Teknik Elektro

Inovasi Quantum Terbaru yang Bakal Mentransformasi Kehidupan Sosial

Dipublikasikan oleh Muhammad Ilham Maulana pada 27 Maret 2024


Teknologi kuantum generasi baru, yang sering disebut sebagai Revolusi Kuantum Kedua, menghadirkan potensi yang luar biasa untuk mengubah dinamika kehidupan masyarakat secara keseluruhan. Dari perangkat komunikasi kuantum hingga komputer kuantum yang dapat diakses oleh masyarakat, terobosan dalam teknologi ini semakin menjadi sorotan.

Institut Teknologi Bandung (ITB) menjadi salah satu pusat inovasi yang aktif dalam mengembangkan teknologi kuantum. Profesor Andriyan B Suksmono, seorang ahli di bidangnya, telah lama tertarik pada potensi teknologi kuantum. Bahkan, ketertarikannya ini sudah muncul sejak masa studi S3 di University of Tokyo, di mana ia ingin fokus pada penelitian informasi kuantum.

Pada tahun 2021, ITB mendirikan QLAB-STEI, sebuah laboratorium yang mengkhususkan diri dalam penelitian terkait teknologi kuantum generasi kedua. Meskipun masih dalam tahap awal, beberapa kegiatan riset telah dimulai, termasuk pengembangan algoritma kuantum untuk pemecahan masalah optimasi dan quantum machine learning.

Menyikapi perkembangan ini, Prof. Andriyan menyatakan bahwa meskipun studi teknologi kuantum telah mendesak, upaya-upaya di tanah air masih terbatas pada beberapa lembaga penelitian dan perguruan tinggi. Namun, ia optimis bahwa pemerintah akan segera memberikan perhatian lebih terhadap teknologi ini, mengingat dampak besar yang dapat dihasilkannya bagi masyarakat.

Komputasi kuantum menjanjikan kemampuan untuk memecahkan masalah optimasi dengan lebih efisien, merancang material baru, dan mempercepat penemuan obat. Dengan perkembangannya yang cepat, negara diharapkan untuk siap mengantisipasi dan mengambil inisiatif dalam penyebaran teknologi kuantum, sehingga masyarakat dapat segera merasakan manfaatnya.

Revolusi kuantum kedua diprediksi akan membuka jendela menuju berbagai kemungkinan baru yang akan meningkatkan kualitas hidup manusia secara signifikan. Dengan demikian, penting bagi kita untuk terus mengikuti dan mendukung perkembangan teknologi ini demi masa depan yang lebih baik.

 

Disadur dari: www.itb.ac.id

 

Selengkapnya
Inovasi Quantum Terbaru yang Bakal Mentransformasi Kehidupan Sosial

Teknik Elektro

Sejarah Singkat Telekomunikasi: Dari Sinyal Jauh hingga Internet Global

Dipublikasikan oleh Muhammad Ilham Maulana pada 27 Maret 2024


Telekomunikasi, transmisi informasi melalui berbagai jarak, memiliki sejarah panjang dan menarik. Semuanya dimulai dengan keinginan kami untuk berkomunikasi melampaui keterbatasan suara kami, yang mengarah pada pengembangan solusi kreatif seperti sinyal asap dan drum.

Komunikasi awal mengandalkan sinyal visual seperti suar, bendera semaphore, dan bahkan cermin yang memantulkan sinar matahari. Metode-metode ini lambat tetapi efektif pada masanya. Penemuan kabel listrik dan gelombang elektromagnetik merevolusi komunikasi, memungkinkan transmisi lebih cepat dan lebih andal.

Abad ke-20 menyaksikan lonjakan kemajuan telekomunikasi dengan telegraf, telepon, radio, dan televisi. Teknologi ini, seiring dengan perkembangan jaringan komunikasi, mengubah cara kita terhubung dan berbagi informasi dalam jarak yang sangat jauh.

Penggunaan kabel logam untuk transmisi sinyal mendominasi selama bertahun-tahun. Namun, abad ke-20 membawa revolusi nirkabel dengan ditemukannya radio oleh Guglielmo Marconi. Terobosan ini, bersama dengan karya pionir lainnya seperti Alexander Graham Bell dan Edwin Armstrong, membuka jalan bagi era baru komunikasi.

Sejak tahun 1960an, kebangkitan teknologi digital telah mengubah bentuk telekomunikasi. Transmisi data menjadi semakin penting, mendorong pengembangan serat optik untuk transfer data yang lebih cepat dan efisien. Internet, dengan sifatnya yang tidak bergantung pada media, telah merevolusi komunikasi, menawarkan akses global terhadap informasi dan layanan kapan saja, di mana saja.

Perjalanan telekomunikasi dari sinyal yang jauh ke dunia internet yang saling terhubung merupakan bukti luar biasa atas kecerdikan manusia. Hal ini terus berkembang, membentuk cara kita berinteraksi, berbagi ide, dan mengakses informasi dalam skala global.

Konsep Teknis

Memahami Blok Bangunan Telekomunikasi
Telekomunikasi, teknologi di balik komunikasi kita sehari-hari, bergantung pada serangkaian konsep inti yang dikembangkan selama lebih dari satu abad. Mari kita uraikan hal-hal yang penting!

  • Elemen Dasar:

Bayangkan sebuah percakapan antara dua orang. Sistem telekomunikasi bekerja dengan cara yang sama, dengan tiga bagian utama:

Pemancar: Mengubah informasi (suara Anda) menjadi sinyal (gelombang listrik).
Media Transmisi: Membawa sinyal (seperti udara yang membawa gelombang suara). Contohnya adalah kabel, gelombang radio, dan serat optik.
Penerima: Mengubah sinyal kembali menjadi informasi yang dapat digunakan (teman Anda memahami suara Anda).
Kabel vs Nirkabel:

Komunikasi dapat dilakukan dengan kabel, menggunakan kabel seperti saluran telepon, atau nirkabel, menggunakan gelombang radio seperti pada ponsel.

  • Analog vs Digital:

Informasi dapat dikirimkan dalam dua cara:

Analog: Sinyal bervariasi secara terus menerus, seperti naik turunnya suara Anda.
Digital: Informasi dipecah menjadi serangkaian angka 0 dan 1, seperti rekaman digital suara Anda.
Sinyal digital umumnya tidak terlalu rentan terhadap gangguan suara selama transmisi, sehingga lebih dapat diandalkan.

  • Saluran Komunikasi:

Bayangkan beberapa percakapan yang terjadi secara bersamaan di jalan yang sama. Sebuah "saluran" seperti membagi jalan menjadi beberapa jalur, yang memungkinkan beberapa transmisi pada satu media. Berikut adalah bagaimana saluran dibuat:

Frequency Division Multiplexing (FDM): Menetapkan frekuensi yang berbeda untuk sinyal yang berbeda, seperti stasiun radio yang mengudara pada frekuensi yang terpisah.
Time Division Multiplexing (TDM): Mengalokasikan slot waktu tertentu untuk setiap sinyal, seperti bergantian berbicara pada walkie-talkie.

  • Modulasi:

Ini adalah proses menambahkan informasi ke gelombang pembawa (sinyal frekuensi tinggi) untuk transmisi. Bayangkan melampirkan pesan Anda ke seekor merpati pembawa pesan! Terdapat berbagai teknik modulasi, seperti Modulasi Amplitudo (AM) dan Modulasi Frekuensi (FM), yang digunakan dalam siaran radio.

  • Jaringan Telekomunikasi:

Ini adalah sistem kompleks yang menghubungkan pemancar, penerima, dan saluran. Jaringan ini dapat berbentuk digital atau analog dan dapat mencakup router (pengarah informasi) atau switch (penghubung pengguna) untuk memastikan pesan sampai ke penerima yang dituju. Repeater juga dapat digunakan untuk memperkuat sinyal yang lemah dalam jarak jauh.

Media Komunikasi Modern

  • Telepon

Dalam jaringan telepon, penelepon terhubung dengan pihak yang dituju melalui sakelar di berbagai pusat telekomunikasi. Sakelar-sakelar ini membentuk koneksi elektrik antara kedua pengguna dan pengaturannya ditentukan secara elektronik saat penelepon menghubungi nomor. Setelah terhubung, suara penelepon diubah menjadi sinyal elektrik menggunakan mikrofon kecil di handset penelepon. Sinyal elektrik ini kemudian dikirim melalui jaringan ke pengguna di ujung lain dan diubah kembali menjadi suara oleh pengeras suara kecil di handset mereka.

Pada 2015, sebagian besar telepon rumah masih menggunakan sistem analog, di mana suara langsung menentukan voltase sinyal. Meskipun panggilan jarak dekat mungkin tetap analog, penyedia layanan sering mengonversi sinyal menjadi digital untuk transmisi jarak jauh. Keuntungannya, data suara digital dapat dikirim berdampingan dengan data internet dan dapat direproduksi sempurna dalam komunikasi jarak jauh.

Telepon seluler memiliki dampak signifikan terhadap jaringan telepon. Pelanggan telepon seluler kini melebihi pelanggan telepon kabel di banyak pasar. Penjualan telepon seluler pada 2005 mencapai 816,6 juta unit dengan pangsa pasar terbesar di Asia/Pasifik, Eropa Barat, CEMEA, Amerika Utara, dan Amerika Latin. Afrika mencatat pertumbuhan pelanggan baru tercepat selama 5 tahun mulai 1999. Semakin banyak layanan yang menggunakan sistem digital seperti GSM atau W-CDMA, sementara analog seperti AMPS mulai ditinggalkan.

Terjadi perubahan dramatis dalam komunikasi telepon di balik layar. Dimulai dengan pengoperasian TAT-8 pada 1988, dekade 1990-an menyaksikan adopsi luas sistem berbasis serat optik yang menawarkan peningkatan kapasitas data drastis. Protokol Asynchronous Transfer Mode (ATM) membantu komunikasi di banyak jaringan serat optik modern dengan memungkinkan transmisi data berdampingan. ATM cocok untuk jaringan telepon publik karena menetapkan jalur data dan mengaitkannya dengan kontrak lalu lintas untuk menjamin laju bit konstan.

  • Radio dan Televisi

Dalam sistem penyiaran, menara pusat berkekuatan tinggi memancarkan gelombang elektromagnetik frekuensi tinggi ke banyak penerima berkekuatan rendah. Gelombang frekuensi tinggi ini dimodulasi dengan sinyal yang berisi informasi visual atau audio. Penerima kemudian disetel untuk menangkap gelombang frekuensi tinggi dan demodulator digunakan untuk mengambil sinyal visual atau audio. Sinyal penyiaran dapat berupa analog (sinyal bervariasi terus-menerus sesuai informasi) atau digital (informasi dikodekan sebagai nilai-nilai diskrit).

Industri media penyiaran berada di titik balik penting dengan banyak negara beralih dari siaran analog ke digital. Transisi ini dimungkinkan oleh sirkuit terpadu yang lebih murah, cepat, dan mampu. Keuntungan utama siaran digital adalah menghilangkan masalah seperti gambar bersemut, hantu, dan distorsi lain yang umum pada analog karena sifat transmisi analog yang rentan terhadap gangguan.

Ada tiga standar yang bersaing untuk diadopsi secara global dalam penyiaran TV digital: ATSC, DVB, dan ISDB - dengan persebaran adopsi seperti pada peta. Semuanya menggunakan MPEG-2 untuk kompresi video.Untuk audio, ATSC menggunakan Dolby Digital AC-3, ISDB menggunakan Advanced Audio Coding, dan DVB tidak memiliki standar tapi umumnya menggunakan MPEG-1 Part 3 Layer 2.Modulasi yang digunakan juga berbeda.

Dalam penyiaran audio digital, hampir semua negara mengadopsi standar Digital Audio Broadcasting (Eureka 147) kecuali Amerika Serikat yang memilih HD Radio. HD Radio memungkinkan informasi digital "menumpang" pada transmisi AM atau FM analog konvensional.

Namun, meskipun migrasi ke digital, sebagian besar negara masih menayangkan televisi analog. AS mengakhiri analog pada 12 Juni 2009 setelah menunda batas waktu beberapa kali. Kenya juga menghentikan analog pada Desember 2014. Untuk TV analog, ada tiga standar untuk siaran berwarna: PAL (Jerman), NTSC (AS), dan SECAM (Prancis). Untuk radio analog, peralihan ke digital lebih sulit karena biaya penerima digital yang lebih tinggi. Pilihan modulasi umumnya adalah amplitudo (AM) atau frekuensi (FM).

  • Internet

Internet adalah jaringan komputer global yang saling terhubung menggunakan Protokol Internet (IP). Setiap komputer di Internet memiliki alamat IP unik yang dapat digunakan komputer lain untuk mengirimkan informasi kepadanya. Dengan demikian, setiap komputer dapat mengirim pesan ke komputer lain menggunakan alamat IP-nya. Pesan-pesan ini membawa alamat IP komputer asal, memungkinkan komunikasi dua arah. Internet pada dasarnya adalah pertukaran pesan antar komputer.  

Diperkirakan 51% informasi yang mengalir melalui jaringan telekomunikasi dua arah pada 2000 mengalir melalui Internet (sisanya 42% melalui telepon kabel). Pada 2007, Internet mendominasi dan menangkap 97% seluruh informasi di jaringan telekomunikasi. Pada 2008, diperkirakan 21,9% populasi dunia memiliki akses internet dengan tingkat akses tertinggi di Amerika Utara, Oseania/Australia, dan Eropa. Untuk akses broadband, Islandia, Korea Selatan, dan Belanda memimpin dunia.

Internet bekerja dengan protokol yang mengatur cara komputer dan router saling berkomunikasi. Pendekatan berlapis memungkinkan protokol di tingkat rendah disesuaikan dengan situasi jaringan tanpa mengubah cara protokol tingkat tinggi bekerja. Contohnya, browser internet dapat menjalankan kode yang sama baik komputer terhubung melalui Ethernet atau Wi-Fi.

Di Internet, medium fisik dan protokol data link dapat bervariasi saat paket melintasi dunia karena Internet tidak membatasi penggunaan media atau protokol apa pun. Kebanyakan komunikasi interkontinental akan menggunakan protokol Asynchronous Transfer Mode (ATM) atau setaranya di atas serat optik karena Internet berbagi infrastruktur dengan jaringan telepon umum.

Di lapisan jaringan, Internet Protocol (IP) diadopsi untuk pengalamatan logis. Untuk Web, "alamat IP" berasal dari bentuk yang dapat dibaca manusia menggunakan Sistem Nama Domain. Saat ini, versi IP yang paling banyak digunakan adalah versi empat, tapi perpindahan ke versi enam segera terjadi.

Di lapisan transpor, sebagian besar komunikasi mengadopsi Transmission Control Protocol (TCP) atau User Datagram Protocol (UDP). TCP digunakan ketika setiap pesan harus diterima, sedangkan UDP digunakan saat hanya diinginkan. Dengan TCP, paket dikirim ulang jika hilang dan diurutkan sebelum diberikan ke lapisan atas. Dengan UDP, paket tidak diurutkan atau dikirim ulang jika hilang. Baik TCP maupun UDP membawa nomor port untuk menentukan aplikasi atau proses mana yang harus menangani paket tersebut.

Di atas lapisan transpor, ada protokol seperti Secure Sockets Layer (SSL) dan Transport Layer Security (TLS) yang memastikan kerahasiaan data yang ditransfer antara dua pihak. Akhirnya, di lapisan aplikasi, terdapat protokol yang dikenal pengguna seperti HTTP (web browsing), POP3 (email), FTP (transfer file), IRC (chat internet), BitTorrent (berbagi file), dan XMPP (pesan instan).

Voice over Internet Protocol (VoIP) memungkinkan paket data digunakan untuk komunikasi suara sinkron. Paket ini ditandai sebagai paket suara dan dapat diprioritaskan oleh administrator jaringan agar percakapan real-time lebih diprioritaskan daripada transfer file atau email yang bisa ditunda.

  • Jaringan Area Lokal dan Jaringan Area Luas

Meskipun pertumbuhan Internet, karakteristik jaringan area lokal (LAN) tetap berbeda karena jaringan skala ini tidak memerlukan semua fitur jaringan besar dan seringkali lebih hemat biaya tanpanya. Ketika tidak terhubung Internet, LAN juga memiliki keunggulan privasi dan keamanan. Namun, tidak adanya koneksi langsung ke Internet tidak sepenuhnya melindungi dari peretas, militer, atau kekuatan ekonomi.

Jaringan Area Luas (WAN) adalah jaringan komputer pribadi yang dapat membentang ribuan kilometer. Beberapa keunggulannya termasuk privasi dan keamanan. Pengguna utama LAN dan WAN pribadi meliputi angkatan bersenjata dan badan intelijen yang harus menjaga kerahasiaan informasi.

Pada pertengahan 1980-an, beberapa set protokol komunikasi muncul untuk mengisi celah antara lapisan data-link dan lapisan aplikasi model referensi OSI, termasuk AppleTalk, IPX, dan NetBIOS dengan protokol dominan pada awal 1990-an adalah IPX karena kepopulerannya di antara pengguna MS -DOS. TCP/IP ada saat itu, tetapi biasanya hanya digunakan oleh fasilitas pemerintah dan penelitian besar.

Ketika Internet tumbuh populer dan lalulintas harus diarahkan ke jaringan pribadi, protokol TCP/IP menggantikan teknologi jaringan area lokal yang ada. Teknologi tambahan seperti DHCP memungkinkan komputer berbasis TCP/IP untuk mengonfigurasi sendiri di jaringan.

Untuk jaringan besar seperti WAN, protokol data-link khas adalah ATM atau MPLS; sedangkan untuk LAN, protokol khas adalah Ethernet dan Token Ring. Protokol ini lebih sederhana karena menghilangkan fitur seperti jaminan kualitas layanan, dan menawarkan kontrol akses medium yang lebih ekonomis.

Meski popularitas sederhana Token Ring pada 1980-an dan 1990-an, praktis semua LAN sekarang menggunakan Ethernet berkabel atau nirkabel. Di lapisan fisik, banyak implementasi Ethernet berkabel menggunakan kabel twisted-pair tembaga, tapi ada juga yang awalnya menggunakan kabel koaksial yang lebih berat dan beberapa implementasi baru (terutama kecepatan tinggi) menggunakan serat optik.


Disadur dari: en.wikipedia.org/wiki/Telecommunications

Selengkapnya
Sejarah Singkat Telekomunikasi: Dari Sinyal Jauh hingga Internet Global

Teknik Elektro

Elemen Dasar Teknik Telekomunikasi

Dipublikasikan oleh Muhammad Ilham Maulana pada 27 Maret 2024


Telecommunications engineering, sebagai cabang dari ilmu elektronika, memiliki peran vital dalam merancang sistem komunikasi yang efisien dalam jarak jauh. Mulai dari desain rangkaian dasar hingga pengembangan massal yang strategis, bidang ini menjangkau beragam spektrum pekerjaan. Seorang insinyur telekomunikasi bertanggung jawab atas perancangan dan pengawasan instalasi peralatan dan fasilitas telekomunikasi, seperti sistem switching elektronik kompleks, fasilitas layanan telepon biasa, kabel serat optik, jaringan IP, dan sistem transmisi microwave. Selain itu, telekomunikasi juga beririsan dengan bidang rekayasa siaran.

Telekomunikasi adalah bidang rekayasa yang terhubung erat dengan ilmu elektronika, sipil, dan sistem. Pada akhirnya, insinyur telekomunikasi bertanggung jawab atas penyediaan layanan transmisi data berkecepatan tinggi. Mereka menggunakan berbagai peralatan dan media transportasi untuk merancang infrastruktur jaringan telekomunikasi; media yang paling umum digunakan dalam telekomunikasi kabel saat ini adalah pasangan kawat berpilin, kabel koaksial, dan serat optik. Insinyur telekomunikasi juga menyediakan solusi seputar mode komunikasi nirkabel dan transfer informasi, seperti layanan telepon nirkabel, komunikasi radio dan satelit, internet, Wi-Fi, dan teknologi broadband.

Dalam era di mana konektivitas menjadi kebutuhan pokok, peran insinyur telekomunikasi semakin penting. Mereka adalah arsitek di balik infrastruktur yang memungkinkan kita untuk terhubung satu sama lain secara cepat dan efisien. Dengan terus mengembangkan teknologi dan menciptakan solusi inovatif, mereka membawa kita ke arah masa depan komunikasi yang lebih maju dan terkoneksi.

Sejarah

Sistem telekomunikasi memiliki sejarah yang panjang, dimulai sejak penemuan telegraf pada abad ke-19. Saat ini, telekomunikasi telah tersebar luas, dengan perangkat seperti televisi, radio, dan telepon menjadi hal yang biasa. Ada juga banyak jaringan yang menghubungkan perangkat-perangkat ini, termasuk jaringan komputer, jaringan telepon, jaringan radio, dan jaringan televisi.

Salah satu perkembangan terpenting dalam telekomunikasi adalah penemuan telepon. Layanan telepon komersial pertama didirikan pada tahun 1878 dan 1879. Alexander Graham Bell memegang hak paten untuk telepon, dan teknologi ini berkembang dengan cepat sejak saat itu. Pada pertengahan tahun 1880-an, terdapat sambungan telepon antar kota dan sentral telepon di setiap kota besar di Amerika Serikat.

Perkembangan besar lainnya adalah penemuan radio. Guglielmo Marconi membangun sistem telegrafi nirkabel pertama yang lengkap dan sukses secara komersial berdasarkan gelombang radio pada tahun 1894. Hal ini mendorong perkembangan penyiaran radio pada awal abad ke-20.

Satelit adalah bagian penting lainnya dari telekomunikasi saat ini. Satelit AS pertama yang menyampaikan komunikasi adalah Project SCORE pada tahun 1958. Satelit sekarang digunakan untuk banyak aplikasi, seperti GPS, televisi, internet, dan telepon.

Jaringan komputer dan internet juga merupakan perkembangan yang relatif baru. Transmisi data pertama yang berhasil melalui jaringan terjadi pada tahun 1940. ARPANET, yang merupakan pendahulu internet, dikembangkan pada tahun 1960-an. Protokol TCP/IP, yang merupakan fondasi internet, diperkenalkan pada tahun 1981.

Serat optik adalah teknologi penting lainnya untuk telekomunikasi. Teknologi ini dapat digunakan untuk mengirimkan data jarak jauh dengan sedikit redaman. Sistem komunikasi serat optik komersial pertama dikembangkan pada tahun 1975.

Pada akhir tahun 1990-an, terjadi lonjakan permintaan bandwidth komunikasi karena meningkatnya penggunaan internet. Hal ini mendorong pengembangan teknologi baru, seperti kabel serat optik, untuk memenuhi permintaan ini.

Konsep

Telekomunikasi adalah sistem yang menggunakan teknologi elektronik untuk mengirim dan menerima informasi melalui jalur yang tidak terpaku. Berikut adalah beberapa elemen dasar dari sistem telekomunikasi:

  1. Transmitter: Komponen yang mengubah informasi menjadi signal yang dapat diterima oleh penerima. Transmitter menggunakan antena untuk memproduksi radiasi.
  2. Transmission medium: Jalur atau media yang digunakan untuk mengirimkan signal. Contohnya adalah udara untuk suara, serta kabel kawat dan fiber optik untuk komunikasi jaringan.
  3. Receiver: Komponen yang menerima dan mengubah signal menjadi informasi yang dapat dipahami. Contohnya adalah radio receiver yang menerima radiasi radio dan mengubahnya menjadi suara atau gambar.
  4. Wired communication: Metode komunikasi yang menggunakan kabel atau kawat untuk mengirimkan signal. Contohnya adalah jaringan telefon dan jaringan internet.
  5. Wireless communication: Metode komunikasi yang menggunakan radiasi atau energinyang lain untuk mengirimkan informasi tanpa menggunakan kabel. Contohnya adalah komunikasi radio, telepon seluler, dan remote control.

Dalam proses komunikasi, informasi akan diubah menjadi signal yang dikirim melalui transmission medium, kemudian diubah menjadi informasi yang dapat dipahami oleh penerima. Dalam proses ini, transmitter dan receiver berperan penting untuk memastikan informasi dapat diterima dengan baik.
 

Disadur dari: en.wikipedia.org

 

Selengkapnya
Elemen Dasar Teknik Telekomunikasi

Teknik Elektro

Mengoptimalkan Kinerja Organisasi: Pentingnya Tata Kelola TI

Dipublikasikan oleh Muhammad Ilham Maulana pada 26 Maret 2024


Di era digital saat ini, pengelolaan teknologi informasi (TI) yang efektif menjadi sangat penting bagi organisasi untuk berkembang. Di sinilah tata kelola TI berperan, sebagai bagian dari tata kelola perusahaan, yang secara khusus berfokus pada kinerja dan manajemen risiko TI.

Inti dari tata kelola TI terletak pada penyelarasan strategi TI dengan tujuan organisasi sambil memastikan penciptaan nilai dan mitigasi risiko. Secara historis, keputusan TI sering kali diserahkan kepada manajemen TI saja, sehingga berpotensi menimbulkan konflik antara tujuan TI jangka pendek dan kepentingan organisasi yang lebih luas. Untuk mengatasi hal ini, tata kelola TI melibatkan semua orang di dalam organisasi, mulai dari anggota dewan hingga staf, pelanggan, dan regulator.

Pada intinya, tata kelola TI berusaha menjawab pertanyaan: bagaimana kita dapat mencapai hasil maksimal dari sumber daya TI kita? Ini bukan hanya tentang mengelola TI; namun juga tentang memanfaatkan TI untuk menciptakan nilai bagi para pemangku kepentingan. Di sinilah kerangka kerja seperti AS8015 dan ISO/IEC 38500 berperan, memberikan panduan untuk tata kelola TI yang efektif.

Namun, tata kelola TI sering disalahpahami, dengan kebingungan yang muncul antara tata kelola, manajemen, kepatuhan, dan kontrol. Sementara manajemen TI berfokus pada aspek operasional TI, tata kelola adalah tentang menetapkan arah dan memastikan penyampaian nilai.

Salah satu tantangan utama dalam tata kelola TI adalah pendelegasian tanggung jawab. Meskipun direktur memegang kendali utama, mereka sering mendelegasikan tata kelola TI kepada manajemen, dengan harapan mereka dapat mengembangkan kemampuan yang diperlukan. Terlepas dari upaya untuk mengelola kinerja dan menciptakan nilai, penelitian menunjukkan bahwa tata kelola perusahaan saja mungkin tidak cukup untuk mencegah penipuan, menyoroti perlunya pengawasan yang lebih baik.

Untuk menerapkan tata kelola TI yang efektif, organisasi dapat menggunakan berbagai kerangka kerja seperti COBIT, IGPMM, dan ISO/IEC 38500. Kerangka kerja ini menyediakan model dan proses untuk mengatur sumber daya TI yang selaras dengan tujuan organisasi.

Dalam hal pengembangan profesional, sertifikasi seperti CGEIT dan COBIT5 menawarkan kesempatan kepada para profesional untuk menunjukkan keahlian mereka dalam tata kelola dan manajemen TI.

Kesimpulannya, tata kelola TI memainkan peran penting dalam mengoptimalkan kinerja organisasi dengan memastikan bahwa sumber daya TI selaras dengan tujuan strategis, menciptakan nilai bagi para pemangku kepentingan, dan memitigasi risiko secara efektif. Dengan menerapkan tata kelola TI, organisasi dapat menavigasi kompleksitas lanskap digital dengan penuh percaya diri dan kejelasan.


Disadur dari: en.wikipedia.org

Selengkapnya
Mengoptimalkan Kinerja Organisasi: Pentingnya Tata Kelola TI

Teknik Elektro

Apa itu Bandwidth? Inilah Penjelasan, Beserta Fungsi dan Jenisnya

Dipublikasikan oleh Muhammad Ilham Maulana pada 26 Maret 2024


Bandwidth merupakan salah satu istilah yang sering kali terdengar dalam konteks internet. Bagi banyak orang, bandwidth seringkali diartikan sebagai kecepatan jaringan internet, yang dinyatakan dalam satuan bits per second (bps) seperti Mbps (Megabits per second), Kbps (Kilobits per second), dan lain sebagainya.

Namun, sebenarnya istilah "bandwidth" sendiri memiliki arti yang lebih luas, yakni sebagai lebar pita. Meskipun sering dihubungkan dengan kecepatan internet, secara bahasa, bandwidth sebenarnya tidak merujuk langsung pada kecepatan, melainkan pada kapasitas atau volume suatu jaringan internet untuk menerima dan mengirim data per detik.

Anda bisa membayangkan bandwidth layaknya sebuah pipa yang digunakan untuk mengalirkan air dari satu tempat ke tempat lain. Pipa tersebut memiliki volume tertentu yang dapat menentukan seberapa cepat air dapat mengalir. Demikian pula dengan bandwidth, semakin besar kapasitas atau volume jaringan internet, semakin cepat pula data dapat ditransfer.

Bandwidth juga dapat diartikan sebagai kuota maksimum dari data yang dapat ditransfer per detik dalam sebuah jaringan internet. Meskipun mirip dengan kecepatan internet, namun keduanya memiliki perbedaan mendasar. Kecepatan internet merujuk pada tingkat kecepatan transfer data, sementara bandwidth adalah kapasitas atau kuota maksimum yang dapat ditransfer.

Sebagai contoh, jika Anda memiliki jaringan internet WiFi dengan kecepatan transfer data hingga 10 Mbps, dan ingin mengakses layanan internet di lima perangkat secara bersamaan, maka kecepatan transfer data akan dibagi rata di antara kelima perangkat tersebut. Artinya, masing-masing perangkat dapat mengakses layanan dengan kecepatan sekitar 2 Mbps, sesuai dengan kuota maksimum bandwidth-nya.

Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa bandwidth memiliki beberapa fungsi penting dalam mengatur jaringan internet. Salah satunya adalah sebagai jalur transfer data yang menghubungkan berbagai perangkat untuk menjalankan transfer data. Selain itu, fungsi lainnya adalah untuk membatasi kecepatan transfer data, yang umumnya digunakan oleh administrator atau pemilik koneksi internet untuk menjaga agar kecepatan transfer data tetap optimal.

 

Disadur dari: tekno.kompas.com

Selengkapnya
Apa itu Bandwidth? Inilah Penjelasan, Beserta Fungsi dan Jenisnya

Teknik Elektro

Kementerian Komunikasi dan Informatika Berencana Meluncurkan Satelit Nano, Berikut Persyaratan untuk Mencapai Kinerja Optimal

Dipublikasikan oleh Muhammad Ilham Maulana pada 26 Maret 2024


Pemerintah Indonesia perlu memperkenalkan sejumlah besar Satelit Nano guna mendukung berbagai kegiatan di dalam negeri. Satelit Nano, yang jauh lebih kecil dibandingkan dengan satelit konvensional, dianggap tidak akan berfungsi secara optimal jika diluncurkan dalam jumlah yang sedikit. Ian Yosef M. Edward, Ketua Pusat Kajian dan Regulasi Telekomunikasi di Institut Teknologi Bandung (ITB), menjelaskan bahwa pemanfaatan Satelit Nano akan mencapai efisiensi penuh ketika dilakukan dalam jumlah yang besar.

"Semakin banyak Satelit Nano yang diluncurkan, semakin baik. Tantangannya ada pada jumlahnya," ungkap Ian pada hari Senin (25/10/2021).

Menurut Ian, penggunaan Satelit Nano di Indonesia pada awalnya kemungkinan akan terbatas pada penelitian kondisi luar angkasa dan komunikasi sederhana. Satelit Nano akan berfungsi sebagai pengamat awal sebelum peluncuran satelit utama, memberikan informasi mengenai kondisi luar angkasa seperti suhu yang dapat mempengaruhi keamanan satelit utama.

"Pengembangan Satelit Nano Indonesia masih diperlukan untuk meningkatkan kemampuannya di masa depan," tambah Ian.

Sementara itu, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) memiliki rencana untuk meluncurkan Satelit Nano. Pada tahun 2019, Satelit Nano yang dibuat oleh Universitas Surya dijadwalkan akan diluncurkan di Jepang. Satelit Nano ini, yang dikenal sebagai Surya Satelit 1 (SS-1), memiliki bentuk kotak (CubeSat). Meskipun memiliki keunggulan biaya produksi yang murah dan kemudahan peluncuran, Satelit Nano ini tidak memberikan manfaat maksimal karena ukurannya yang kecil.

Harga Satelit Nano diperkirakan mencapai kisaran Rp700 juta hingga Rp1 miliar per unit. Peluncuran Satelit Nano dapat dilakukan bersamaan dengan satelit konvensional, dengan memungkinkan Satelit Nano untuk menempel pada satelit konvensional berkat bentuknya yang ringkas. Dengan potensi besar untuk mendukung kegiatan di dalam negeri, penggunaan Satelit Nano menjadi salah satu inovasi yang menarik untuk diikuti perkembangannya di masa depan.

 

Disadur dari: teknologi.bisnis.com

Selengkapnya
Kementerian Komunikasi dan Informatika Berencana Meluncurkan Satelit Nano, Berikut Persyaratan untuk Mencapai Kinerja Optimal
page 1 of 5 Next Last »