Farmakologi-Farmasi Klinik

Seperti Apa Penemuan Obat?

Dipublikasikan oleh Farrel Hanif Fathurahman pada 09 Maret 2024


Penemuan obat adalah proses penemuan obat baru dalam bidang kedokteran, bioteknologi, dan farmakologi. Obat-obatan secara historis ditemukan dengan mengidentifikasi bahan aktif dari pengobatan tradisional atau melalui penemuan yang tidak disengaja, seperti penisilin. Baru-baru ini, dalam proses yang dikenal sebagai farmakologi klasik, perpustakaan kimia dari molekul kecil sintetik, produk, atau ekstrak alami diperiksa dalam sel utuh atau seluruh organisme untuk mengidentifikasi zat yang memiliki manfaat medis yang diinginkan. Pengurutan genom manusia memungkinkan kloning dan sintesis protein murni dalam jumlah besar dengan cepat. Sekarang sudah menjadi praktik umum untuk menggunakan penyaringan throughput tinggi dari perpustakaan senyawa besar terhadap target biologis terisolasi yang dianggap dapat mengubah penyakit dalam proses yang disebut sebagai kebalikan farmakologi. Hasilnya ini kemudian diuji di dalam sel dan kemudian pada hewan untuk mengetahui kemanjurannya.

Penemuan obat modern mencakup pengenalan hasil skrining, identifikasi kimia obat, dan pengoptimalan hasil tersebut untuk meningkatkan afinitas, selektivitas (untuk mengurangi potensi efek samping), kemanjuran/potensi, stabilitas metabolik (untuk meningkatkan waktu paruh), dan ketersediaan hayati obat oral. Pengembangan obat dapat dimulai setelah senyawa yang memenuhi semua persyaratan ini ditemukan. Uji klinis dikembangkan setelah terbukti berhasil.

Akibatnya, penemuan obat kontemporer biasanya memerlukan investasi besar dari perusahaan industri farmasi dan pemerintah nasional, yang masing-masing memberikan hibah dan pinjaman. Penemuan obat masih merupakan "proses yang mahal, sulit, dan tidak efisien" dengan tingkat penemuan terapi baru yang rendah, meskipun ada kemajuan dalam teknologi dan pemahaman sistem biologis. Pada tahun 2010, setiap entitas molekuler baru membutuhkan sekitar US$1,8 miliar untuk penelitian dan pengembangan. Pada abad ke-21, pemerintah dan lembaga filantropi memberikan dana untuk penelitian penemuan dasar, sedangkan pengembangan tahap akhir didanai oleh perusahaan farmasi atau pemodal ventura. Obat harus melalui proses persetujuan obat baru, yang dikenal sebagai Aplikasi Obat Baru di Amerika Serikat, sebelum dapat dipasarkan.

Disadur dari: https://en.wikipedia.org/wiki/Drug_discovery

Selengkapnya
Seperti Apa Penemuan Obat?

Farmakologi-Farmasi Klinik

Seperti Inilah Proses Perancangan Obat

Dipublikasikan oleh Farrel Hanif Fathurahman pada 09 Maret 2024


Perancangan obat, juga dikenal sebagai "rancangan obat rasional" atau "rancangan obat rasional", adalah proses mengembangkan obat baru yang didasarkan pada informasi tentang target biologis. Obat biasanya terdiri dari molekul organik kecil yang mengaktifkan atau menghentikan fungsi biomolekul seperti protein, yang memberikan manfaat terapeutik bagi pasien. Perancangan obat, dalam pengertian yang paling dasar, mencakup pembuatan molekul yang bentuk dan muatannya saling melengkapi dengan target biomolekuler yang berinteraksi dan oleh karena itu akan terikat dengan mereka. Perancangan obat sering bergantung pada pemodelan komputer, tetapi tidak selalu. Pemodelan jenis ini juga disebut desain obat berbantuan komputer. Terakhir, desain obat berbasis struktur adalah desain yang bergantung pada pemahaman tentang struktur target biomolekuler tiga dimensi.

"Desain obat" dan "desain ligan" serupa. Sebelum suatu ligan dapat dianggap sebagai obat yang aman dan efektif, sifat lain, seperti bioavailabilitas, waktu paruh metabolik, dan efek samping, harus dioptimalkan. Ini terlepas dari kenyataan bahwa teknik desain untuk memprediksi afinitas pengikatan cukup berhasil. Teknik desain rasional seringkali membuat prediksi fitur tambahan ini sulit.

Karena tingkat pengurangan yang tinggi, terutama selama fase klinis pengembangan obat, lebih banyak perhatian difokuskan pada tahap awal proses perancangan obat untuk memilih kandidat obat dengan sifat fisikokimia yang diharapkan akan menyebabkan lebih sedikit masalah selama pengembangan dan akhirnya menghasilkan obat yang disetujui dan dipasarkan. Selain itu, percobaan in vitro yang dilengkapi dengan metode komputasi semakin banyak digunakan dalam penemuan obat awal untuk memilih senyawa dengan profil toksikologi yang lebih disukai dan ADME (penyerapan, distribusi, metabolisme, dan ekskresi).

Disadur dari: https://en.wikipedia.org/wiki/Drug_design

Selengkapnya
Seperti Inilah Proses Perancangan Obat

Farmakologi-Farmasi Klinik

Farmakoekonomi

Dipublikasikan oleh Merlin Reineta pada 25 Juli 2022


Farmakoekonomi adalah terapan ilmu ekonomi dan ilmu farmasi klinik. Objek studi dari farmakoekonomi adalah efektivitas terapi yang dibandingkan dengan harga yang harus dikeluarkan untuk terapi tersebut. Studi farmakoekonomi bertujuan untuk mengoptimalkan sumber daya kesehatan sehingga biaya yang dikeluarkan dapat ditekan seminimal mungkin namun tetap bisa memberikan manfaat terapi semaksimal mungkin.

Kajian farmakoekonomi juga merupakan bagian penting dari studi Ekonomi Kesehatan. Analisa yang dipelajari dalam kajian farmakoekonomi dapat berupa:

  1. Cost-Minimization Analysis
  2. Cost-Benefit Analysis
  3. Cost-Effectiveness Analysis
  4. Cost-Utility Analysis
  5. Quality Adjusted Life Years (QALY) Analysis

Analisa farmakoekonomi seringkali digunakan sebagai justifikasi untuk menentukan formularium, kebijakan impor obat dan jaminan kesehatan di suatu negara atau fasilitas kesehatan.

Sumber Artikel : Wikipedia

Selengkapnya
Farmakoekonomi

Farmakologi-Farmasi Klinik

Farmasi Klinik

Dipublikasikan oleh Merlin Reineta pada 25 Juli 2022


Farmasi klinis adalah cabang farmasi di mana apoteker klinis memberikan perawatan pasien secara langsung yang mengoptimalkan penggunaan obat-obatan dan meningkatkan kesehatan, kebugaran, dan pencegahan penyakit. Apoteker klinis merawat pasien di semua pengaturan perawatan kesehatan tetapi gerakan farmasi klinis awalnya dimulai di dalam rumah sakit dan klinik. Apoteker klinis sering bekerja dalam kolaborasi dengan dokter, asisten dokter, praktisi perawat, dan profesional kesehatan lainnya. Apoteker klinis dapat mengadakan perjanjian praktik kolaborasi formal dengan penyedia layanan kesehatan lain, umumnya satu atau lebih dokter, yang memungkinkan apoteker meresepkan obat dan memesan tes laboratorium.

 

Pendidikan dan kredensial

Apoteker klinis memiliki pendidikan luas dalam ilmu biomedis, farmasi, sosial-perilaku dan klinis. Sebagian besar apoteker klinis memiliki gelar Doctor of Pharmacy (Pharm.D.) dan banyak yang telah menyelesaikan satu atau lebih pelatihan pasca sarjana (misalnya, residensi farmasi umum dan / atau khusus farmasi). Di Amerika Serikat, apoteker klinis dapat memilih untuk menjadi tersertifikasi Dewan melalui Badan Spesialisasi Farmasi (BPS), yang diselenggarakan pada tahun 1976 sebagai lembaga sertifikasi independen dari Asosiasi Apoteker Amerika. BPS memberikan sertifikasi kepada apoteker dalam spesialisasi berikut:


Farmasi perawatan rawat jalan (BCACP)

Farmasi perawatan kritis (BCCCP)

Farmasi Nuklir (BCNP)

Farmasi dukungan nutrisi (BCNSP)

Farmasi onkologi (BCOP)

Farmasi anak (BCPPS)

Farmasi Geriatrik (BCGP)

Farmakoterapi (BCPS)

Farmasi Penyakit Menular (BCIDP)

Farmasi persiapan steril campuran (BCSCP)

Apotek Kardiologi (BCCP)

Apoteker Transplantasi (BCTXP)

Apotek psikiatris (BCPP)

Ada beberapa jenis apoteker klinis di Amerika Serikat. Di California mereka disebut apoteker praktik lanjutan (APh). Di New Mexico, mereka dikenal sebagai Pharmacist Clinicians (PhC) dan terakhir di Montana dan North Carolina mereka dikenal sebagai Clinical Pharmacist Practitioners (CPP). Apoteker klinis di Administrasi Veteran dikenal sebagai Spesialis Farmasi Klinis (CPS).

Berperan dalam sistem perawatan kesehatan


Dalam sistem perawatan kesehatan, apoteker klinis adalah ahli dalam penggunaan obat terapeutik. Mereka secara rutin memberikan evaluasi dan rekomendasi terapi pengobatan kepada pasien dan profesional perawatan kesehatan lainnya. Apoteker klinis adalah sumber utama informasi dan saran yang valid secara ilmiah mengenai penggunaan obat yang aman, tepat, dan hemat biaya. Apoteker klinis juga membuat diri mereka lebih mudah tersedia untuk umum. Di masa lalu, akses ke apoteker klinis terbatas pada rumah sakit, klinik, atau lembaga pendidikan. Namun, apoteker klinis menyediakan diri mereka melalui hotline informasi pengobatan, dan meninjau daftar obat, semuanya dalam upaya untuk mencegah kesalahan pengobatan di masa mendatang. Di Inggris, apoteker klinis secara rutin terlibat dalam perawatan langsung pasien di rumah sakit, dan semakin, dalam operasi dokter. Mereka juga mengembangkan pendidikan profesional pasca pendaftaran, kurikulum profesional untuk pengembangan tenaga kerja, memberikan keahlian tentang penggunaan obat-obatan untuk organisasi nasional seperti NICE, Departemen Kesehatan, dan MHRA, dan mengembangkan pedoman obat-obatan untuk digunakan di bidang terapeutik.


Apoteker klinis berinteraksi langsung dengan pasien dalam beberapa cara berbeda. Mereka menggunakan pengetahuan mereka tentang pengobatan (termasuk dosis, interaksi obat, efek samping, biaya, efektivitas, dll) untuk menentukan apakah rencana pengobatan sesuai untuk pasien mereka. Jika tidak, apoteker akan berkonsultasi dengan dokter utama untuk memastikan bahwa pasien menjalani rencana pengobatan yang tepat. Apoteker juga bekerja untuk mendidik pasien mereka tentang pentingnya minum obat dan menyelesaikannya. Studi yang dilakukan dalam Manajemen Penyakit Kronis yang dipimpin oleh Apoteker menunjukkan bahwa itu terkait dengan efek yang mirip dengan perawatan biasa dan dapat meningkatkan pencapaian tujuan fisiologis.

Di beberapa negara, apoteker klinis diberikan otoritas preskriptif di bawah protokol dengan penyedia medis, dan ruang lingkup praktiknya terus berkembang.  Di Inggris, apoteker klinis diberikan otoritas preskriptif independen.


Komponen dasar praktik farmasi farmasi termasuk obat resep, pemberian obat, pemantauan resep, mengelola penggunaan obat, dan konseling pasien.Farmasi Klinik

Sumber Artikel : wikipedia

Selengkapnya
Farmasi Klinik
page 1 of 1