspek-aspek tertentu dari proyek, sehingga mengurangi tumpang tindih dan kebingungan atas tanggung jawab.
  • Dokumentasi dan Pengawasan yang Komprehensif: Proses DBB sering kali menghasilkan dokumentasi yang menyeluruh, termasuk rencana dan spesifikasi yang terperinci, karena desain telah selesai sepenuhnya sebelum konstruksi dimulai. Dokumentasi yang komprehensif ini membantu dalam kontrol kualitas untuk memastikan kepatuhan terhadap persyaratan proyek, dan memberikan kerangka kerja yang jelas untuk evaluasi dan pengawasan selama siklus hidup proyek.
  • Ketidakfleksibelan dalam Perubahan: Setelah desain ditetapkan dan penawaran konstruksi diterima, mengubah ruang lingkup atau desain proyek dapat menjadi rumit dan mahal jika Anda tidak memiliki pengawasan arsitek. Proses DBB biasanya memerlukan perintah perubahan formal, negosiasi ulang, dan skenario terburuk yaitu penawaran ulang untuk beradaptasi dengan persyaratan atau inovasi baru setelah proyek berjalan.
  • Potensi Konflik: Dengan adanya entitas terpisah yang bertanggung jawab atas desain dan konstruksi, terdapat risiko lebih tinggi akan ketidaksesuaian dan miskomunikasi. Pembagian ini dapat menyebabkan konflik yang mempengaruhi kelancaran pelaksanaan proyek.

Memahami pro dan kontra ini sangat penting bagi pemilik proyek yang mempertimbangkan metode rancang-bangun. Metode ini cocok untuk proyek yang tidak terlalu rumit dan dapat diprediksi dengan anggaran yang ketat dan jadwal yang fleksibel, terutama di sektor publik. Meskipun metode ini menawarkan penganggaran yang mudah dan transparansi dalam pemilihan kontraktor, sangat penting untuk mempertimbangkan manfaat-manfaat ini dengan metode ini yang lebih lambat dan potensi meningkatnya konflik dan berkurangnya fleksibilitas. 

Kesimpulan
Memilih pendekatan yang tepat berarti mencocokkan apa yang dibutuhkan proyek Anda dengan apa yang ditawarkan oleh setiap opsi, sehingga Anda mendapatkan solusi yang sesuai dengan tujuan Anda. Keputusan ini melibatkan mencermati kompleksitas proyek Anda, mencari tahu jadwal ideal Anda, dan memutuskan seberapa besar keterlibatan yang Anda inginkan. Ini adalah tentang memahami tantangan khusus untuk proyek Anda, menetapkan jadwal yang realistis untuk mengatasi tantangan ini, dan mendefinisikan peran Anda selama proyek berlangsung. 

Membandingkan desain-bangun vs rancang-bangun dapat secara signifikan memengaruhi proses pengambilan keputusan ini, karena setiap metodologi memiliki keunggulan dan kendala yang berbeda yang selaras secara berbeda tergantung pada persyaratan proyek. Dengan mempertimbangkan aspek-aspek ini dengan cermat, Anda dapat memilih metode yang sesuai dengan tujuan proyek Anda dan meningkatkan peluang keberhasilannya, membuat jalur yang disesuaikan untuk hasil terbaik.

Sumber: sriarchitect.com

Selengkapnya