Industri Elektronika

Masa Depan Manufaktur Elektronik: Menggali Tren Utama yang Merevolusi Industri

Dipublikasikan oleh Cindy Aulia Alfariyani pada 06 Mei 2024


Industri manufaktur elektronik sedang mengalami transformasi yang cepat, didorong oleh kemajuan teknologi, perubahan permintaan konsumen, dan fokus yang berkembang pada keberlanjutan. Saat kita melangkah ke masa depan, beberapa tren utama membentuk lanskap manufaktur elektronik. Dalam artikel ini, kami akan mengeksplorasi beberapa tren paling menjanjikan yang akan merevolusi industri ini dan membuka jalan menuju masa depan yang lebih efisien, terhubung, dan berkelanjutan.

Internet of Things (IoT) dan Industri 4.0

Internet of Things (IoT) semakin menjadi landasan manufaktur elektronik. Perangkat berkemampuan IoT merevolusi cara produk dirancang, diproduksi, dan digunakan. Dengan memasukkan sensor dan konektivitas ke dalam perangkat dan mesin, produsen mendapatkan wawasan waktu nyata ke dalam proses produksi, memungkinkan pemeliharaan prediktif, mengurangi waktu henti, dan meningkatkan efisiensi secara keseluruhan. Selain itu, prinsip-prinsip Industri 4.0, termasuk otomatisasi, kecerdasan buatan, dan analitik data, mendorong pabrik pintar yang mengoptimalkan produksi, alokasi sumber daya, dan kontrol kualitas.

Material canggih

Industri semikonduktor telah lama mengandalkan silikon, tetapi seiring dengan meningkatnya permintaan akan sirkuit yang lebih cepat dan lebih efisien, kebutuhan akan inovasi semakin nyata. Memasuki era material canggih, di mana perusahaan rintisan dan perusahaan besar mengeksplorasi alternatif silikon seperti gallium nitride (GaN) dan material semikonduktor lainnya seperti graphene dan komposit nanokarbon. Bahan-bahan ini menjanjikan kinerja dan efisiensi yang lebih tinggi, membuka kemungkinan baru dalam manufaktur elektronik.

Pengemasan sirkuit dan elektronik fleksibel

Setiap tahun yang berlalu membawa kemajuan dalam pengemasan sirkuit, menghasilkan chip yang lebih kecil yang mengintegrasikan lebih banyak fungsi. Kemajuan ini merupakan respons terhadap meningkatnya permintaan akan sistem tertanam yang fleksibel dan dapat disesuaikan. Sementara elektronik fleksibel memungkinkan aplikasi inovatif seperti tampilan yang dapat ditekuk, perangkat yang dapat dikenakan, dan layar yang dapat digulung. Tren ini tidak hanya meningkatkan kenyamanan pengguna tetapi juga membuka kemungkinan baru di berbagai sektor seperti perawatan kesehatan, dan membuka jalan bagi pengalaman pengguna yang lebih baik serta aplikasi mutakhir.

Elektronik cetak dan manufaktur aditif

Dua teknologi, khususnya, menarik perhatian yang signifikan di arena manufaktur elektronik. Elektronik cetak, yang melibatkan pengendapan komponen elektronik ke berbagai substrat, mendapatkan daya tarik karena efektivitas biaya dan kemampuan beradaptasi. Teknologi ini memfasilitasi penciptaan perangkat yang fleksibel dan ringan.

Manufaktur aditif, juga dikenal sebagai pencetakan 3D, merevolusi cara pembuatan prototipe dan produksi dalam jumlah kecil. Teknologi ini memungkinkan pembuatan prototipe yang cepat, sehingga mengurangi waktu dan biaya pengembangan. Selain itu, pencetakan 3D memfasilitasi pembuatan geometri yang rumit dan komponen yang dapat disesuaikan, sehingga memungkinkan kebebasan desain yang lebih besar. Seiring dengan kemajuan teknologi, produsen elektronik mengeksplorasi potensi pencetakan 3D untuk memproduksi perangkat elektronik fungsional dan bahkan sirkuit.

Manufaktur organik dan berkelanjutan

Keberlanjutan telah menjadi prioritas utama bagi industri manufaktur elektronik. Seiring dengan meningkatnya kesadaran global akan masalah lingkungan, konsumen menuntut produk yang ramah lingkungan dan praktik manufaktur yang bertanggung jawab. Produsen elektronik merespons dengan mengadopsi sumber bahan yang berkelanjutan, mengurangi limbah melalui inisiatif daur ulang, dan merangkul proses produksi yang hemat energi. Selain itu, prinsip-prinsip desain untuk lingkungan diintegrasikan ke dalam pengembangan produk untuk menciptakan perangkat yang lebih ramah lingkungan dan berkelanjutan.

Elektronik organik merupakan lompatan transformatif dalam dunia elektronik anorganik. Teknologi yang sedang berkembang ini memanfaatkan senyawa berbasis karbon untuk menciptakan komponen elektronik yang fleksibel, ringan, dan bahkan dapat terurai secara hayati. Dari layar fleksibel hingga sensor bioelektronik, elektronik organik menawarkan keuntungan besar dibandingkan dengan elektronik anorganik tradisional, yang mengarah ke perangkat yang lebih berkelanjutan dan inovatif.

AI dan Perencanaan Sumber Daya Perusahaan (ERP) yang terintegrasi

Keduanya memainkan peran penting dalam mendukung dan memanfaatkan tren yang muncul dalam manufaktur elektronik. Dengan evolusi yang cepat dari pengemasan sirkuit, material canggih, dan teknologi mutakhir, kompleksitas pengelolaan operasi, sumber daya, dan data meningkat secara substansial. Sistem ERP yang terintegrasi berfungsi sebagai tulang punggung proses manufaktur, memberikan visibilitas waktu nyata ke dalam produksi, rantai pasokan, dan manajemen inventaris. Dengan memusatkan data dan merampingkan alur kerja, ERP memberdayakan produsen untuk mengoptimalkan alokasi sumber daya, mengurangi waktu tunggu produksi, dan meningkatkan efisiensi secara keseluruhan. Selain itu, integrasi fungsi AI dan IoT dalam ekosistem ERP memungkinkan analisis prediktif dan pengambilan keputusan yang cerdas, memfasilitasi pemeliharaan proaktif dan mengurangi gangguan operasional.

Ketika produsen elektronik merangkul elektronik cetak, manufaktur aditif, dan teknik inovatif lainnya, solusi ERP terintegrasi membantu memastikan koordinasi yang lancar di berbagai proses, memberikan fleksibilitas dan skalabilitas yang diperlukan untuk beradaptasi dengan permintaan pasar yang terus berkembang. Dengan kemampuan penelusuran yang ditingkatkan dan wawasan berbasis data, produsen elektronik dapat dengan percaya diri menavigasi lanskap transformatif, membuka potensi penuh dari teknologi yang sedang berkembang, dan memposisikan diri mereka di garis depan masa depan industri.

Disadur dari: www.winman.com

Selengkapnya
Masa Depan Manufaktur Elektronik: Menggali Tren Utama yang Merevolusi Industri

Industri Elektronika

Perkembangan dan Tantangan dalam Industri Elektronik: Mengenal Segmen Utama dan Rantai Nilai

Dipublikasikan oleh Cindy Aulia Alfariyani pada 06 Mei 2024


Industri Elektronik terdiri dari perusahaan-perusahaan yang memproduksi, merancang, membuat, merakit, dan melayani produk elektronik. Produk-produk ini terdiri dari bahan, suku cadang, komponen, sub-rakitan, dan peralatan yang menggunakan prinsip-prinsip elektronik untuk menjalankan fungsi utamanya.

Produk dapat berkisar dari komponen diskrit seperti sirkuit terpadu; elektronik konsumen seperti TV, ponsel cerdas, dan komputer pribadi; peralatan medis seperti monitor detak jantung dan mesin dialisis; peralatan industri seperti robot; hingga peralatan komunikasi dan jaringan seperti router dan switchboard. Industri yang didukung oleh industri elektronik termasuk otomotif, penerbangan, pertahanan, telekomunikasi, hiburan, dan kesehatan.

Industri Elektronik didorong oleh inovasi dan banyak uang serta upaya yang dikeluarkan untuk penelitian dan pengembangan untuk merancang dan membuat suku cadang dan produk yang lebih baik, serta meningkatkan proses manufaktur.

Perusahaan-perusahaan di industri elektronik selalu berada dalam persaingan yang ketat untuk mengimplementasikan ide-ide inovatif dan memperkenalkan teknologi terbaru di pasar terlebih dahulu. Hal ini memberikan banyak tekanan pada tim desain dan teknik untuk mengembangkan dan menciptakan produk dan layanan inovatif dengan lebih cepat dan lebih murah. Tim penjualan dan pemasaran juga berada di bawah tekanan untuk mendorong penjualan dan memastikan bahwa margin keuntungan tetap berada di atas biaya produksi dan operasional. Banyak perusahaan elektronik juga bereksperimen dengan dan memanfaatkan analitik canggih untuk memberikan wawasan yang dapat membantu meningkatkan proses dan menghasilkan lebih banyak keuntungan.

Perusahaan-perusahaan juga mengkhususkan diri pada ceruk pasar tertentu untuk menjamin keberlanjutan dan mempertahankan profitabilitas. Banyak perusahaan manufaktur elektronik yang melakukan outsourcing manufaktur dan produksi suku cadang atau produk.

Munculnya perusahaan Layanan Manufaktur Elektronik (EMS) dan Kontrak Manufaktur Elektronik (CEM) merupakan bukti dari hal tersebut. Perusahaan-perusahaan ini adalah perusahaan yang dikontrak untuk memproduksi suku cadang atau produk untuk perusahaan lain, dan juga menyediakan berbagai layanan bernilai tambah. Hal ini memungkinkan perusahaan yang dikontrak untuk memusatkan upaya mereka pada strategi lain yang akan membantu mendorong penjualan dan membantu mereka tetap kompetitif di pasar global.

Apa saja segmen utama industri elektronik?

  • Jasa pasokan dan manufaktur semikonduktor: Segmen ini melakukan pekerjaan desain dan manufaktur, dan memasok segala sesuatu yang berhubungan dengan semikonduktor termasuk komponen listrik dan sirkuit terpadu yang umum digunakan di banyak perangkat listrik dan elektronik. Segmen ini mendukung hampir semua industri yang dapat Anda bayangkan, termasuk medis, penerbangan, otomotif, telekomunikasi, dan lain-lain.
  • Peralatan Industri: Segmen ini memproduksi peralatan yang membantu proses industri. Peralatan dapat berkisar dari robot industri, sistem otomasi dan kontrol, peralatan pemrosesan wafer, peralatan perakitan dan pengemasan semikonduktor, peralatan pengujian dan pengukuran elektronik, dll.
  • Peralatan Jaringan dan Komunikasi: Segmen ini terdiri dari produsen perangkat keras jaringan konsumen dan industri serta peralatan komunikasi lainnya. Ini bisa berupa router, LAN, WAN, switchboard, bridge, hub, dan gateway. Contoh perusahaan yang berspesialisasi dalam segmen ini termasuk Cisco Systems, Extreme Networks, Telco Systems, dll.
  • Produk Komputer dan Perkantoran: Ini adalah produsen berbagai peralatan elektronik yang berhubungan dengan bisnis seperti mesin fotokopi dan mesin faks, serta peralatan komputasi termasuk komputer pribadi, server, mainframe, dan workstation.
  • Peralatan Medis: Segmen ini berhubungan dengan pembuatan peralatan elektro-medis yang digunakan dalam diagnosis, prosedur bedah, pencitraan medis, forensik, serta penelitian dan pelatihan medis. Mesin-mesin tersebut termasuk perangkat ultrasound, mesin sinar-X, mesin dialisis, monitor detak jantung, dan sebagainya.
  • Elektronik konsumen dan peralatan rumah tangga: Ini adalah segmen utama dalam industri elektronik dan menghasilkan produk konsumen seperti Televisi, radio, pemutar DVD, sistem permainan video, ponsel, kamera, oven elektronik, dll. Mereka juga memproduksi sistem komunikasi dan alarm rumah.

Apa saja Rantai Nilai Industri Elektronik?

  • Pengembangan Produk dan Layanan: Tahap ini mencakup semua langkah yang terlibat dalam mengubah ide menjadi produk atau layanan akhir. Biasanya, sebuah produk harus melalui desain, analisis, pengujian, dan modifikasi sebelum dapat diproduksi. Produk tersebut juga harus memenuhi persyaratan konsumen tertentu dan menunjukkan bahwa produk tersebut memiliki ROI yang layak.
  • Pengadaan, Pasokan, dan Manufaktur: Pengadaan dan penyediaan bahan baku dan komponen yang diperlukan untuk membuat produk atau memberikan layanan. Tahap ini memanfaatkan manajemen inventaris, analisis dan kontrol kualitas, serta optimalisasi lini produksi untuk memastikan adanya efisiensi dan kelancaran operasi produksi.
  • Pemasaran, Penjualan, dan Layanan: Pemasaran adalah tentang membantu bisnis untuk mendorong penjualan produk dan layanannya melalui cara-cara seperti iklan, promosi, dll. Tim pemasaran juga memberikan umpan balik kepada tim pengembangan produk dan manufaktur, yang dapat digunakan untuk melakukan perbaikan berdasarkan preferensi konsumen dan kebutuhan pasar. Pada tahap ini, bisnis menerima dan memproses pesanan, dan kemudian mengirimkan produk dan layanan kepada pelanggan. Hal ini dapat diikuti dengan layanan purna jual seperti komisioning, pemeliharaan, perbaikan, atau layanan dukungan lainnya.

Apa saja istilah kunci dalam industri elektronik?

Pengukuran keuangan dan kualitas dasar meliputi:

  • Harga Pokok Penjualan (HPP): Jumlah biaya bahan, produksi, tenaga kerja, dan keuntungan untuk produk yang Anda jual. Ini juga termasuk biaya yang dikeluarkan saat mengangkut dan mengirimkan produk ke konsumen.
  • Days Sales Outstanding (DSO): Jumlah hari rata-rata yang dibutuhkan perusahaan untuk mengumpulkan pendapatan dari penjualan kreditnya atau kapan piutang perusahaan dapat ditagih.
  • First Pass Yield: Persentase jumlah total barang yang berhasil diproduksi dibandingkan dengan jumlah unit yang masuk ke dalam proses selama periode waktu tertentu.

Istilah-istilah kunci dalam segmen semikonduktor meliputi:

  • Rasio buku ke tagihan: Rasio pesanan yang diterima selama periode tertentu terhadap jumlah pesanan yang ditagih selama periode yang sama.
  • Fabless: Mengacu pada perusahaan semikonduktor yang mengalihdayakan operasi manufaktur wafernya ke pengecoran chip.
  • Pengecoran: Pabrik/perusahaan fabrikasi semikonduktor yang biasanya dikontrak oleh perusahaan lain untuk membuat chip atau wafer silikon untuk mereka.

Apa keunggulan kompetitif utama dalam industri elektronik?

Elektronik adalah salah satu industri yang berkembang pesat dan sangat inovatif, di mana persaingannya sangat ketat. Berikut adalah beberapa keunggulan kompetitif yang dapat menentukan apakah perusahaan akan tetap kompetitif dalam industri elektronik.

  • Kemajuan Teknologi: Teknologi telah dan akan terus menjadi faktor penentu seberapa berkelanjutan dan menguntungkannya sebuah perusahaan dalam industri elektronik. Perusahaan harus berinvestasi lebih banyak dalam R&D, merestrukturisasi, dan menjadi lebih berorientasi pada layanan dengan memanfaatkan kemajuan teknologi seperti Internet of Things (IoT). Produsen peralatan elektronik harus memanfaatkan robotika dan otomatisasi untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas. Beberapa perusahaan telah mengintegrasikan berbagai teknologi sensor dalam proses manufaktur mereka untuk mengumpulkan data substansial yang dapat memberikan wawasan yang tepat waktu untuk mendorong pertumbuhan dan keuntungan.
  • Globalisasi: Internet memberikan perusahaan-perusahaan di industri elektronik saluran berbiaya rendah untuk distribusi ritel. Produk sekarang dapat dikirim ke pelanggan di mana saja di dunia dan sampai ke tangan mereka dalam satu atau dua hari. Hal ini telah memberdayakan perusahaan-perusahaan yang tadinya dianggap kecil untuk menancapkan eksistensinya di pasar global. Perusahaan-perusahaan kini bersaing dalam hal harga dan efisiensi di tingkat global. Mereka juga merambah pasar geografis yang lebih besar dan lebih luas dengan memanfaatkan kemampuan internet. Ketika hal ini digabungkan dengan biaya produksi yang rendah, hasilnya adalah munculnya negara-negara seperti Cina dan India sebagai kekuatan yang berpengaruh dalam desain dan pengembangan perangkat lunak.
  • Informasi: Informasi terbukti menjadi keunggulan kompetitif dalam industri elektronik yang bergerak cepat. Memperoleh, memproses, dan mengirimkan informasi menjadi lebih murah. Dengan memanfaatkan pengetahuan yang diperoleh, perusahaan dapat memikirkan kembali dan melakukan analisis komprehensif terhadap pengembangan produk, desain, dan strategi penjualan mereka. Sebagai contoh, perusahaan dapat mengikuti tren dalam industri dan menggunakan umpan balik konsumen untuk merancang produk yang inovatif atau memberikan layanan yang memuaskan kebutuhan konsumen. Di sisi lain, konsumen menjadi lebih sadar akan produk dan harganya, sehingga memiliki posisi tawar yang jelas terhadap vendor elektronik. Oleh karena itu, perusahaan perlu memperkenalkan strategi seperti diferensiasi produk untuk melawan dan memanfaatkan pemberdayaan konsumen ini.

Apa saja fungsi utama dalam industri elektronik?

  • Pengembangan dan Rekayasa Produk: Ini melibatkan pembuatan konsep ide untuk mendesain produk. Tim pengembangan dan rekayasa produk diharapkan merancang, membuat prototipe, melakukan uji kualitas dan kinerja, dan akhirnya meluncurkan produk atau layanan. Mereka melakukan perbaikan pada produk dengan menggunakan umpan balik dari tim pemasaran dan bekerja sama dengan R&D. Mereka juga merancang alat dan teknik inovatif untuk membuat produk dalam proses yang cepat dan murah.
  • Manufaktur: Departemen manufaktur diharapkan dapat mengubah desain produk menjadi produk yang dapat diterapkan secara nyata. Departemen ini bekerja sama dengan tim desain untuk mengeksplorasi cara terbaik untuk meningkatkan lini produksi agar produk dapat dibuat lebih cepat dan dengan biaya operasional yang lebih rendah. Mereka juga bekerja sama dengan tim rantai pasokan untuk meningkatkan efisiensi dalam proses produksi.
  • Rantai Pasokan dan Operasi: Departemen ini bertugas dalam pengadaan dan penyimpanan bahan baku, serta distribusi produk akhir ke konsumen. Rantai pasokan harus efisien untuk meningkatkan produktivitas dan memastikan barang sampai ke tangan konsumen tepat waktu. Untuk melakukan hal ini, mereka bekerja dalam kemitraan dengan tim manufaktur untuk memproses pesanan, dengan saluran penjualan untuk mengelola inventaris, dan dengan penyedia transportasi untuk merencanakan pengiriman produk.
  • Penjualan: Departemen penjualan bertugas menghasilkan pendapatan untuk bisnis melalui penjualan produk. Mereka seharusnya bekerja sama dengan tim pemasaran untuk membuat rencana dan strategi yang dapat membantu menembus pasar baru, mempertahankan pasar yang sudah ada, dan meningkatkan kinerja penjualan. Karena mereka berhubungan langsung dengan pelanggan yang sudah ada, mereka diharapkan dapat memberikan umpan balik kepada manajemen dan tim desain dan manufaktur tentang cara-cara yang dapat mereka lakukan untuk menambah nilai pada produk yang sudah ada.
  • Pemasaran: Pemasaran melibatkan promosi dan menciptakan citra yang baik untuk produk perusahaan sehingga dapat meningkatkan pangsa pasar dan keuntungan perusahaan. Hal ini dilakukan melalui berbagai saluran termasuk TV, papan reklame, platform media sosial, program loyalitas pelanggan, dan kampanye promosi yang ditujukan untuk target pasar. Departemen ini juga melakukan riset pasar dan bermitra dengan bagian penjualan untuk mengembangkan rencana pasar dan meningkatkan kinerja penjualan.
  • Layanan Pelanggan: Tugas utama mereka adalah berkomunikasi langsung dengan pelanggan, menjawab pertanyaan mereka, memproses permintaan mereka, dan menyelesaikan keluhan mereka. Hal ini dapat dilakukan secara tatap muka, melalui telepon atau melalui obrolan online. Mereka kemudian harus memberikan umpan balik dan wawasan kepada departemen terkait.
  • Keuangan dan Akuntansi: Departemen ini bertugas dengan semua operasi keuangan perusahaan. Ini termasuk membiayai proyek dan operasi, memelihara catatan akuntansi, membuat kontrol keuangan dan anggaran, menyiapkan laporan keuangan, dan Mengelola kredit dan kas.
  • Sumber Daya Manusia: Tim sumber daya manusia menangani hal-hal yang berkaitan dengan karyawan termasuk perekrutan, kompensasi, dan tunjangan. Mereka juga membantu perusahaan untuk memilah kewajiban hukumnya seperti lisensi, izin, kepatuhan pajak, dll.
  • Teknologi Informasi: Departemen TI bertanggung jawab untuk merencanakan, membangun, dan memelihara jaringan, komunikasi, serta infrastruktur dan peralatan yang berhubungan dengan kantor. Mereka juga diharapkan dapat memanfaatkan teknologi baru untuk meningkatkan produk dan proses atau membantu merancang proses baru yang dapat membantu memperluas pasar dan meningkatkan keuntungan.

Disadur dari: www.predictiveanalyticstoday.com

Selengkapnya
Perkembangan dan Tantangan dalam Industri Elektronik: Mengenal Segmen Utama dan Rantai Nilai

Industri Elektronika

Pertumbuhan Industri Elektronik di Indonesia: Peluang dan Tren dalam Era E-commerce

Dipublikasikan oleh Cindy Aulia Alfariyani pada 03 Mei 2024


Di era perkembangan digital saat ini, bisnis perdagangan online atau e-commerce di Indonesia semakin berkembang dan cukup ketat di tengah ketidakpastian ekonomi global. Beberapa marketplace, baik di Indonesia maupun global, harus merumahkan beberapa karyawannya karena perubahan tersebut. Di sisi lain, pasar bisnis online di Indonesia akan terus berkembang melihat peminatnya yang terus meningkat.

Berdasarkan hal tersebut, distribusi tenaga kerja akan berkurang karena efisiensi dari penggunaan teknologi tinggi, namun peluang untuk membuka bisnis secara online terus meningkat. Sehingga, hal ini memberikan peluang besar bagi masyarakat Indonesia untuk membuka peluang bisnisnya dengan memanfaatkan tren ini.

Pertumbuhan elektronik global

Perusahaan riset "Pasar Elektronik" global semakin banyak menggunakan teknologi riset mutakhir, seperti teknologi pelacakan mata, untuk mengumpulkan wawasan pelanggan. Bisnis yang menawarkan layanan riset dan analisis pemasaran semakin menekankan pada ikatan emosional yang dimiliki konsumen dengan produk. Teknologi pemasaran neuro seperti penilaian emosi, pelacakan mata, dan eksperimen priming implisit lainnya digunakan oleh para peneliti pasar elektronik untuk mengumpulkan dan menilai data tentang konsumen dan respons otak bawah sadar. Tanpa bias atau kesalahan, teknologi pelacakan mata sangat baik untuk mengukur reaksi konsumen terhadap produk.

Analisis terbaru tentang Pasar Elektronik terdiri dari pemeriksaan terperinci tentang strategi bisnis yang dilakukan oleh pemain industri yang sedang naik daun, segmen pasar, cakupan geografis, adegan produk, dan struktur biaya.

Ukuran pasar Elektronik global bernilai USD 1497415.58 juta pada tahun 2022 dan diperkirakan akan berkembang dengan CAGR 5.5% selama periode perkiraan, mencapai USD 2065063.0 juta pada tahun 2028. Elektronik Konsumen telah menjadi bagian penting dari rutinitas kehidupan sehari-hari konsumen dalam satu dekade terakhir. Dari produk elektronik konsumen konvensional seperti smartphone, komputer, laptop, kamera digital, DVD, tablet, dan printer, hingga produk canggih seperti camcorder, phablet, televisi pintar, dan perangkat elektronik yang dapat dikenakan, elektronik konsumen mencakup katalog produk yang luas. 

 Laporan ini menggabungkan analisis kuantitatif yang luas dan analisis kualitatif yang lengkap, mulai dari tinjauan makro dari total ukuran pasar, rantai industri, dan dinamika pasar hingga detail mikro pasar segmen berdasarkan jenis, aplikasi, dan wilayah, dan, sebagai hasilnya, memberikan pandangan holistik, serta wawasan yang mendalam ke dalam pasar Elektronik yang mencakup semua aspek pentingnya. Untuk lanskap kompetitif, laporan ini juga memperkenalkan pemain dalam industri dari perspektif pangsa pasar, rasio konsentrasi, dll.

Dan menjelaskan perusahaan-perusahaan terkemuka secara rinci, yang dengannya pembaca dapat memperoleh gambaran yang lebih baik tentang pesaing mereka dan memperoleh pemahaman yang mendalam tentang situasi persaingan. Selain itu, merger & akuisisi, tren pasar yang sedang berkembang, dampak COVID-19, dan konflik regional juga akan dipertimbangkan. Singkatnya, laporan ini wajib dibaca oleh para pelaku industri, investor, peneliti, konsultan, ahli strategi bisnis, dan semua pihak yang memiliki kepentingan atau berencana untuk terjun ke pasar dengan cara apa pun. (Sumber: Industry Research Biz)

Pertumbuhan elektronik nasional berdasarkan PDB

Produk elektronik memiliki peran yang besar dalam mendukung perkembangan ini, terutama untuk elektronik kecil seperti smartphone, gadget, kamera, gawai, dan lain-lain. Diperkirakan produk elektronik masih akan memiliki permintaan yang tinggi dalam beberapa tahun ke depan, terutama untuk produk elektronik kecil, smart city, dan peralatan rumah tangga berteknologi tinggi yang mendukung perkembangan digitalisasi.

GROWTH RATE METAL GOODS, COMPUTERS, ELECTRONICS, OPTICAL AND ELECTRICAL EQUIPMENT INDUSTRY (2022-2023)(%)

Pada Triwulan-III tahun 2023, laju pertumbuhan sektor industri barang logam, komputer, barang elektronik, optik, dan peralatan listrik mengalami pertumbuhan mencapai 13,68% (y-o-y) atau meningkat 1,12 poin dari pertumbuhan pada periode yang sama di tahun sebelumnya.

Prediksi pertumbuhan elektronik nasional berdasarkan PDB pada tahun 2024

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik, pertumbuhan sektor industri barang logam, komputer, barang elektronik, optik, dan peralatan listrik pada tahun 2023 mengalami pertumbuhan hingga 14,59% (y-o-y). Pertumbuhan ini didominasi oleh peningkatan industri elektronik. Kementerian Perindustrian (Kemenperin) menilai industri elektronika menjadi salah satu sektor yang mendapat prioritas pengembangan oleh peta jalan "Making Indonesia 4.0". Hal ini karena industri elektronika mampu terus memberikan kontribusi yang signifikan terhadap perekonomian nasional dalam beberapa tahun ke depan.

Metal Goods, Computers, Electronic Goods, Optics, and Electrical Equipment Industries Growth (Y-o-Y)(%)

Selain itu, melihat perkembangan dalam beberapa tahun terakhir, sektor ini diprediksi masih akan mengalami pertumbuhan sekitar 7,10% (y-o-y) di tahun 2024. Jika kondisinya sangat baik, pertumbuhannya bahkan diprediksi bisa mencapai 13,81% (y-o-y). Prediksi ini didasari oleh fakta bahwa digitalisasi bisnis, khususnya e-commerce, terus berkembang. Sehingga minat masyarakat dan pelaku usaha terhadap produk elektronik yang mendukung pelaksanaan kegiatan e-commerce masih tinggi.

Untuk mencapai nilai pertumbuhan tersebut, Kemenperin mendorong industri elektronika untuk terus meningkatkan tingkat kandungan dalam negeri (TKDN), kualitas, dan daya saing di tingkat global. Untuk meningkatkan produktivitas industri elektronika.

Perkembangan penjualan produk elektronik rumah tangga tahun 2023

Menurut data dari jaringan afiliasi Admitad, pada tahun 2023 pembelian produk elektronik rumah tangga oleh masyarakat Indonesia meningkat 5% (y-o-y) dan pengeluarannya meningkat 4% (y-o-y) lebih banyak. Meskipun pertumbuhan ini sedikit di belakang pertumbuhan penjualan online global sebesar 9% (y-o-y), hal ini masih menunjukkan tren positif dalam industri elektronik.

Krisis inflasi global dan kenaikan biaya produksi telah mempengaruhi industri elektronik, tetapi beberapa faktor membantu pertumbuhan industri elektronik online di Indonesia. Beberapa faktor positif telah memungkinkan penjualan online di industri elektronik untuk melampaui tingkat pertumbuhan utama industri, yang menurut para ahli global sekitar 4-6% (y-o-y) pada tahun 2023.

Meskipun pesanan global menunjukkan peningkatan sebesar 9% (y-o-y), pengeluaran untuk barang elektronik di Indonesia meningkat 5% (y-o-y) pada tahun 2023. Konsumen tampaknya lebih memilih merek yang lebih terjangkau atau memutuskan untuk memperbaiki perangkat mereka daripada membeli yang baru. Meskipun demikian, Admitad tetap optimis dengan pertumbuhan penjualan online di industri elektronik pada tahun 2023 dan memperkirakan pasar Indonesia akan terus tumbuh dengan stabil.

Perkembangan Teknologi Informasi dan Komunikasi Elektronik pada tahun 2023

Bergerak positif dengan produk elektronik rumah tangga, produk elektronik Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) mengalami pertumbuhan sebesar 5,57% (y-o-y) dan diprediksi akan kembali meningkat menjadi 6,67% (y-o-y) pada tahun 2024.

Electronics and Telematics (ICT) Industry GDP Growth and Target (y-o-y)(%)

Peningkatan ini disebabkan oleh meningkatnya peran produk dalam perkembangan industri digital di Indonesia, terutama untuk produk telepon dan smartphone.

Dalam industri ini, produk pesawat telepon dan smartphone memiliki pertumbuhan tertinggi jika dibandingkan dengan produk lainnya. Kemudian disusul oleh produk elektronik televisi atau monitor dan produk elektronik percetakan.

Berdasarkan laporan International Data Corporation (IDC), pasar smartphone di Indonesia kembali mengalami peningkatan. Tercatat total penjualan smartphone nasional mencapai 8,9 juta unit sepanjang kuartal III 2023 atau tumbuh 8,8% (y-o-y).

Pertumbuhan smartphone domestik pada kuartal lalu terlihat di semua segmen harga, terutama dipimpin oleh smartphone dengan harga di atas USD 600, yaitu Apple 15 Flip dan Apple 16 Flip. Kemudian di bawahnya adalah segmen kelas menengah dengan harga mulai dari USD 200 hingga USD 600 yang juga tumbuh 16,8% (y-o-y), didorong oleh Samsung, Apple, dan Oppo sebagai vendor yang memperkuat portofolionya di segmen ini. Selain itu, segmen low-end dengan harga di bawah USD 200 tumbuh 2,7% (y-o-y) setelah mengalami penurunan selama beberapa kuartal karena persaingan yang ketat antara Transsion, Vivo, Xiaomi, dan Realme.

Vendor yang berfokus pada segmen harga yang lebih tinggi yang lebih menguntungkan mendorong harga jual rata-rata (ASP) ke pertumbuhan kuartal kedelapan berturut-turut, dengan peningkatan 9% (y-o-y) pada kuartal ketiga 2023 menjadi USD 205. Selain itu, terlihat pemulihan pertumbuhan smartphone di Indonesia pada kuartal ketiga 2023. Di sisi lain, para vendor diharapkan untuk tetap berhati-hati dalam menyusun strategi untuk mencegah terjadinya overstock produk mereka. Karena kami melihat laporan bahwa pertumbuhan smartphone nasional masih mengalami perlambatan.

Disadur dari: www.id.crifasia.com
 

 

Selengkapnya
Pertumbuhan Industri Elektronik di Indonesia: Peluang dan Tren dalam Era E-commerce

Industri Elektronika

Industri Elektronik: Tren, Karier, dan Peluang dalam Desain dan Produksi Teknologi Masa Depan

Dipublikasikan oleh Cindy Aulia Alfariyani pada 03 Mei 2024


Industri elektronik bertanggung jawab atas penciptaan teknologi baru yang digunakan atau akan digunakan oleh semua konsumen di masa depan. Ada banyak sub-set yang berbeda dari industri elektronik.

Perusahaan semikonduktor mendesain chip atau sirkuit terpadu, yang merupakan satu set sirkuit elektronik pada bahan semikonduktor, biasanya silikon. Jenis perusahaan elektronik lainnya mendesain komponen pasif seperti resistor dan kapasitor atau memproduksi silikon itu sendiri.

Perusahaan elektronik konsumen kemudian mengambil chip dan komponen lain dan menggunakannya untuk merancang produk seperti ponsel cerdas dan tablet, mesin cuci dan microwave, dll., yang digunakan semua orang.

Para insinyur dapat bekerja di berbagai bidang: desain chip, tata letak (mengubah desain menjadi lapisan fisik silikon), manufaktur, pengemasan, pengujian, dan rekayasa aplikasi lapangan (mendukung pelanggan pada tahap produksi berikutnya secara teknis saat mereka menggunakan produk).

Tren dan perkembangan dalam industri elektronik

Saat ini fokus utama industri ini adalah pengisian daya nirkabel, Internet of Things, dan pembayaran nirsentuh, tetapi fokusnya dapat berubah setiap tahun. Para calon insinyur harus menyadari bahwa telah terjadi sejumlah merger dalam industri ini dalam beberapa tahun terakhir.

Bagaimana rasanya bekerja di bidang elektronik

Bekerja di sektor elektronik umumnya sangat cepat karena evolusi teknologi yang konstan. Ukuran tim dapat berkisar dari sekitar 5-10 orang hingga tim yang jauh lebih besar yang terdiri dari 50 orang atau lebih. Ukuran tim sangat bergantung pada produk atau pelanggan dan seberapa cepat produk tersebut harus diselesaikan.

Insinyur biasanya akan mengerjakan satu produk dalam satu waktu, tetapi ini juga dapat berubah tergantung pada lokasi dan departemen tempat mereka bekerja.

Mendapatkan pekerjaan teknik lulusan di industri elektronik

Mahasiswa biasanya telah mempelajari teknik elektronik di universitas, tetapi terkadang mereka yang memiliki latar belakang fisika dan perangkat lunak juga direkrut. Biasanya akan lebih mudah untuk mendapatkan posisi permanen setelah menyelesaikan magang di sebuah perusahaan.

Perkembangan karier yang umum dimulai dari seorang insinyur lulusan dan bergerak melalui jabatan insinyur untuk menjadi insinyur senior. Setelah Anda memperoleh pengalaman senior, jalur karier cenderung berbeda. Beberapa ingin tetap bekerja di bidang teknis, sementara yang lain mungkin pindah ke peran yang berfokus pada manajemen.

Ada banyak peluang untuk memajukan karier Anda, apa pun jalur yang Anda ambil. Kualifikasi profesional seperti CEng atau IEng tidak penting.

Perusahaan elektronik cenderung memiliki kantor di seluruh dunia, yang memberikan peluang bagus untuk perjalanan internasional.

Hal-hal menarik dari karier di bidang elektronik

  • Mengerjakan teknologi baru yang digunakan semua orang.
  • Mendapatkan wawasan tentang teknologi masa depan.
  • Ada banyak peluang untuk melakukan perjalanan internasional jika Anda memilihnya...

Industri elektronik mencari lulusan dari disiplin ilmu berikut:

  • kelistrikan
  • elektronik
  • fisika
  • perangkat lunak

Disadur dari: targetjobs.co.uk

Selengkapnya
Industri Elektronik: Tren, Karier, dan Peluang dalam Desain dan Produksi Teknologi Masa Depan

Industri Elektronika

Pengalihdayaan Manufaktur Elektronik: Keuntungan dan Pertimbangan dalam Industri Elektronik Modern

Dipublikasikan oleh Cindy Aulia Alfariyani pada 03 Mei 2024


Apa yang dimaksud dengan proses manufaktur elektronik dalam produksi?

Electronics manufacturing industry produces many of the comforts we take for granted.

Proses manufaktur elektronik dalam produksi adalah metodologi yang digunakan produsen untuk mengubah konsep desain menjadi produk elektronik yang nyata. Proses ini mencakup berbagai tahap seperti desain, pencarian komponen, perakitan, pengujian, pembuatan penutup, kontrol kualitas, dan pengemasan.

Mari kita lihat lebih dekat setiap langkah dari proses ini.

1. Desain dan pembuatan prototipe

Langkah awal adalah mendesain produk elektronik dan membuat prototipe. Ini melibatkan pembuatan konsep produk, mendesain sirkuit, dan membuat prototipe untuk pengujian dan penyempurnaan.

2. Sumber komponen

Setelah desain diselesaikan, komponen elektronik yang diperlukan diperoleh dari pemasok. Komponen-komponen ini dapat mencakup sirkuit terpadu, resistor, kapasitor, konektor, dan berbagai bagian lain yang diperlukan untuk produk.

3. Perakitan PCB

Papan sirkuit tercetak (PCB) dibuat, dan komponen elektronik dipasang di atasnya melalui proses yang disebut perakitan PCB. Teknologi pemasangan permukaan (SMT) biasanya digunakan untuk ini, di mana komponen disolder ke PCB menggunakan mesin otomatis.

4. Pengujian

Setelah perakitan PCB, produk elektronik menjalani pengujian yang ketat untuk memastikan fungsionalitas, kinerja, dan kepatuhan terhadap standar kualitas. Berbagai pengujian, seperti pengujian fungsional, pengujian lingkungan, dan pengujian keandalan, dapat dilakukan.

5. Pembuatan enklosur

Enklosur atau casing produk dibuat, yang memberikan perlindungan fisik dan menampung komponen elektronik. Casing dapat dibuat dari plastik, logam, atau bahan lain, dan sering kali dirancang agar menarik secara estetika.

6. Perakitan akhir

PCB, bersama dengan komponen lain seperti layar, tombol, konektor, dan kabel, diintegrasikan ke dalam enklosur. Tahap ini melibatkan perakitan akhir produk elektronik.

7. Kontrol kualitas

Proses kontrol kualitas diterapkan di seluruh proses produksi untuk memastikan bahwa setiap produk memenuhi standar yang disyaratkan. Ini termasuk berkonsultasi dengan daftar periksa kontrol kualitas produksi dan melakukan inspeksi, pengujian, dan pemeriksaan jaminan kualitas pada tahap yang berbeda.

8. Pengemasan dan pengiriman

Setelah produk elektronik melewati kontrol kualitas, produk tersebut dikemas dengan tepat untuk pengiriman. Bahan pengemasan melindungi produk selama pengangkutan dan termasuk kotak, buku panduan, kabel, dan aksesori lainnya. Produk kemudian dikirim ke grosir, distributor, pengecer, atau langsung ke pelanggan.

Penting untuk dicatat bahwa proses produksi yang tepat dapat bervariasi tergantung pada kompleksitas barang elektronik yang diproduksi dan praktik industri tertentu.

Inisiatif ramah lingkungan

Tren dan prediksi manufaktur saat ini menunjukkan pergeseran yang signifikan dalam fokus konsumen. Perusahaan semakin menyadari pentingnya meminimalkan dampak lingkungan mereka, yang mengarah pada penekanan yang semakin besar pada penerapan praktik berkelanjutan dalam pembuatan produk elektronik.

Banyak bisnis yang berusaha untuk menjadi perusahaan manufaktur hijau, dengan memprioritaskan pendekatan ramah lingkungan. Sebagai contoh, beberapa pabrik perakitan telah menggunakan tenaga surya sebagai sumber energi terbarukan untuk mendukung operasi mereka. Dengan memanfaatkan energi matahari, pabrik-pabrik ini dapat mengurangi emisi dan menghemat energi, sehingga berkontribusi pada proses manufaktur yang lebih berkelanjutan.

Proses manufaktur elektronik adalah bagian penting dari ekonomi global. Proses ini menyediakan lapangan pekerjaan bagi jutaan orang dan menciptakan produk yang kita gunakan setiap hari. Sebagai konsumen, kita harus mengetahui bagaimana perangkat kita dibuat dan dampaknya terhadap lingkungan. Kita semua dapat berperan dalam memastikan bahwa prosesnya ramah lingkungan.

Mempersiapkan ruang kerja anda untuk penanganan PCB

Electronics manufacturing industry requires regular quality assurance checks, which is why it’s important for manufacturers to have ERP manufacturing software implemented.

Rakitan papan sirkuit tercetak, atau PCB, adalah papan tipis yang terbuat dari berbagai bahan yang digunakan untuk mendukung dan menghubungkan komponen elektronik - proses perakitan PCB adalah tahap yang penting dan rumit dalam membuat barang elektronik.

PCB ditemukan di berbagai perangkat elektronik, mulai dari komputer dan ponsel hingga televisi dan microwave. Jika anda bekerja dengan papan sirkuit tercetak (PCB), sangat penting untuk melakukan tindakan pencegahan yang tepat untuk menghindari kerusakan. Berikut ini beberapa tips tentang cara mempersiapkan ruang kerja anda untuk penanganan PCB:

  1. Pastikan area tersebut bersih dan bebas dari serpihan untuk memastikan kualitas PCB
  2. Tutupi tepi tajam pada meja atau permukaan lainnya
  3. Gunakan alas atau meja kerja yang bebas statis jika memungkinkan
  4. Kenakan sarung tangan untuk menghindari sidik jari atau tanda lain saat menangani papan
  5. Hindari menyentuh sirkuit yang terbuka pada papan selama fabrikasi dan perakitan PCB

Tips sederhana ini akan membantu memastikan bahwa PCB Anda tetap dalam kondisi baik, bertahan selama bertahun-tahun, dan tetap relevan dalam industri manufaktur elektronik.

Baik anda menangani fabrikasi PCB atau mengalihdayakan prosesnya, mengikuti tips berikut akan memastikan bahwa anda menangani papan anda dengan aman.

Apa yang dimaksud dengan desain tata letak PCB untuk kemampuan manufaktur?

Desain untuk kemampuan manufaktur papan sirkuit (DFM) adalah proses mengatur topologi tata letak PCB untuk mengurangi masalah selama fabrikasi dan perakitan. DFM yang baik mempertimbangkan banyak faktor, mulai dari penempatan komponen dan kepadatan perutean hingga manajemen termal dan integritas sinyal.

Desainer PCB harus menyeimbangkan antara memenuhi persyaratan kinerja listrik dan memastikan bahwa papan mereka diproduksi sesuai anggaran. DFM membantu merampingkan desain untuk proses manufaktur dan meminimalkan biaya produksi dengan mengidentifikasi masalah potensial sejak dini.

Ada banyak pendekatan yang berbeda untuk DFM, tetapi beberapa pertimbangan umum meliputi:

  • Penempatan komponen - Komponen harus ditempatkan untuk meminimalkan interaksi antar sinyal. Hal ini dapat membantu mengurangi crosstalk dan bentuk noise sinyal lainnya.
  • Kepadatan perutean - Kepadatan perutean yang lebih tinggi dapat menyebabkan masalah dengan etsa dan penyolderan. Pedoman desain PCB harus bertujuan untuk keseimbangan antara perutean padat dan jarak bebas yang memungkinkan toleransi manufaktur.
  • Manajemen termal - Gradien suhu dapat menyebabkan komponen memuai atau menyusut secara tidak merata, yang menyebabkan masalah keandalan. Manajemen termal yang tepat memastikan bahwa komponen tetap berada dalam suhu operasi yang aman.
  • Integritas sinyal - Sinyal berkecepatan tinggi rentan terhadap crosstalk dan bentuk degradasi sinyal lainnya. Praktik DFM yang baik membantu memastikan bahwa sinyal mempertahankan integritasnya di seluruh PCB.

Tata letak PCB adalah bagian penting dari proses desain produk, dan DFM membantu mengoptimalkan tata letak untuk kemampuan manufaktur. Perancang elektronik dapat membuat PCB yang mudah dibuat dan memenuhi persyaratan kinerja listrik dengan mempertimbangkan berbagai faktor.

Pengalihdayaan manufaktur elektronik

Pengalihdayaan manufaktur elektronik telah menjadi praktik umum dalam industri ini, menawarkan banyak manfaat bagi perusahaan yang mencari solusi produksi yang hemat biaya dan efisien. Mari kita bahas beberapa poin penting yang perlu dipertimbangkan.

Efisiensi biaya

Salah satu alasan utama untuk melakukan outsourcing manufaktur elektronik adalah efisiensi biaya. Dengan bermitra dengan produsen kontrak atau penyedia layanan manufaktur elektronik (EMS), perusahaan dapat meningkatkan skala ekonomi, mengurangi pengeluaran modal, dan meminimalkan biaya overhead yang terkait dengan fasilitas manufaktur internal.

Outsourcing memungkinkan kontrol yang lebih baik atas biaya produksi, terutama dalam hal tenaga kerja, peralatan, dan manajemen rantai pasokan.

Keahlian dan spesialisasi

Manufaktur elektronik membutuhkan pengetahuan dan keahlian khusus di berbagai bidang seperti perakitan PCB, pengujian, kontrol kualitas, dan kepatuhan terhadap standar industri. Produsen kontrak dan penyedia EMS memiliki pengalaman, infrastruktur, dan tenaga kerja terampil yang diperlukan untuk menangani proses manufaktur yang kompleks secara efisien.

Bermitra dengan mereka memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan manfaat dari pengetahuan teknis mereka dan fokus pada kompetensi inti mereka.

Fleksibilitas dan skalabilitas

Manufaktur elektronik outsourcing memberi perusahaan fleksibilitas dan skalabilitas dalam produksi. Produsen kontrak dapat dengan cepat menyesuaikan volume produksi untuk memenuhi permintaan pasar yang berfluktuasi. Mereka menawarkan kemampuan untuk meningkatkan atau menurunkan kapasitas produksi tanpa investasi di muka yang signifikan, sehingga perusahaan dapat lebih responsif terhadap dinamika pasar dan menghindari potensi risiko inventaris.

Akses ke teknologi canggih

Produsen kontrak dan penyedia EMS sering kali berinvestasi dalam teknologi dan peralatan manufaktur yang canggih untuk menghasilkan produk berkualitas tinggi.

Dengan melakukan outsourcing, perusahaan mendapatkan akses ke teknologi canggih ini tanpa perlu investasi besar. Hal ini memungkinkan mereka untuk memasukkan inovasi terbaru, mendapatkan manfaat dari manufaktur canggih, meningkatkan kualitas produk, dan tetap kompetitif dalam industri elektronik yang bergerak cepat.

Fokus pada kompetensi inti

Kegiatan manufaktur outsourcing memungkinkan perusahaan untuk berkonsentrasi pada kompetensi inti mereka, seperti penelitian dan pengembangan, pemasaran, dan dukungan pelanggan. Dengan mendelegasikan proses manufaktur kepada mitra eksternal, perusahaan dapat mengalokasikan sumber daya secara efektif, merampingkan operasi, dan meningkatkan efisiensi bisnis secara keseluruhan.

Jangkauan global dan optimalisasi rantai pasokan

Banyak penyedia outsourcing manufaktur elektronik memiliki kehadiran global dan jaringan rantai pasokan yang mapan. Hal ini memfasilitasi akses ke berbagai pemasok yang lebih luas, mengurangi waktu tunggu, dan mengoptimalkan rantai pasokan untuk meningkatkan efektivitas biaya.

Outsourcing dapat memungkinkan perusahaan untuk memasuki pasar internasional, memanfaatkan sumber daya global, dan memperluas jangkauan mereka tanpa harus membangun fasilitas manufaktur fisik di setiap lokasi.

Penting bagi perusahaan untuk memilih dengan cermat produsen kontrak atau penyedia EMS yang andal dan bereputasi baik untuk memastikan kemitraan outsourcing yang sukses. Komunikasi yang efektif, kolaborasi, dan ekspektasi yang jelas sangat penting untuk mencapai hasil yang diinginkan dan mempertahankan standar kualitas produk selama proses outsourcing.

Tren dalam industri elektronik konsumen

Electronics manufacturing process is made easier to follow and monitor with Katana ERP manufacturing software.

Industri manufaktur elektronik konsumen terus berkembang, dengan teknologi dan produk baru yang diperkenalkan dan produk lama menjadi usang. Oleh karena itu, mungkin sulit untuk mengikuti tren terbaru dalam industri ini.

Namun demikian, memahami tren ini penting bagi siapa saja yang ingin tetap menjadi yang terdepan. Berikut ini adalah beberapa tren penting yang membentuk lanskap elektronik konsumen:

  • Perangkat pintar dan terhubung - Proliferasi perangkat pintar dan terhubung terus menjadi tren yang dominan. Mulai dari ponsel pintar dan jam tangan pintar hingga peralatan rumah tangga pintar dan perangkat Internet of Things (IoT), konsumen mencari konektivitas dan integrasi tanpa batas di seluruh ekosistem digital mereka.
  • Integrasi kecerdasan buatan (AI) - AI telah muncul sebagai kekuatan transformatif dalam elektronik konsumen. Fitur-fitur bertenaga AI dan asisten suara menjadi semakin lazim, memungkinkan pengalaman pengguna yang dipersonalisasi, pengenalan suara yang lebih baik, dan otomatisasi cerdas di perangkat seperti asisten virtual, speaker pintar, dan sistem otomasi rumah.
  • Realitas tertambah dan virtual (AR/VR) - Teknologi AR dan VR merevolusi industri elektronik konsumen. Headset realitas virtual, aplikasi realitas tertambah, dan pengalaman bermain game yang imersif semakin populer, sementara industri seperti perawatan kesehatan, pendidikan, dan hiburan mengeksplorasi potensi aplikasi AR / VR.
  • Teknologi yang dapat dikenakan - Perangkat yang dapat dikenakan, seperti pelacak kebugaran, jam tangan pintar, dan pakaian pintar, mengalami pertumbuhan yang stabil. Konsumen semakin banyak mengadopsi perangkat yang dapat dikenakan untuk memantau kesehatan dan kebugaran mereka, melacak aktivitas harian, menerima pemberitahuan, dan mengakses data yang dipersonalisasi saat bepergian.
  • Konektivitas 5G - Kemunculan teknologi 5G menghadirkan konektivitas nirkabel yang lebih cepat dan lebih andal, membuka pintu bagi berbagai kemungkinan baru dalam elektronik konsumen. 5G memungkinkan pengalaman seluler yang lebih baik, mendukung streaming waktu nyata, mendukung perangkat IoT, dan memfasilitasi kemajuan di berbagai bidang seperti kendaraan otonom dan kota pintar.
  • Inisiatif keberlanjutan dan ramah lingkungan - Kesadaran lingkungan mempengaruhi tren elektronik konsumen. Semakin banyak konsumen yang mencari produk yang ramah lingkungan dan hemat energi, sehingga mendorong produsen untuk mengadopsi praktik berkelanjutan, menggunakan bahan yang dapat didaur ulang, dan mengurangi limbah.
  • Teknologi layar canggih - Teknologi layar berkembang untuk menawarkan pengalaman visual yang lebih baik. Layar OLED dan QLED dengan warna-warna cerah, rasio kontras tinggi, dan profil ramping semakin lazim digunakan pada ponsel cerdas, televisi, dan monitor. Layar yang dapat dilipat juga mendapatkan perhatian, memungkinkan faktor bentuk yang inovatif.
  • E-commerce dan penjualan langsung ke konsumen - Munculnya e-commerce telah mengubah industri elektronik konsumen. Konsumen sekarang memiliki akses ke berbagai macam produk secara online, dan model penjualan langsung ke konsumen menjadi lebih umum, memungkinkan merek untuk menjalin hubungan langsung dengan pelanggan mereka.

Perlu dicatat bahwa tren ini bersifat dinamis dan dapat berubah secara konstan seiring dengan perkembangan teknologi dan tuntutan konsumen. Produsen dan pemain industri harus tetap gesit dan responsif terhadap tren ini agar tetap kompetitif di pasar elektronik konsumen.

Apa saja tantangan yang dihadapi dalam proses produksi elektronik?

Industri produksi elektronik konsumen adalah salah satu industri yang paling cepat berubah dan kompetitif secara global. Agar berhasil, perusahaan harus terus berinovasi dan beradaptasi dengan lanskap yang terus berubah untuk tetap menjadi yang terdepan dalam persaingan.

Akan tetapi, ada beberapa tantangan yang dihadapi industri ini. Di bawah ini kami akan membahas 19 tantangan terbesar dalam industri elektronik.

1. Teknologi yang berubah dengan cepat

Salah satu tantangan terbesar dari industri elektronik adalah laju perubahan yang cepat. Teknologi berkembang dengan kecepatan yang terus meningkat. Perusahaan harus terus memperbarui produk mereka untuk tetap menjadi yang terdepan dalam persaingan dan menghindari produk yang sudah usang menjadi stok mati.

Hal ini bisa menjadi proses yang mahal dan memakan waktu.

2. Siklus hidup produk yang pendek

Tantangan lain yang dihadapi oleh proses produksi elektronik adalah siklus hidup produk yang pendek. Karena laju perubahan yang cepat, produk dengan cepat menjadi usang dan harus diganti dengan model yang lebih baru. Hal ini dapat menyebabkan tingkat limbah yang tinggi.

3. Persaingan yang semakin meningkat

Industri manufaktur elektronik konsumen sangat kompetitif. Banyak perusahaan bersaing untuk mendapatkan pangsa pasar, dan pendatang baru terus memasuki pasar. Hal ini menyulitkan perusahaan untuk membedakan produk mereka dan menonjol dari yang lain.

4. Tekanan harga

Karena tingkat persaingan yang tinggi, ada juga banyak tekanan untuk menetapkan harga jual di industri elektronik konsumen. Perusahaan terus-menerus berada di bawah tekanan untuk menurunkan harga, yang berdampak pada margin dan profitabilitas.

5. Akses ke bahan baku

Banyak barang elektronik konsumen dibuat dari logam tanah jarang dan bahan lain yang sulit diperoleh. Hal ini dapat menyebabkan kelangkaan dan kenaikan harga. Contohnya, sejak tahun 2020, telah terjadi kekurangan chip global besar-besaran yang berdampak pada banyak merek, mulai dari Sony hingga Toyota.

6. Peraturan lingkungan

Proses manufaktur elektronik tunduk pada beberapa peraturan lingkungan. Peraturan ini dapat berdampak pada desain, pembuatan, dan penggunaan produk.

7. Mengubah preferensi konsumen

Preferensi konsumen terus berubah, sehingga menyulitkan perusahaan untuk memenuhi permintaan. Misalnya, popularitas ponsel pintar telah menyebabkan penurunan permintaan telepon tradisional dan perangkat lainnya.

8. Kondisi ekonomi

Proses manufaktur elektronik konsumen rentan terhadap fluktuasi ekonomi. Misalnya, resesi global pada tahun 2008 - 2009 berdampak signifikan pada penjualan barang elektronik konsumen.

9. Tekanan media sosial

Media sosial dapat berdampak signifikan pada industri elektronik konsumen. Misalnya, ulasan atau komentar negatif tentang suatu produk dapat menyebar dengan cepat dan merusak reputasi perusahaan.

10. Pencurian kekayaan intelektual

Industri elektronik konsumen juga rentan terhadap pencurian kekayaan intelektual, terutama ketika melakukan outsourcing. Hal ini dapat terjadi ketika produk ditiru, atau produk palsu dijual, yang menyebabkan hilangnya penjualan dan pendapatan.

11. Gangguan rantai pasokan

Proses manufaktur elektronik bergantung pada rantai pasokan global yang kompleks. Hal ini dapat membuatnya rentan terhadap gangguan, seperti bencana alam atau ketidakstabilan politik. Semua itu akan sangat memengaruhi waktu tunggu produksi Anda.

12. Risiko keamanan data

Dengan semakin banyaknya produk yang terhubung, risiko keamanan data pun meningkat. Peretas dapat memperoleh akses ke data pribadi atau rahasia perusahaan, yang mengarah pada konsekuensi serius.

13. Masalah tenaga kerja

Industri elektronik konsumen sering dikritik karena praktik ketenagakerjaannya. Misalnya, ada tuduhan kondisi kerja yang buruk dan upah pabrik yang rendah di negara-negara berkembang.

14. Pasar negara berkembang

Industri elektronik konsumen semakin berfokus pada pasar negara berkembang. Namun, pasar-pasar ini dapat menjadi tantangan karena perbedaan budaya, bahasa, dan praktik bisnis.

15. Keberlanjutan

Proses manufaktur elektronik berada di bawah tekanan untuk menjadi lebih berkelanjutan. Sebagai contoh, ada permintaan yang terus meningkat untuk produk yang terbuat dari bahan daur ulang.

16. Manajemen akhir masa pakai

Ketika produk mencapai akhir masa pakainya, produk tersebut harus dibuang dengan benar untuk menghindari pencemaran lingkungan. Hal ini dapat menjadi tantangan bagi industri elektronik konsumen karena banyaknya produk yang dibuang setiap tahunnya.

17. Garansi dan dukungan

Pelanggan sering kali mengharapkan garansi dan dukungan tingkat tinggi untuk produk mereka. Hal ini dapat menjadi mahal bagi perusahaan elektronik, terutama jika produk yang rusak segera rusak setelah pembelian.

18. Produk palsu

Penjualan produk palsu adalah masalah besar dalam industri elektronik konsumen. Hal ini dapat merusak reputasi perusahaan dan menyebabkan hilangnya penjualan.

19. Penarikan produk

Penarikan produk dapat merugikan dan merusak reputasi perusahaan. Penarikan produk juga dapat menyebabkan masalah hukum jika pelanggan terluka, atau produk ditemukan cacat. Inilah sebabnya mengapa penting untuk menerapkan perangkat lunak ketertelusuran sekarang agar siap menghadapi skenario seperti itu.

Disadur dari: katanamrp.com

Selengkapnya