Design and Manufacturing Engineering

Studi Tata Letak Pabrik

Dipublikasikan oleh Siti Nur Rahmawati pada 24 Agustus 2022


Studi tata letak pabrik adalah studi teknik yang digunakan untuk menganalisis konfigurasi fisik yang berbeda untuk pabrik manufaktur.  Ini juga dikenal sebagai Perencanaan dan Tata Letak Fasilitas.

Ringkasan

Kemampuan untuk merancang dan mengoperasikan fasilitas manufaktur yang dapat dengan cepat dan efektif beradaptasi dengan perubahan teknologi dan kebutuhan pasar menjadi semakin penting bagi keberhasilan setiap organisasi manufaktur. Dalam menghadapi siklus hidup produk yang lebih pendek, variasi produk yang lebih tinggi, permintaan yang semakin tidak terduga, dan waktu pengiriman yang lebih pendek, fasilitas manufaktur yang didedikasikan untuk satu lini produk tidak dapat lagi menghemat biaya. Efisiensi investasi sekarang mengharuskan fasilitas manufaktur dapat berpindah dengan cepat dari satu lini produk ke lini produk lainnya tanpa retooling besar, konfigurasi ulang sumber daya, atau penggantian peralatan.

Efisiensi investasi juga mengharuskan fasilitas manufaktur dapat secara bersamaan membuat beberapa produk sehingga produk dengan volume yang lebih kecil dapat digabungkan dalam satu fasilitas dan fluktuasi dalam bauran produk dan volume dapat lebih mudah diakomodasi. Singkatnya, fasilitas manufaktur harus mampu menunjukkan tingkat fleksibilitas dan ketahanan yang tinggi meskipun ada perubahan signifikan dalam persyaratan operasinya.

Di sektor industri, penting untuk menghasilkan produk yang berkualitas baik dan memenuhi permintaan pelanggan. Tindakan ini dapat dilakukan di bawah sumber daya yang ada seperti karyawan, mesin dan fasilitas lainnya. Namun, perbaikan tata letak pabrik, bisa menjadi salah satu alat untuk merespon peningkatan produktivitas industri. Perancangan tata letak pabrik telah menjadi dasar fundamental dari pabrik industri saat ini yang dapat mempengaruhi bagian dari efisiensi kerja. Hal ini diperlukan untuk secara tepat merencanakan dan menempatkan karyawan, bahan, mesin, peralatan, dan pendukung dan fasilitas manufaktur lainnya untuk menciptakan tata letak pabrik yang paling efektif.

Produk yang akan diproduksi mempengaruhi pilihan tata letak.

 

Sumber Artikel: en.wikipedia.org

Selengkapnya
Studi Tata Letak Pabrik

Design and Manufacturing Engineering

Manufaktur Tangkas

Dipublikasikan oleh Siti Nur Rahmawati pada 24 Agustus 2022


Manufaktur tangkas adalah istilah yang diterapkan pada organisasi yang telah menciptakan proses, alat, dan pelatihan untuk memungkinkannya merespons dengan cepat kebutuhan pelanggan dan perubahan pasar sambil tetap mengendalikan biaya dan kualitas. Ini sebagian besar terkait dengan lean manufacturing.

Faktor yang memungkinkan untuk menjadi produsen yang gesit adalah pengembangan teknologi pendukung manufaktur yang memungkinkan pemasar, perancang, dan personel produksi untuk berbagi basis data suku cadang dan produk yang sama, untuk berbagi data tentang kapasitas dan masalah produksi—terutama di mana awal kecil masalah mungkin memiliki efek hilir yang lebih besar. Ini adalah proposisi umum manufaktur bahwa biaya memperbaiki masalah kualitas meningkat saat masalah bergerak ke hilir, sehingga lebih murah untuk memperbaiki masalah kualitas pada titik sedini mungkin dalam proses.

Manufaktur tangkas dipandang sebagai langkah berikutnya setelah lean manufacturing dalam evolusi metodologi produksi. [rujukan?] Perbedaan utama antara keduanya adalah seperti antara orang kurus dan atletis, tangkas menjadi yang terakhir. Seseorang tidak bisa menjadi keduanya, satu atau keduanya. Dalam teori manufaktur, keduanya sering disebut sebagai leagile. Menurut Martin Christopher, ketika perusahaan harus memutuskan akan menjadi apa, mereka harus melihat siklus pesanan pelanggan (COC) (waktu pelanggan bersedia menunggu) dan waktu tunggu untuk mendapatkan persediaan. Jika pemasok memiliki waktu tunggu yang singkat, produksi ramping dimungkinkan. Jika COC pendek, produksi tangkas menguntungkan.

Manufaktur tangkas adalah pendekatan manufaktur yang berfokus pada pemenuhan kebutuhan pelanggan sambil mempertahankan standar kualitas yang tinggi dan mengendalikan biaya keseluruhan yang terlibat dalam produksi produk tertentu. Pendekatan ini diarahkan pada perusahaan yang bekerja di lingkungan yang sangat kompetitif, di mana variasi kecil dalam kinerja dan pengiriman produk dapat membuat perbedaan besar dalam jangka panjang untuk kelangsungan hidup dan reputasi perusahaan di antara konsumen.

Konsep ini erat kaitannya dengan lean manufacturing, dimana tujuannya adalah untuk mengurangi pemborosan sebanyak mungkin. Dalam lean manufacturing, perusahaan bertujuan untuk memotong semua biaya yang tidak terkait langsung dengan produksi suatu produk untuk konsumen. Manufaktur tangkas dapat mencakup konsep ini, tetapi juga menambahkan dimensi tambahan, gagasan bahwa permintaan pelanggan harus dipenuhi dengan cepat dan efektif. Dalam situasi di mana perusahaan mengintegrasikan kedua pendekatan, mereka kadang-kadang dikatakan menggunakan "manufaktur tangkas dan ramping". Perusahaan yang menggunakan pendekatan manufaktur tangkas cenderung memiliki jaringan yang sangat kuat dengan pemasok dan perusahaan terkait, bersama dengan banyak tim kooperatif yang bekerja di dalam perusahaan untuk mengirimkan produk secara efektif. Mereka dapat memperlengkapi kembali fasilitas dengan cepat, menegosiasikan perjanjian baru dengan pemasok dan mitra lain sebagai tanggapan terhadap perubahan kekuatan pasar, dan mengambil langkah lain untuk memenuhi permintaan pelanggan. Artinya, perusahaan dapat meningkatkan produksi pada produk dengan permintaan konsumen yang tinggi, serta mendesain ulang produk untuk merespon isu yang muncul di pasar terbuka.

Pasar dapat berubah dengan sangat cepat, terutama dalam ekonomi global. Sebuah perusahaan yang tidak dapat beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan mungkin akan tertinggal, dan begitu sebuah perusahaan mulai kehilangan pangsa pasar, ia dapat jatuh dengan cepat. Tujuan dari agile manufacturing adalah untuk menjaga perusahaan tetap terdepan dalam persaingan sehingga konsumen memikirkan perusahaan itu terlebih dahulu, yang memungkinkannya untuk terus berinovasi dan memperkenalkan produk baru, karena stabil secara finansial dan memiliki basis dukungan pelanggan yang kuat.

Perusahaan yang ingin beralih ke penggunaan agile manufacturing dapat memanfaatkan konsultan yang berspesialisasi dalam membantu perusahaan mengubah dan meningkatkan sistem yang ada. Konsultan dapat menawarkan saran dan bantuan yang disesuaikan dengan industri tempat perusahaan terlibat, dan mereka biasanya berfokus untuk membuat perusahaan kompetitif secepat mungkin dengan teknik gesit yang terbukti. Ada juga sejumlah buku teks dan manual yang tersedia dengan informasi tambahan tentang teknik dan pendekatan manufaktur tangkas.

Pendekatan lain yang dikembangkan dengan menggabungkan atribut kelincahan bersama dengan lean di satu rantai pasokan adalah strategi hybrid lean-agile. Strategi blended lean-agile ini menggabungkan atribut leanness (minimalisasi biaya, pengurangan limbah, peningkatan berkelanjutan), agility (kecepatan, fleksibilitas, daya tanggap) dan leagility (kustomisasi massal, penundaan) dalam satu jaringan pasokan. Signifikansi aspek lean hybrid lebih tinggi di hulu rantai pasokan daripada dimensi kelincahan di simpul pemasok yang sama, dibandingkan dengan hilir rantai pasokan di simpul distributor yang lebih dekat dengan pelanggan, yang beroperasi dengan cara yang lebih gesit.

 

Sumber Artikel: en.wikipedia.org

Selengkapnya
Manufaktur Tangkas

Design and Manufacturing Engineering

Kustomisasi Massal

Dipublikasikan oleh Siti Nur Rahmawati pada 24 Agustus 2022


Kustomisasi massal, dalam pemasaran, manufaktur, pusat panggilan, dan manajemen, adalah penggunaan sistem manufaktur berbantuan komputer yang fleksibel untuk menghasilkan keluaran khusus. Sistem tersebut menggabungkan biaya unit yang rendah dari proses produksi massal dengan fleksibilitas kustomisasi individu.

Kustomisasi massal adalah batas baru dalam bisnis untuk industri manufaktur dan jasa. Pada intinya, adalah peningkatan luar biasa dalam variasi dan penyesuaian tanpa peningkatan biaya yang sesuai. Pada batasnya, ini adalah produksi massal barang dan jasa yang disesuaikan secara individual. Yang terbaik, ia memberikan keuntungan strategis dan nilai ekonomi.

Ini adalah salah satu strategi desain produk dan saat ini digunakan dengan kedua teknik (diferensiasi penundaan dan desain modular) bersama dengan iklim inovatif yang efektif untuk meningkatkan nilai yang diberikan kepada pelanggan.

Kustomisasi massal adalah metode "menunda secara efektif tugas membedakan produk untuk pelanggan tertentu hingga titik terbaru yang memungkinkan dalam jaringan pasokan". Kamis, Koufaris dan Stern (2008) melakukan eksperimen untuk menguji dampak kustomisasi massal ketika ditunda ke tahap ritel, belanja online. Mereka menemukan bahwa pengguna merasakan kegunaan dan kenikmatan yang lebih besar dengan antarmuka kustomisasi massal vs antarmuka belanja yang lebih umum, terutama dalam tugas dengan kompleksitas sedang. Dari perspektif rekayasa kolaboratif, kustomisasi massal dapat dilihat sebagai upaya kolaboratif antara pelanggan dan produsen, yang memiliki rangkaian prioritas yang berbeda dan perlu bersama-sama mencari solusi yang paling sesuai dengan kebutuhan spesifik individu pelanggan dengan kemampuan kustomisasi produsen.

Konsep kustomisasi massal dikaitkan dengan Stan Davis di Masa Depan Sempurna dan didefinisikan oleh Tseng & Jiao (2001, p. 685) sebagai "memproduksi barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan pelanggan individu dengan efisiensi produksi massal dekat". Kaplan & Haenlein (2006) sependapat, menyebutnya "strategi yang menciptakan nilai melalui beberapa bentuk interaksi perusahaan-pelanggan pada tahap fabrikasi dan perakitan tingkat operasi untuk menciptakan produk yang disesuaikan dengan biaya produksi dan harga moneter yang serupa dengan produk massal- produk yang dihasilkan". Demikian pula, McCarthy (2004, p. 348) menyoroti bahwa kustomisasi massal melibatkan penyeimbangan penggerak operasional dengan mendefinisikannya sebagai "kemampuan untuk memproduksi volume pilihan produk yang relatif tinggi untuk pasar yang relatif besar (atau kumpulan ceruk pasar) yang menuntut kustomisasi, tanpa pengorbanan dalam biaya, pengiriman dan kualitas".

Penerapan

Banyak implementasi kustomisasi massal yang beroperasi saat ini, seperti konfigurator produk berbasis perangkat lunak yang memungkinkan untuk menambah dan/atau mengubah fungsionalitas produk inti atau untuk membangun enklosur kustom sepenuhnya dari awal. Tingkat kustomisasi massal ini, bagaimanapun, hanya melihat adopsi yang terbatas. Jika departemen pemasaran perusahaan menawarkan produk individual (fragmentasi pasar atom), itu tidak sering berarti bahwa suatu produk diproduksi secara individual, melainkan varian serupa dari item yang diproduksi secara massal yang sama tersedia. Selain itu, dalam konteks mode, teknologi yang ada untuk memprediksi ukuran pakaian dari data input pengguna telah terbukti belum memiliki kesesuaian yang cukup tinggi untuk tujuan kustomisasi massal.

Perusahaan yang berhasil dengan model bisnis kustomisasi massal cenderung memasok produk elektronik murni. Namun, ini bukan "penyesuai massal" yang sebenarnya dalam arti aslinya, karena mereka tidak menawarkan alternatif untuk produksi massal barang-barang material.

Varian

Pine (1992) menjelaskan empat jenis kustomisasi massal: 

  • Kustomisasi kolaboratif (juga dianggap kreasi bersama) – Perusahaan berbicara dengan pelanggan individu untuk menentukan penawaran produk yang tepat yang paling sesuai dengan kebutuhan pelanggan (lihat pemasaran yang dipersonalisasi dan orientasi pemasaran pribadi). Informasi ini kemudian digunakan untuk menentukan dan memproduksi produk yang sesuai dengan pelanggan tertentu. Misalnya, beberapa perusahaan pakaian akan memproduksi celana atau jaket agar sesuai dengan pelanggan individu. Ini juga dibawa ke penyesuaian yang lebih dalam melalui pencetakan 3D dengan perusahaan seperti Shapeways. Contoh: Jas yang disesuaikan; Converse memungkinkan konsumen memilih warna atau pola setiap elemen jenis sepatu tertentu, baik di dalam toko maupun online.
  • Kustomisasi adaptif – Perusahaan menghasilkan produk standar, tetapi produk ini dapat disesuaikan di tangan pengguna akhir (pelanggan mengubah produk itu sendiri). Contoh: Lampu Lutron, yang dapat diprogram sehingga pelanggan dapat dengan mudah menyesuaikan efek estetika.
  • Kustomisasi transparan – Perusahaan menyediakan produk unik kepada pelanggan individu, tanpa secara eksplisit memberi tahu mereka bahwa produk tersebut disesuaikan. Dalam hal ini ada kebutuhan untuk secara akurat menilai kebutuhan pelanggan. Contoh: Google AdWords dan AdSense
  • Kustomisasi kosmetik – Perusahaan menghasilkan produk fisik standar, tetapi memasarkannya ke pelanggan yang berbeda dengan cara yang unik. Contoh: Minuman Ringan disajikan dalam: Kaleng, botol 1,25L, botol 2L.

Dia menyarankan model bisnis, "jalur 8.5-angka", sebuah proses dari penemuan ke produksi massal ke perbaikan terus-menerus ke kustomisasi massal dan kembali ke penemuan.

 

Sumber Artikel: en.wikipedia.org

Selengkapnya